“Rasvan Aoki” Di Single Ke Lima Mereka, “Call Me Blue”.

“Rasvan Aoki” Di Single Ke Lima Mereka, “Call Me Blue”.

iMusic – Saat ini kata “chemistry” telah keluar dari laboratorium kimia ke buku-buku filsafat dan media sosial untuk menggambarkan ikatan emosional antar manusia. Tapi sejatinya kata “chemistry” yang menggambarkan ikatan emosional seseorang pada orang lain terkadang jauh lebih kuat dari sekedar kalimat “aku cinta kamu” yang diucapkan sepasang kekasih yang sedang bercinta, setidaknya itu yang dipaparkan Rasvan Aoki di single kelima mereka, Call Me Blue.

Lagu yang menjadi urutan paling bontot dalam album Tyaga ini, berawal dari pengamatan Rasvan pada pertemanan dalam komunitas-komunitas dalam skena musik indie di Surabaya dan kota-kota lain. Sering dalam pertemanan itu, terjalin ikatan emosional antar individu – terutama dengan sesama jenis – yang kuat. Beberapa pertemanan ni berubah menjadi hubungan yang lebih romantis, beberapa berlanjut ke pernikahan, ada yang masih awet berpacaran dan ada yang sudah tak lagi berpacaran. Uniknya menurut Rasvan, baik yang masih berpacaran maupun yang sudah putus pun, ikatan emosionalnya masih tinggi.

Nyaris senada dengan spirit yang diusung lagu Rasa Itu, Call Me Blue mencoba menyelami dorongan bawah sadar manusia, bedanya kali ini dalam menyikapi kehadiran individu lain yang membuat diri mereka nyaman. Kuatnya persenyawaan antar manusia tergambar pada bait pertama Call Me Blue, yang dibawakan oleh Aoki dengan apik layaknya orang bercerita.

Bait ini menggambarkan dengan halus bagaimana kesan yang kuat kala pertama kali bertemu seseorang, merasakan sensasi dalam hati dan dan selalu merasakan hal yang sama setiap kali bertemu, tapi apakah ini sebuah hubungan romantis ? belum tentu !.

Chemistry itu pun tak pernah hilang begitu saja, setiap kali berinteraksi dengan sosok tersebut, ikatan emosional itu selalu ada, tak pernah hilang, bahkan terkadang menguat seiring waktu. Rasvan Aoki dengan baik juga mampu menggambarkan hubungan yang saling menguatkan itu dengan padanan kata bahasa Inggris yang baik. Yang menarik adalah penjelasan hubungan positif dan saling mendukung antar dua manusia walau tanpa (atau belum ada) rasa cinta didalamnya.

Lagu dengan durasi 4 menit 57 detik ini bercerita tentang sebuah relasi cinta platonik. Sebuah hubungan cinta yang sangat erat dan saling menguatkan tanpa relasi seksual dalam sebuah rangkaian kata berbahasa Inggris yang cantik. Pemaparan relasi cinta seperti ini jarang terjadi dalam situasi musik Indonesia modern, terutama saat musik Indonesia terpolarisasi menjadi poros pop generik yang mendayu dan skena indie yang filosofis.

Lagu ini menjadi komposisi paling rumit dari keseluruhan lagu-lagu dalam album Tyaga, dengan tempo lagu yang variatif di intro, reffrain dan outro-nya. Call Me Blue mengikuti pola yang sama dari Rasvan Aoki yang juga digunakan di lagu Rasa Itu dan Promise, dimana vokal Aoki menjadi nyawa lagu akan membawa pendengar mengikuti alunan lagu, yang kemudian mendapat kejutan di tengah lagu.

Jika di Rasa Itu ada toasting dari King Mas Mus, maka di bagian tengah Call Me Blue terdapat perubahan tempo lagu menjadi sebuah aransemen penuh progressive chord yang menonjolkan solo gitar Rasvan, sebelum ditutup kembali dengan vokal Aoki yang menyebut lirik “….but there are no love..” yang menegaskan makna cinta platonik dari lagu ini. Call Me Blue adalah lagu cinta yang tak lazim, yang menjadi pencerahan di tengah kejenuhan lagu-lagu cinta generik yang memenuhi airplay saat ini. (FE)


Related Articles

7 Musisi Ciptakan Lagu Untuk Hari Guru Nasional

iMusic – Sebagai penghargaan Hari Pendidikan Nasional pada 2 Mei 2018 lalu, perwakilan musisi papan atas Indonesia turut serta merayakan

Tak Jadi Layangkan Barbel, Agung Hercules Malah Layangkan Kabar Duka Untuk Kita

iMusic – Kabar duka kembali menyelimuti dunia entertainment, kali ini datang dari pelawak sekaligus pelantun lagu dangdut “Astuti” Agung Hercules.

SORE Rilis Tuntas Semua Lagu Yang Terdapat di EP Mevrouw.

iMusic – SORE akhirnya merilis semua lagu dari EP terbaru mereka yang berjudul ‘Mevrouw’ pada 19 Februari 2020. Sebelumnya SORE telah merilis satu