Connect with us

iMusic

Prilli Latuconsina dan Risa Saraswati Persembahkan Lagu Untuk Teman ‘Tak Kasat Mata’

Published

on

iMusic – Wanita cantik yang menjadi aktris sekaligus terjun dalam dunia tarik suara, Prilli Latuconsina mempersembahkan sebuah lagu untuk teman kecilnya yang ‘Tak Kasat Mata’ dan penggemar film horor yang datang semalam, Kamis (22/3) dalam acara Gala-Premiere film “Danur 2 Maddah” di XXI Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan.

Sebelum menyanyikan sebuah lagu berjudul “To My Lil Friends” ciptaan Melly Goeslaw yang juga digunakan untuk sountrack film ber-genre horor tersebut, Prilli mengatakan semoga kalian peter dan teman-teman yang ada disini suka dengan lagu ini.

“Lagu ini aku persembahkan untuk peter Cs (teman tak kasat mata) dan kalian semua yang ada disini, semoga kalian suka dengan lagu ini” ujar Prilli sesaat sebelum menyanyikan.

Tak hanya Prilli, Kakak Isyana sarasvati, Risa Saraswati pun juga ikut menyumbangkan sebuah lagu kepada teman tak kasat mata dan penonton yang hadir pada saat itu.

“Saya persembahkan lagu ini kepada Peter Cs (Hansen, Jhansen,William), Ivana (Hantu Dalam Danur 2), dan kalian yang ada disini, lagu ini saya ciptakan menurut pengalaman pribadi saya, semoga kalian semua merasakan kehadiran Peter Cs dan Ivana ditengah kalian” ujar Risa sebelum membawakan sebuah lagu ciptaannya.

 

 

(Tito/iMusic)

iMusic

Jelang luncurkan album perdana, Voxxes rilis single “Spend The Night”

Published

on

imusic.id – Membuka tahun dengan produktif berkarya, ‘Voxxes’ kembali bergegas dalam mempersiapkan album perdananya di tengah tahun mendatang. Setelah merilis dua single sebelumnya, kini Voxxes kembali merilis single keempat bertajuk ”Spend the Night” sebagai single terakhir menuju album perdana ‘Zero Hour’ di tengah tahun mendatang. 

Masih seperti karya-karya sebelumnya yang mengangkat dan berfokus dengan tema roman, namun dalam single keempatnya ini Voxxes mencoba untuk memotret sudut pandang yang berbeda dari sebuah roman dan momen perpisahan.

Single dari Voxxes berjudul ”Spend the Night” terinspirasi oleh lukisan Edward Hopper, ceritanya tentang mencoba untuk memotret momen perpisahan antara Ibu dan anak dari perspektif seorang Ibu. Ditulis oleh Qashmal Zhafari dan Rayhan Rizki (RR), ‘Spend the Night’ terasa sangat hangat dan personal yang didasari oleh pengalaman emosional keduanya selama masa perantauan. 

“Lagu ini jadi personal karena kita sama-sama sekolah jauh. Setiap mau pamit berangkat ngerantau sama nyokap, rasanya selalu sedih banget. Di lagu ini, kita mau coba ambil perspektif dari seorang Ibu, apa yang dia rasain ketika harus merelakan anaknya untuk pergi jauh.” Jelas Zhafari, vokalis dari Voxxes

Proses kreatif dalam pembuatan single terakhir dari album ‘Zero Hour’ ini dilakukan dengan relatif singkat, namun diproduksi secara matang. Berbeda dengan single sebelumnya, Voxxes menawarkan nuansa kesedihan yang mendalam dalam ”Spend the Night” dengan iringan vokal serta melodi yang mendukung nyawa dari single ini. Selain itu, pemilihan kunci yang penuh dipengaruhi oleh jazz chord turut menuntun Voxxes dalam mengemas ‘Spend the Night’ secara keseluruhan dengan penuh perhatian. 

“Setelah chord dan notasi lagu ini selesai, kita agak lama dalam penulisan lirik karena kita berharap eksekusi lagu dan lirik lagu bisa berjalan seimbang.” Tambah Zhafari.

Meski ”Spend the Night” memiliki nuansa yang berbeda dengan dua single sebelumnya, namun nyawa dari ketiganya memiliki rasa yang berkesinambungan. Selain menjadi menarik, ”Spend the Night” juga menjadi salah satu karya andalan dari para anggota Voxxes.

Selain menjadi salah satu single andalan, Rayhan Rizki yang mengambil peran sebagai personel dan juga produser dari lagu ini mengungkapkan bahwa ”Spend the Night” layak menjadi salah satu karya musik terbaik di Indonesia. 

Sementara itu, Tanjung mengungkapkan bahwa single Voxxes kali ini menjadi lagu yang sangat emosional. ”Spend the Night” mungkin menjadi lagu termature yang pernah Voxxes buat, dan paling grounding personally untuk gua , susah buat ga emosional kalo dengerin lagu ini”. Ujar Tanjung yang mengambil peran sebagai keyboardist di dalam grup musik ini.

”Spend the Night” buat gua adalah lagu yang bumbunya sedikit berbeda sama biasanya, biasanya lagu-lagu cinta Voxxes itu based on personal experience atau lebih ke pasangan tapi ”Spend the Night” ini lagu dari Voxxes yang cintanya lebih mengarah ke orang tua, jadi mungkin bisa ngasih romansa yang beda buat pendengar.”  Ucap Eky yang pada lagu ini memilih untuk tidak memasukkan track drum agar ”Spend the Night” semakin memiliki nuansa akustik yang kental. 

Single keempat dari album ‘Zero Hour’, ‘Spend the Night’, sudah rilis dan dapat dinikmati di seluruh layanan digital streaming platform. Besar harapan dengan dirilisnya ”Spend the Night”, sebagai single terakhir menuju album perdana Voxxes. Voxxes adalah band indie yang saat ini digawangi oleh Qashmal Zhafari (vokal), Rayhan Rizki (kibor & suara latar), Resky Pratama (drum), Faris Rozaan (bas), dan Abbyan Faizy (gitar).

Continue Reading

iMusic

Tompi luncurkan single milik Bimbo, “Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya”

Published

on

imusic.id – Jika mendengar nama Tompi saat mengingat lagu Ramadhan, mungkin yang teringat adalah salah satu lagu ikonik berjudul ‘Ramadhan Datang’ yang telah dirilissekitar 13 tahun lalu.

Kini, Tompi kembali bersyiar  dengan merilis remake lagu legendaris milik Bimbo berjudul ‘Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya’.

“Lagu ini saya pilih karena pesan yang disampaikan masih terasa benar dan tetap relate dengan jaman sekarang. Selain itu, pertanyaan yang ada di lagu ini adalah pertanyaan yang memang sering ditanyakan oleh anak-anak saya pada saat kita sedang membicarakan tentang agama dan ngaji di rumah,” jelas Tompi saat ditanya alasan merilis ulang single Bimbo ini.

“Saya juga merasa bahwa lagu ini merupakan sebuah lagu yang bagus untuk menjadi pengingat bagi kita semua, baik generasi muda ataupun orangtua,” lanjutnya.

Dipilihnya lagu ini sebenarnya tidak tanpa sebab karena Tompi sendiri mengaku kalau dirinya sangat mengagumi sosok Bimbo. Oleh karena itu, saat membawakan lagu ini di salah satu akun Youtube secara live, Tompi tergerak untuk merilisnya secara resmi sebagai sebuah single.

Dengan waktu pembuatan yang cukup singkat, single ini mendapat banyak sekali support teman-teman Tompi, diantaranya: Adra Karim yang selain sebagai arranger, juga mendampingi Tompi sebagai Producer, musisi dan proses rekaman yang sepenuhnya dilakukan di Sumber Ria Suite milik Bapak Andre.

“Menurut saya, menggunakan musik sebagai syiar adalah salah satu hal yang layak untuk dikembangkan,” jelas Tompi.

“Itulah kenapa di lagu ini, saya berusaha untukmencari pendekatan yang  berbeda supaya pendengar bisa merasakan atmosfer dan rasa yang terasa kekinian, namun tidak kehilangan esensi dari lagu ini”.

Walau tidak melibatkan Bimbo dan keluarga untuk proses pembuatannya, Tompi sangat bersyukur mendapatkan dukungan penuh dari Bimbo untuk diberikan ruang berkreasi dan terlebih diberikan ijin untuk memberikan representasi yang berbeda untuk single ‘Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya’ ini.

“Insyaallah, di Ramadhan kali ini kita bisa menjadi manusia yang lebih baik dan terlebih lagi menjadi manusia yang bertaqwa,” harap Tompi dengan dirilisnya single ini.

‘Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya’ versi Tompi sudah tersedia di seluruh toko streaming digital seluruh Indonesia.

Continue Reading

iMusic

“Bangkutaman” melepas single terbarunya “Lala (Lala)”.

Published

on

iMusic – Bangkutaman secara resmi melepas single “Lala (Lala)”. Ini adalah single keempat sekaligus single pertama yang terambil dari album ketiga yang akan resmi dirilis April 2023 di bawah label Demajors Records.

“Lala (Lala)” terambil dari track nomor 7 dari album Dinamika ini berbicara tentang sebuah ketidakpastian yang kerap menghantui setiap batin manusia. Memaknai ketidakpastian bisa dari pelbagai sudut pandang, dari kritik sosial sampai yang bersifat religius sekalipun. 

“Ketidakpastian adalah hal harfiah, ia menjadi sifat dan identitas yang sangat bisa dirasakan setiap manusia. Ketidakpastian kerap ada dalam berbagai tingkatan, dari sederhana seperti memprediksi cuaca, atau tingkatan yang berat seperti akan dibawa kemana dunia ini pada akhirnya,” ungkap Wahyu Acum

Musiknya sendiri direkam di Doors Studio pada Mei 2019 silam dan disempurnakan di Palm House Studio pada Desember 2019.

Konsep musiknya sendiri terinspirasi dari dari komposisi Naif era awal dan Koes Plus era awal 70-an dibalut dengan bumbu-bumbu psikedelia dari hembusan angin serta permainan slide gitar Pandji Dharma yang mengawang, produser bangkutaman di album ini.

Sebagai pendukung promosi, sebuah video musik dibuat secara apik. Menampilkan pemandangan musim gugur di Jepang, video ini direkam oleh tour manager Satria Ramadhan saat Bangkutaman tengah melakukan lawatan tur nya ke Jepang beberapa waktu lalu.

“Ada waktu kosong di tengah-tengah jadwal tur, saya dan Acum berinisiatif untuk membuat video klip dengan vibe musim gugur dikombinasikan dengan aktivitas bersepeda,” ungkap Satria Ramadhan.

Video ini kemudian dijahit dan ditambahkan efek di sana sini untuk mempercantik suasana yang dan gagasan yang ingin ditampilkan.  

“Lala (Lala)” adalah single terakhir sebelum akhirnya bangkutaman merilis album Dinamika versi re-packaged lewat label Demajors. Album Dinamika Repackaged berisi 8 rekaman terbaru dari Bangkutaman ditambah 3 track single yang menjadi bagian dari bonus track. 

Album Dinamika sendiri tercipta setelah menghabiskan jeda cukup lama sejak Ode Buat Kota di 2010, meskipun dalam perjalanannya di 2016 mereka sempat merilis mini album bertajuk Rileks.

Dinamika juga mencatat album Bangkutaman pertama yang dibuat pasca keluarnya dua personil awal band ini, yaitu Irwin Ardy, gitaris awal mereka dan sang drummer Dedyk Eryanto pasca Ode Buat Kota.  

Format compact disk album Dinamika Repackaged ini akan diproduksi dan diedarkan oleh demajors records lewat seluruh jaringan mereka yang tersebar di hampir seluruh kota-kota di tanah air. Selain itu, album ini juga tersedia dalam format digital di layanan streaming musik digital bersama dengan 3 single bonus track yang menjadi satu dengan albumnya. (FE)

Continue Reading