Debut Album Perdana WORO & The Night Owls Berjudul “Don’t Let This World Make Us Bitter”.

Debut Album Perdana WORO & The Night Owls Berjudul “Don’t Let This World Make Us Bitter”.

iMusic – WORO & The Night Owls merilis album penuh perdana berjudul Don’t Let This World Make Us Bitter sekaligus video klip dari single debutnya, “For Once”.

Setelah menelurkan mini album Innervision (2017), akhirnya WORO & The Night Owls kembali menggebrak dengan album penuh perdana bertajuk Don’t Let This World Make Us Bitter. Album berisikan 12 lagu ini dirilis pada 20 Maret 2020 dan didistribusikan dalam bentuk cakram padat dan digital oleh Demajors.

Tema yang diangkat oleh WORO, solois yang memainkan beberapa alat music dalam album terbarunya ini, sangatlah beragam. Diantaranya, tentang fenomena sosial yang terjadi di masyarakat modern, ketidakadilan dan kaum minoritas, pentingnya menjadi diri sendiri juga tentang harapan dan mimpi.

Mayoritas lagu-lagu di album ini ditulis WORO tiga tahun lalu. Kemudian, WORO bersama musisi pendukungnya melakukan workshop di bulan Desember 2017 hingga lima bulan lamanya untuk menyempurnakan keseluruhan aransemen musik. Lalu dibutuhkan waktu sekitar 7 bulan untuk benar-benar menyelesaikan proses rekamannya. Sedangkan, proses mixing dan mastering-nya, memakan waktu satu tahun.

Dari segi nuansa music di album ini dapat dibilang cukup berbeda dari album EP WORO & The Night Owls sebelumnya. Bila dalam album Innervision nuansanya lebih terkesan gloomy, maka di album ini WORO lebih banyak bereksplorasi, melalui alat musik tiup dan perkusi yang menjadikan lagu-lagu terdengar lebih groovy, memasukkan elemen elektronik melalui drum programming, serta kreativitas sound gitar yang bervariasi.

Dari segi ambience, sound dan aliran musik WORO & The Night Owls masih memadukan beberapa genre, antara lain, downtempo, soul, chill, ambient dengan sentuhan trip hop. “For Once”, menjadi single pertama yang dirilis dari album ini. Lagu ini berkisah tentang sikap judgemental yang ada di masyarakat, betapa mudahnya orang – orang berprasangka buruk dan menghakimi hanya berdasarkan rumor, berdasarkan apa yang didengar, berdasarkan asumsi, tanpa tahu keseluruhan fakta sesungguhnya.

Video klipnya juga menggambarkan lirik lagunya, dimana WORO harus menghadapi tuntutan kejahatan dan ditahan dalam penjara karena apa yang terlihat dipermukaan saja. Video klip ini dikemas layaknya film action-crime yang kental dengan adegan kejar-kejaran yang menegangkan, perdebatan sengit diruang pengadilan, serta perjalanan menguak rahasia terpendam.

WORO & The Night Owls adalah solo musik project dari singer-songwriter, WORO (vocals, guitar, keyboards, synthesizer) yang dibantu oleh musisi pendukung.

Project ini dinamakan WORO & The Night Owls karena sosok burung hantu merupakan hewan malam yang memiliki keistimewaan karakteristik serta keunikan tersendiri.

Sebagai hewan misterius yang soliter, burung hantu cenderung lebih observan terhadap sekeliling, memiliki indera yang tajam, insting yang kuat, sekaligus daya intelegensi yang tinggi. Karakteristik ini menggambarkan nuansa lagu-lagu WORO & The Night Owls yang terkesan misterius dan gloomy, namun mayoritas liriknya menyuarakan optimisme berdasarkan apa yang dilihat, didengar dan dirasakan dari sekitar.

Sedangkan, dari segi ambience, sound dan aliran musik WORO & The Night Owls merupakan perpaduan antara genre downtempo, soul, chill, ambient dengan sentuhan trip hop. Inspirasi bermusik WORO & The Night Owls datang dari Zero 7, Sia, Corinne Bailey Rae, John Mayer, Bonobo, Tropics, Portishead, Radiohead, Coldplay, Honne, Chet Faker, Air, James Vincent Mcmorrow, James Morrison, Her, The Internet, Charlotte Day Wilson, FKJ, Yuna, Jamiroquai, Tom Misch, BadBadNotGood dan Mutemath. (FE)


Related Articles

‘Liebe’ luncurkan Single Kedua “Do You Still Love me’

iMusic – Do You Still Love Me” sejatinya adalah single kedua yang diciptakan LIEBE. Ditulis oleh Aldis (vocal) dan Kevin

Setelah Sukses Dengan Single Cashmere, Kini Ramengvrl Rilis Single Baru Bertajuk “Whacu Mean”

iMusic – Setelah belum lama ini merilis single berjudul “Cashmere”, kini wanita bernama Putri Souharto atau yang lebih kerap disapa

“Celebrate This Feeling”, Perayaan Atlesta akan Riuh Rendah Menjadi Manusia.

iMusic – Setelah merilis single “Ruby” sebagai menu pembuka Gustav Saga di bulan Oktober kemarin, Atlesta melepas chapter kedua saga