Connect with us

iMusic

Bertepatan Dengan Usia Ke 20 Tahun, Wali Rilis Single “Lamar Aku”

Published

on

iMusic – Wali band merilis single terbarunya yang berjudul “Lamar Aku”. Lagu tersebut dirilis bertepatan dengan usia 20 tahun Wali yang jatuh pada 31 Oktober 2019 ini. Bagi Wali, single ini menjadi semacam perjalanan balik ke titik awal saat mereka menghasilkan hits mellow seperti “Dik”, “Baik-baik Sayang”, “Doaku Untukmu Sayang”, dan lain sebagainya. 

Formula “Lamar Aku” ini tercetus dari banyaknya permintaan para penggemar yang datang kepada Wali, terutama lewat media sosial. Mereka meminta, bahkan berharap agar Wali kembali membuat lagu-lagu mellow seperti di album-album awal band itu. 

Memang dalam beberapa tahun terakhir ini, Wali banyak melakukan lompatan dalam berkarya. Apoy dan rekan-rekannya di Wali misalnya, lebih suka melakukan eksplorasi bunyi-bunyian dalam berkarya. Lagu-lagu yang diciptakan pun bertempo upbeat dengan nada-nada tinggi dan berkonsep jenaka. Sebut saja seperti lagu “Nenekku Pahlawanku”, “Cari Berkah”, “Doa’in Ya Penonton”, “Bocah Ngapa Yak”, “Matanyo”, dan “Kuy Hijrah”.

“Intinya mereka meminta lagu-lagu mellow. Kita tampung aspirasi tersebut dan terjemahkan di lagu ini. Kita kembali ke lagu-lagu awal Wali yang minimalis, sederhana, to the point, permainan piano sederhana, Faank juga nyanyi sederhana,” terang Apoy, gitaris dan pencipta lagu-lagu Wali.

Sama halnya dengan lagu-lagu Wali yang lain, single “Lamar Aku” pun lahir dari fenomena yang ada di tengah masyarakat. Apoy menyebut, lagu ini lebih pas didedikasikan bagi kaum Hawa. Selama ini, perempuan paling sering jadi korban gombal lelaki. Mereka dipacari, tapi belum tentu dilamar atau dinikahi

“Perempuan itu jangan diberikan janji terus. Jangan kampanye, tapi tidak ditepati janjinya. Kalau serius, buruan lamar. Jangan dikasih kata-kata manis terus. Perempuna ingin bukti, bukan janji,” tambah Apoy.

Lantas, ada-tidak kendala Wali kembali dengan konsep awal mereka bermusik? Apoy menjelaskan, untuk gitaris atau pemain keyboard Wali, selama apa usia dan rentang waktu, akan relatif stabil. Namun, beda dengan vokalis karena pasti dipengaruhi usia. Tapi alhamdulillah, saat ia mendirect Faank, tidak banyak kesulitan.

“Hebat dia. Dia bisa dan nggak pernah berubah. Padahal sudah lama dia nggak nyanyi begini,” puji Apoy kepada Faank.

Faank sendiri mengaku bahwa membawakan lagu dengan teknik melow seperti masa awal ia menyanyikan lagu-lagu Wali, bukan perkara gampang. Selain karena faktor usia, ia juga sudah terbiasa menyanyikan lagu-lagu Wali dalam tempo cepat. Untuk itu, ia berusaha secara maksimal menghayati lagu “Lamar Aku” seperti yang diminta Apoy sebagai pencipta lagu.

“Perbedaannya terasa banget. Dulu lepas. Sekarang lebih hati-hati. Saya juga bersyukur ada Apoy yang punya lagu, jadi bisa dibantu untuk menterjemahkan isi lagu,” jelas Faank.

Wali adalah salah satu band fenomenal di Indonesia. Lewat karya-karyanya, band yang terbentuk pada tahun 1999 itu mencuri hati para penggemarnya, termasuk mencatatkan beragam penghargaan di industri musik Indonesia dan di beberapa negara tetangga. Dalam berbagai rekor juga, MURI (Museum Rekor Dunia Indonesia) telah dianugerahkan kepada Wali.

Di balik keberadaan mereka sebagai anak band, Wali yang beranggotakan Apoy (gitar dan pencipta lag-lagu Wali), Faank (vokalis), Ovie (keyboard) dan Tomi (drum) juga menjadikan lagu-lagu mereka sebagai medium berbagi kebaikan. Selain Wali, band dengan konsep musik semacam ini di era milenial hampir tidak ada. 

Mudah dipahami kenapa lagu-lagu Wali selalu disisipi semangat religiusitas. Personil band ini memang memiliki latar belakang sebagai anak-anak pesantren. Meski lagu-lagu mereka cukup kuat membawa pesan moral, Wali tidak memberi kesan menggurui penikmat musik mereka. Lagu-lagu cinta Wali tetap diterima secara universal. Tahun ini, Wali genap berusia 20 tahun. (FE)

iMusic

Hubungan tanpa status Angie Zelena di single “Bulan Penuh”

Published

on

imusic.id – Kehadiran bakat-bakat baru di dunia musik Indonesia tidak pernah ada habisnya. Ada yang muncul melalui mengikuti ajang pencarian bakat atau sekadar menuangkan karya di media sosial. Salah satu yang membuat label Sony Music Entertainment Indonesia tertarik adalah Angie Zelena. Kini, solois muda kelahiran Bogor, 29 Desember 2003 ini siap merilis single perdananya yang diciptakan Iqbal Siregar dan Denis Ligia dengan judul “Bulan Penuh”.

“Aku dapat lagu ini dari Kak Keke Kananta (A&R Sony Music) yang mengirimkan demonya lewat Whatsapp. Dari awal dengar, aku sudah langsung suka dengan lagunya dan coba-coba isi dengan suaraku. Akhirnya, aku diberi kesempatan untuk membawakan lagu ini oleh Kak Iqbal dan Kak Keke”. Terang Angie Zelena.

Bercerita tentang proses rekaman dan makna lirik di lagu “Bulan Penuh” tersebut, Angie Zelena menjelaskan kepada awak media,

“Lagunya sendiri menceritakan tentang hubungan tanpa status. Banyak orang yang pasti pernah mengalami atau bahkan sedang berada dalam situasi ini. Tidak ada kepastian dan kejelasan, semuanya membingungkan. Mau pergi, nggak bisa. Mau bertahan, rasanya sakit. Kira-kira itulah yang ingin disampaikan dalam lagu ini.” Jelas Angie Zelena.

Untuk rekamannya, pemilik nama lengkap Angelica Dira Maharani ini menyebutkan bahwa ia tidak butuh waktu lama untuk take vocal karena hanya selesai dalam lima jam.

Namun, Tentu saja untuk aransemen lagu, mixing, mastering, sampai akhirnya siap dirilis bisa dibilang sedikit lebih panjang. Meski begitu, Angie tetap menikmati setiap prosesnya. Gadis yang pandai memainkan piano dan gitar ini tidak menampik bahwa tantangan dalam pengerjaan single ini pastilah ada. Tapi, Angie tidak melihat ini sebagai sebuah halangan, melainkan pembelajaran baginya untuk terus mengembangkan diri dan melangkah maju di dunia musik.

“Ya, lagu ini memberikan tantangan tersendiri karena, untuk pertama kalinya, aku menyanyikan lagu orang. Jadi, aku berusaha membuat diriku senyaman mungkin, seperti lagu sendiri, sehingga bisa masuk ke dalam cerita di lagu ini. Caranya, aku menggali terus makna liriknya dan berusaha menyanyikan itu sehingga pesan yang ingin disampaikan bisa sampai ke pendengar.” Pungkas Gadis yang masih berada di bangku Kuliah ini.

Selain tantangan dalam proses rekaman, bergabung dengan Sony Music juga menghadirkan tantangan yang cukup besar bagi gadis ini. Pasalnya, ia harus membagi waktu antara pendidikan dan karier bermusiknya.

“Aku bertemu dengan Kak Keke di bulan September kemarin. Setelah mengobrol, aku lalu ditawari untuk bergabung dengan Sony Music. Karena menjadi penyanyi profesional adalah cita-citaku, jadi tawaran itu aku terima. Tantangan jelas ada, yaitu bagaimana aku membagi waktu antara kuliahku di Kampus Binus Bandung dan harus ke Jakarta untuk melakukan kegiatan yang berkaitan dengan musik. Saat ini, aku berusaha menjalankannya dengan sebaik mungkin. Semoga karier musik dan pendidikanku bisa sama-sama berjalan dengan lancar.”

Melalui single single ini, Angie berharap, namanya akan dikenal sebagai penyanyi sekaligus penulis lagu di masyarakat. Tidak hanya itu, ia ingin “Bulan Penuh” bisa menjadi awal yang baik bagi kariernya di industri musik Indonesia.

“Semoga musikku bisa jadi penyembuh sekaligus penenang dan menyebarkan energi yang baik kepada pendengar. Aku juga berharap suatu saat bisa mengharumkan nama Indonesia, baik di industri musik regional maupun internasional. Selain itu, tentunya semoga lagu ini sampai dengan baik ke telinga pendengarnya dan mewakili kaum-kaum yang suka di-PHP-in atau dalam area friendzone,” pungkasnya sambil tertawa.

Continue Reading

iMusic

Walau banyak kendala, Tia Veres berhasil selesaikan EP religinya

Published

on

imusic.idTia Veres hadir Kembali di blantika musik tanah air dengan merilis EP bertema religi. Solois yang dikenal sebagai Lady rocker ini sebelumnya sudah merilis 3 single berjudul “Tetap Cinta (2021), Kau (2022) dan Rasa Cintaku (2023)”.

Seperti juga di 3 single sebelumnya, dalam EP yang berisi 4 lagu tersebut, Tia Veres menulis 4 lagu yang berjudul “Marhaban Ya Ramadan, Maafkan Lahir Batin, Bertobatlah dan “Selamat Jalan Adikku“. Adapun “Marhaban Ya Ramadan” juga dipakai sebagai judul EP nya.

Setelah sebelumnya eksis dengan 3 single yang bergenre rock dan pop rock, kali ini Tia Veres mencoba bereksplorasi di karya lagu yang bernuansa religi dan Tia punya alasan sendiri mengenai hal tersebut.

“Saya bikin mini album religi ini karena mendapat dukungan dan tantangan dari adik dan teman-teman Saya. Mereka bilang Kenapa nggak coba buat mini album religi?, kebetulan momennya juga mau menyambut bulan Ramadan khan, Saya pikir saya juga belum pernah buat, nah ini tantangan buat saya dan ternyata ya alhamdulillah kesampaian juga”, terang Tia Veres saat bukber Bersama awak media di bilangan Tebet, Jaksel Kamis 30/3/23.

Pada 4 lagu yang ditulis sendiri oleh Tia dan jadi playlist di mini album ini, Tia dibantu oleh teman – teman musisi terdekat yang juga sudah membantu Tia sejak single pertama dahulu.

“4 lagu ini murni ciptaan saya sendiri cuma untuk aransemen seperti biasa saya di bantu oleh Halid Lamando dan juga adik saya Imam. Saya juga terlibat langsung dalam penggarapan di semua lagu”, terang Tia Veres

Dalam pengerjaan mini album ini Tia Veres mengaku lumayan banyak sekali mengalami kendala, dimulai dari sulitnya mencari jadwal yang sama – sama pas dengan sang aranjer di lagu “Maafkan Lahir Batin” plus terkendalanya pembuatan dan take vokal lagu “Selamat Jalan adikku”.

Lagu “Selamat Jalan adikku” paling lama memakan waktu pengerjaannya, lama banget dikarenakan saya sakit, saya sakit batuk tuh sampai tiga Minggu saya udah bingung, aduh ini udah mendekati bulan Ramadhan, bisa rilis gak ya…tapi Alhamdulillah Allah kasih jalan ya, setelah saya sembuh kita take vokal dan akhirnya rilis deh”, terang Tia

Mini album Tia Veres ini diberi judul sesuai dengan salah satu lagu yang terdapat dalam playlist mini album tersebut yaitu “Marhaban Ya Ramadan” sesuai dengan situasi memasuki bulan ramadan tahun 2023 ini, sementara itu lagu kedua dalam playlist yang berjudul “Maafkan Lahir Batin” sengaja ditulis oleh Tia karena untuk momen perayaan hari raya Idul Fitri.

Di lagu ketiga “Bertobatlah” Tia berusaha menggambarkan sesuatu yang relate dengan hidup manusia yang banyak berbuat dosa dan kesalahan. Untuk lagu ke empat yang berjudul “Selamat Jalan Adikku” di tulis oleh Tia berdasarkan kisah nyata yang dialaminya.

“Cerita di lagu tersebut kenyataan, kejadian yang sebenarnya seperti itu. Pada saat pandemi baru mulai itu sekitar tahun 2020 saya denger kabar adik saya itu, saya gak tau sakitnya apa, mungkin sakitnya sudah lama tapi dia gak cerita ke saya, mungkin takut nyusahin atau gimana, pokoknya di April awal pandemi adik saya dikabarkan masuk RS dan pagi subuh setelah saya mau sahur itu dikabarkan adik saya sudah ga ada”, cerita Tia pada awak media.

Tia Veres sudah membuat 2 video klip dari empat lagu yang terdapat di mini album tersebut dan video klip dari lagu “Marhaban Ya Ramadan” rencananya akan segera dirilis di channel Youtube resmi Tia Veres.

Kembali ke mini album religi “Marhaban Ya Ramadan”, Tia berharap lagu – lagu di mini album ini terus diputar di radio konvensional dan terus disimak di digital store dan platform – platform digital oleh seluruh penikmat musik tanah air dan juga para “Sahabat Tia Veres” dimanapun berada.

Continue Reading

iMusic

“Mocca” rilis single “You and Me Against the World” dari sesi live acoustic session-nya.

Published

on

iMusic – Rilisan Mocca kali ini akan mengajak teman-teman pendengar musik mendengarkan lagu-lagu Mocca dalam suasana yang relax and chill. Hari Jumat tanggal 31 Maret 2023 Mocca merilis single pertama dari sesi live acoustic session-nya, ‘You and Me Against the World’ bisa didengarkan di berbagai platform musik digital.

Sejak awal bulan Maret ini, teaser lagu ‘You and Me Against the World’ ini sudah ditayangkan melalui akun Instagram dan TikTok @moccaofficial. Para personil Mocca mengaku sangat senang sekali banyak mendapat atensi positif dari penikmat musik Indonesia.

Riko Prayitno (gitaris) mengatakan lagu ini dipilih sebagai lagu pertama yang dirilis dengan versi akustiknya karena lagu ini merupakan salah satu anthem dari Mocca Friends. Ketika lagu ini dimainkan di panggung, Mocca Friends selalu menyambut dengan energi yang besar dan bernyanyi bersama sepenuh hati.

Video live session lagu ‘You and Me Against the World’ juga akan ditayangkan di kanal Youtube Mocca tanggal 31 Maret 2023, Mocca dibantu oleh Rio Fritz Torang (keyboardist) tampil dengan set akustik. 

“You and Me Against the World” merupakan pembuka dari rangkaian rilisan single acoustic session, sejauh ini Arina Ephipania (vokalis), Riko Prayitno (gitaris), Indra Massad (drummer), dan Toma Pratama (bassist) berencana akan merilis 5 single acoustic session di tahun 2023 ini.

Ide awal dari rilisan single acoustic session ini, Mocca kerap mengadakan event-event mandiri intimate seperti Secret Show dan Rehearsal Show, di panggung intimate ini suasana yang dekat dengan penonton dan nyanyi bersama yang santai sama menyenangkannya dengan bernyanyi di panggung besar. Untuk mengakomodir panggung intimate inilah Mocca pun menambah lagu-lagu untuk setlist akustik.

Selamat mendengarkan ‘You and Me Against the World’ di seluruh platform musik digital, jangan lupa saksikan live sessionnya di kanal Youtube Mocca, dan nantikan rilisan selanjutnya dari Mocca Acoustic Session. (SPR)

Continue Reading