Marsha Timothy, Oka Antara, Sheila Dara terlibat drama cinta segitiga di  Film “Noktah Merah Perkawinan” Terbaru.

Marsha Timothy, Oka Antara, Sheila Dara terlibat drama cinta segitiga di Film “Noktah Merah Perkawinan” Terbaru.

di  Film “Noktah Merah Perkawinan” Terbaru.

iMusic – Di tahun yang menjadi tahun ke-50 berkarya, Rapi Films meluncurkan trailer dan poster terbaru untuk film ‘Noktah Merah Perkawinan’ yang merupakan remake dari sinetron legendaris pada masanya yang berjudul sama. Di film terbarunya ini Marsha Timothy, Oka Antara, dan Sheila Dara menjadi bintang utama. Film diarahkan oleh sutradara muda Sabrina Rochelle Kalangie dan ditulis skenarionya oleh penulis berpengalaman Titien Wattimena. Film akan tayang di bioskop Indonesia pada 15 September.

‘Noktah Merah Perkawinan’ berkisah tentang hubungan Ambar (diperankan oleh Marsha Timothy) dan Gilang (Oka Antara) yang mulai memasuki masa-masa kekecewaan atas berbagai hal dalam pernikahan mereka, setelah sebelas tahun menikah dan memiliki dua orang anak, Bagas dan Ayu. Apalagi setelah pertengkaran hebat akibat campur tangan kedua orang tua mereka dalam urusan rumah tangga Ambar dan Gilang.

Gilang bekerja sebagai landscape architect, sedangkan Ambar, di sela-sela kesehariannya mengurus rumah dan anak-anak, berusaha menyibukkan diri dan mencari kedamaian dengan mengajar workshop keramik, dan di sanalah ia berkenalan dengan Yuli (Sheila Dara) yang menjadi salah satu murid di kelasnya.

Hubungan Gilang, Ambar dan Yuli menjadi semakin rumit setelah Gilang mengerjakan projek taman milik Kemal (Roy Sungkono), pacar Yuli.

Waktu-waktu yang dihabiskan bersama Yuli terasa seperti nafas baru bagi Gilang. Keberadaan Yuli membawa kenyamanan yang sudah lama hilang bagi Gilang, begitupula sebaliknya. Yuli sadar betul bahwa dirinya jatuh cinta kepada suami dari Ambar, guru sekaligus wanita yang sangat dikaguminya dan harus berhenti bereaksi terhadap rasa itu, tetapi rasanya begitu sulit. Di puncak sakit hati dan kekecewaannya, Ambar mempertanyakan apakah pernikahannya memang pantas untuk diselamatkan. Karena cinta saja tidak akan pernah cukup untuk mempertahankan sebuah hubungan.

Gope T. Samtani sebagai kreator dari Noktah Merah Perkawinan mengungkapkan bahwa, “Pada masanya cerita ini menjadi kegemaran untuk masyarakat Indonesia. Sekarang dirasa waktu yang tepat untuk memberikan nafas baru kepada cerita yang sudah familiar ini. Dengan sutradara muda diharapkan bahwa bukan hanya mereka yang sudah tahu ceritanya yang datang menonton di bioskop, tapi juga mereka yang merupakan generasi baru.”

Sunil Samtani sebagai produser mengatakan bahwa cerita Noktah Merah Perkawinan adalah tipe cerita yang everlasting, “Setiap generasi pasti pernah mengalami cerita yang terpapar dalam film ini, maka saya rasa cerita ini dapat dinikmati berbagai kalangan usia, baik mereka yang sudah lebih dulu mengenal sinetronnya ataupun mereka yang kini baru beranjak dewasa. Meskipun film ini bercerita tentang orang dewasa dan pernikahan, sebenarnya siapa saja bisa menikmati.”

Bagi Sabrina, “Cerita Noktah Merah Perkawinan masih menarik bagi penonton Indonesia, karena film ini bukan hanya tentang pernikahan yang rusak karena orang ketiga. Pada dasarnya ini tentang value ketika kita membangun hubungan dengan orang lain, dan terlepas dari itu issue yang diangkat pun juga sangat dekat dengan apa yang biasa terjadi di keluarga-keluarga di Indonesia sampai saat ini. Jadi harapannya film ini masih bisa memberikan sesuatu yang fresh dan bisa berkesan bagi penikmat IP lamanya maupun generasi penonton yang baru.”

Pada masanya, ‘Noktah Merah Perkawinan’ adalah sinetron laris yang tayang pada tahun 1996 sampai 1998. Jumlah episodenya mencapai 77. Ayu Azhari, Cok Simbara, Berliana Febrianti, dan Teddy Syach menjadi bintangnya.

Untuk memberikan sentuhan yang berbeda dari sebelumnya, Sabrina menyampaikan proses development bersama penulis skenario. “Untuk pendekatan versi adaptasi dari film ini sendiri, ketika development sama Mba Titien juga, aku ingin sebisa mungkin agar film ini tetap memiliki core dari sinetronnya; mencakup karakterisasi dan inti dari permasalahannya. Tetapi tetap dibungkus dengan unsur-unsur kreatif baru baik dalam penulisan cerita maupun treatment film yang juga bikin film ini akan sangat bisa dinikmati generasi yang lebih muda, orang-orang yang belum menikah, atau bahkan orang-orang yang gak tahu atau belum pernah nonton sinetronnya.

Sudut pandang yang menggerakan cerita juga diambil utamanya dari dua orang karakter utama perempuannya, Ambar dan Yulinar. Jadi dari dalam dan luar pernikahan itu sendiri,” Jelasnya.

“Aku sama Pak Sunil juga untungnya ternyata satu visi, pengen bikin film ini menjadi drama yang harapannya bisa realistis dan dekat dengan kehidupan jaman sekarang. Semoga filmnya nanti bisa mencerminkan itu,” Sabrina menambahkan. Nantikan film Noktah Merah Perkawinan di bioskop dan ikuti terus informasinya. (FE)


Related Articles

Film Rudy Habibie Lambungkan Nama Reza Rahadian Dan Tya Subiakto Sebagai Pemenang Di 57th Asia Pasific Film Festival

iMovies – Industri perfilman tanah air kembali menggeliat dan bangga setelah Film biografi presiden Republik Indonesia ke-,3 BJ Habibie berjudul

“Detektif Jaga Jarak”, Film komedi drama bagi mereka yang tengah berjuang untuk hidup di masa pandemic.

iMusic – Seven Sunday Films berkolaborasi dengan Temata Studios mengumumkan produksi film terbaru, “Detektif Jaga Jarak”. Film bergenre drama komedi

Film “Dear Nathan Thank You Salma” akan tayang perdana 13 Januari 2021.

iMusic – Menyambut penayangan Dear Nathan Thank You Salma, Rapi Films dan Screenplays mengadakan jumpa pers virtual yang diadakan pada