Daur Ulang Lagu “Pelangi Cinta”, Kali Ini “Diskoria” Gandeng “Afifah Yusuf” Dan “Fariz RM” Sebagai Sutradara Video Klip.

Daur Ulang Lagu “Pelangi Cinta”, Kali Ini “Diskoria” Gandeng “Afifah Yusuf” Dan “Fariz RM” Sebagai Sutradara Video Klip.

iMusic – Melanjutkan suksesnya kolaborasi dengan Dian Sastrowardoyo pada singel sebelumnya “Serenata Jiwa Lara”, kolektif musik Diskoria yang dikenal lewat penampilan duo DJ, Merdi Leonardo dan Fadli Aat, kembali merilis sebuah karya kolaborasi. Kali ini, Diskoria berkolaborasi dengan Afifah Yusuf, seorang solois muda yang merupakan putri dari Hetty Koes Endang. Diskoria dan Afifah Yusuf, mendaur ulang sebuah lagu berjudul “Pelangi Cinta” yang sempat dinyanyikan oleh Sang Ibunda di era 80-an. Lagu ini dirilis dibawah naungan Suara Disko.

Kolaborasi ini bisa terjadi berawal dari sebuah unggahan Diskoria di Instagram Story yang memutarkan piringan hitam lagu dari Hediek’s Group, sebuah vocal group pop lawas yang salah satu anggotanya adalah Hetty Koes Endang. Hal itulah yang menjadi pemantik pembicaraan tentang musik lebih jauh antara Diskoria dengan Afifah, karena tidak banyak orang yang mengetahui album tersebut.

Lagu “Pelangi Cinta” akhirnya dirasa menjadi lagu yang tepat untuk di daur ulang oleh Diskoria dan Afifah Yusuf. “Pelangi Cinta” diciptakan oleh A. Riyanto dan dipopulerkan pertama kali oleh Jamal Mirdad pada tahun 1981. Setahun kemudian, barulah lagu ini dibawakan kembali oleh Hetty Koes Endang.

“Selain Pelangi Cinta memiliki emotional touch untuk saya karena pernah di nyanyikan oleh sosok yang sangat inspiratif dalam hidup saya, secara melodi dan keseluruhan konsep lagu ini sangat sesuai sebagai lagu perkenalan dari projek kolaborasi bersama Diskoria. Ibarat permata, ini adalah permata yang tersembunyi dan layak untuk kilaukan kembali.” – Afifah Yusuf.

Proses Produksi singel kali ini dilakukan oleh Diskoria sendiri dengan dibantu oleh Imam Buana Luthfi dan Pandji Dharma, dua musisi yang pernah tergabung dalam grup elektronik, Animalism.

“Selama proses penggarapan, semua berjalan cukup natural. Sebuah kejutan yang menyenangkan adalah ketika take vocal lagu ini dihadiri oleh penyanyi aslinya langsung, Hetty Koes Endang, dan bisa dibilang tidak ada tekanan untuk perbedaan interpretasi akan lagu ini, yang akhirnya membuat kita jadi lebih percaya diri. Satu hal yang menarik lagi, ada sedikit penyesuaian lirik yang direkomendasikan oleh beliau, karena lagu aslinya dibuat berdasarkan sudut pandang pria, maka untuk versi yang dinyanyikan wanita, kita ubah sedikit susunan liriknya agar terdengar lebih feminin.” – Diskoria.

Diskoria dan Afifah Yusuf berharap karya kolaborasi terbaru mereka ini bisa menjadi perbendaharaan karya pop disko yang segar di industri musik tanah air. “Pelangi Cinta” bisa menjadi bukti tongkat estafet musik pop terdahulu, yang masih dapat dinikmati anak muda masa kini, dan tentunya sebagai lagu penyemangat di masa-masa seperti ini.

Tidak hanya dari segi musik, hal menarik pada rilisan kali ini juga terdapat pada kolaborasi dalam penggarapan video klip. Diskoria dan Afifah Yusuf, mempercayakan legenda musik Indonesia, Fariz Roestam Munaf, untuk menunjukkan sisi lain kreativitasnya. Mereka melihat sosok Fariz Roestam Munaf sebagai seniman, yang selama ini karyanya didengar dalam bentuk audio, akan sangat menarik untuk melihat visi seorang Fariz Roestam Munaf dari sisi visualnya.

Hasil dari video klip garapan Fariz Roestam Munaf, sudah bisa disaksikan melalui kanal youtube Suara Disko. (FE)


Related Articles

Berganti Nama Menjadi ABSOLOMB, dan Merilis Single Terbaru “Shattered”.

iMusic – Sebuah grup musik yang dahulu dikenal sebagai MAEVA ini Bermetamorfosa menjadi ABSOLOMB dan melahirkan single terbaru “Shattered“, tumbuh

Rilisan Terbaru dari DJ DecemberKid.

iMusic  – Jakarta, 6 Desember 2019 – Pon Your Tone kembali menjadi record label untuk rilisan single terbaru oleh seorang

Rita Ora Sukses Getarkan Jakarta Di SHVR Ground Festival 2018

iMusic – Suasana sangat meriah terjadi di SHVR Ground Festival yang digelar di EcoPark, Ancol, Jakarta pada Jumat malam (4/5).