Connect with us

iMusic

10 Kolaborasi Musik Yang Mengejutkan Publik

Published

on

iMusic – Umumnya apabila musisi melakukan kolaborasi, ia akan berkolaborasi dengan musisi yang memiliki tipe genre yang sama atau paling tidak mirip-mirip. Namun tak jarang juga kita sering menemukan kolaborasi antara musisi yang justru beda genre atau memiliki pasangan kolaborasi yang kalau dipikir lagi tidaklah seharusnya terjadi.

Well, kenyataannya lumayan banyak kolaborasi yang tak lazim tersebut di luar sana yang alhasil, sukses memberikan efek surprise hebat ketika akhirnya ditampilkan. Dan berikut adalah 10 contoh kolaborasi unik nan tak lazim tersebut.

10. Anthrax & Chuck D-Bring the Noise (1991)

“Bring the Noise” sebenarnya adalah lagu beraliran Hip-Hop milik kelompok Public Enemy yang dirilis pada tahun 1987. Lagu ini memang beraliran hip-hop yang lengkap dengan scratching sound piringan DJ.

Namun kalau kita dengar lagi secara seksama, sound lagunya yang terasa “rame” memang terdengar sangat metal. Oleh karenanya merupakan keputusan yang sangat tepat ketika di tahun 1991 grup beraliran trash metal, Anthrax memutuskan untuk men-cover lagu Flavor Flav cs ini dalam format full metal.

Agar terlihat menghormati pemilik lagu orisinilnya, band ini memutuskan mengajak personil Public Enemy, Chuck D, untuk berkolaborasi bersama. Dan hasilnya? Benar-benar merupakan “perkawinan Rap dan Metal super sempurna yang sukses mengejutkan publik kala itu.

9. Lady Gaga & Tony Bennett-Cheek to Cheek (2014)

https://www.youtube.com/watch?v=g_6tlQTzzE4

Di tahun 2014, bisa dikatakan publik sudah sangat mengetahui kalau Stefani Joanne Angelina Germanotta aka Lady Gaga, adalah sosok vokalis wanita yang mumpuni. Spesifiknya, ia adalah salah satu vokalis di luar sana yang bisa menyanyikan genre apapun yang diberikan.

Oleh karenanya, tak heran apabila publik tidak terlalu terkejut ketika mendengar kabar bahwa ia dan si legenda hidup, Tony Bennett, akan berduet tidak hanya satu lagu standar Jazz, Cheek to Cheek, namun juga satu album yang berjudul sama.

Yang justru membuat publik terkejut adalah ketika akhirnya mendengar duet keduanya. Publik tidak menyangka bahwa tarikan vokal Gaga yang kerap terdengar lebih pas untuk menyanyikan lagu-lagu ber-genre Dance dan Rock, bisa terdengar pas.

Bahkan, suaranya terdengar sama persis seperti kebanyakan biduanita-biduanita Jazz andal. Cukup disayangkan pasca album Cheek to Cheek, ia tidak mencoba untuk merilis album ber-genre Jazz lagi. Karena kalau boleh jujur disini, Gaga memiliki potensi besar untuk ber-transisi menjadi sosok biduanita Jazz keren di zaman ini.

8. Freddy Mercury & Montserrat Caballe-Barcelona (1987)

Freddie Mercury si rocker glamor menyanyikan lagu ber-genre opera? Apa kata dunia? Namun terbukti sekali kalau vokalis band Queen ini mampu menyanyikan genre yang membutuhkan tarikan vokal yang sangat prima ini.

Dan Caballe pun sebagai pasangan duet juga sukses menyeimbangkan gaya vokal Mercury yang unik itu. Alahsil, kombinasi unik keduanya sukses menghasilkan sebuah lagu yang sangat powerful dan antemik tidak hanya bagi Barcelona, namun bagi sejarah musik dunia.

7. Nelly & Tim McGraw-Over and Over (2004)

Di awal 2000-an, Nelly adalah sosok penyanyi Hip Hop yang sedang jaya-jayanya. Sedangkan McGraw di era ini bisa dikatakan sudah menjadi salah satu sosok penyanyi country ternama.

Tak heran apabila publik kemudian merasa super penasaran dengan hasil kolaborasi final dari keduanya. Terlebih, keduanya notabene memiliki style & genre berbeda jauh. Namun ketika akhirnya “Over and Over” dirilis di 2004, rasa penasaran tersebut terbayarkan dengan cukup manis.

Lagu yang diambil dari double album, Suit (2004) ini, sukses menggabungkan kedua style sehingga terdengar sangat adem di kedua telinga. Bagi kamu yang mungkin belum pernah dengar lagunya, langsung saja deh. Dijamin kalian bakal langsung merasa adem ketika mendengarnya.

6. Huey Lewis & Gwyneth Paltrow-Cruisin’ (2000)

Gwyneth Paltrow (The Great Expectations) menyanyi? Memangnya bisa? Well, mantan istri vokalis Coldplay Chris Martin ini sukses menjawab pertanyaan tersebut dengan duetnya bersama vokalis top 80an, Huey Lewis di cover lagu milik Smokey Robinson ini. Di cover lagu yang merupakan soundtrack dari film drama musikal Duets (2000) ini, Paltrow sukses menampilkan tarikan vokalnya yang empuk nan powerful.

Dan kerennya, suaranya juga bisa “blend-in” dengan tarikan vokal semi-rock nya Lewis. Alhasil, tak heran apabila ketika dirilis, versi cover ini langsung sukses merajai tangga lagu dan bahkan kerap dianggap jauh lebih keren dari versi orisinilnya.

5. Eminem & Dido-Stan (2000)

Dido adalah vokalis Adult Contemporary. Eminem adalah rapper super kontroversial. Keduanya bergabung. Lalu bagaimana jadinya? Well, sangat mengejutkan. Siapa sangka Eminem memiliki skill mumpuni dalam men-sampling lagu hit Dido, “Thank You” (2000) ke dalam lagunya ini?

Ketika dirilis, “Stan” langsung meroket di tangga-tangga chart lagu dunia dan makin mempopulerkan keduanya. Dan hingga kini, “Stan” masih dianggap sebagai salah satu lagu duet non-konvensional terbaik yang pernah diproduksi.

4. Jack White & Loretta Lynn-Portland, Oregon (2004)

Mengatakan pentolan band alternatif The White Stripes, Jack White tangan dingin, rasanya bukanlah sesuatu yang berlebihan. Karena faktanya, White memanglah salah satu sosok jenius dalam musik.

Ini terbukti sekali ketika ia memproduseri album ke 39 legenda Country Loretta Lynn, Van Lear Rose (2004). Melalui sentuhannya, album ini sukses menjadi salah satu album cross-over Country terbaik yang pernah dirilis.

Dan single duet keduanya, “Portland, Oregon” juga sukses didapuk sebagai salah satu lagu terbaik di era 2000-an oleh berbagai kritikus dan media. Kesuksesan ini kala itu tentunya juga mengangkat kembali karir Lynn di hadapan audiens mainstream.

3. Aerosmith & Run DMC-Walk This Way (1986)

Sebenarnya jauh sebelum duet lagu ini dirilis, “Walk This Way” sudah terlebih dahulu ngetop sebagai single dari album ketiga hit Aersomith, Toys in the Attic (1975). Namun, barulah ketika trio rapper Run DMC memutuskan untuk bekerjasama dengan Steven Tyler cs untuk me-remix lagu ini, “Walk This Way” menjadi begitu populer.

Cara ketiga personil DMC dan produser mumpuni Rick Rubin me-remix lagu ini benar-benar “Out of this world” yang alhasil membuat lagu ini menjadi salah satu lagu top di pertengahan 80an.

Dan satu lagi secara tidak langsung, kolaborasi keduanya ini seakan menjadi pemecah batasan rasis yang selama ini kerap eksis di rana industri musik Amerika Serikat.

2. Kanye West, Rihanna, Paul McCartney-FourFiveSeconds (2015)

“WHAT?” Yap itulah kira-kira reaksi pertama yang langsung terlontar dari otak dan mulut semua orang ketika lagu ini keluar ke khalayak luas. Ya siapa yang pernah terpikir kalau suatu hari nanti bakalan ada trio yang terdiri dari: Rihanna, Kanye West dan Sir Paul McCartney? Darimana “rumus matematis” yang mempertemukan ketiganya?

Tapi ya itulah yang terjadi 3 tahun yang lalu. Dan kerennya, hasil kolaborasi ketiganya di lagu ini sangatlah epik dan keren banget. Mungkin banyak dari kita yang masih penasaran bagaimana kolaborasi ini sampai bisa eksis?

Jadi di tahun 2015, West menjadi produser dari beberapa single terbaru Rihanna kala itu yang mana, salah satunya adalah lagu berlirik kontroversial, “Bitch Better Have My Money”. West mengatakan ke Rihanna kalau ia ingin banget berkolaborasi dengan mantan pentolan The Beatles tersebut.

Singkat kata setelah melalui berbagai proses sana sini, akhirnya kolaborasi ketiganya inipun lahir. Dan ketika ketiganya tampil perdana membawakan lagu ini di ajang penghargaan 57th Academy Awards tahun 2015, seluruh audiens dan kritikus memberikan tanggapan super positif baik terhadap lagunya maupun terhadap penampilan ketiganya di event bergengsi tersebut.

1. Bing Crosby & David Bowie- Little Drummer Boy / Peace on Earth (1977)

Kolaborasi trio Rihanna, Kanye West & Paul McCartney memang mengejutkan. Namun tetap saja ketiganya masih kalah membuat publik hampir keluar bola matanya apabila dibandingkan dengan kolaborasi gokil yang menempati posisi puncak ini.

Coba kalian baca lagi poin judulnya dan resapi ke dalam benak kalian dalam-dalam. David Bowie yang esensinya adalah sosok vokalis berpenampilan Androgini dan kerap membawakan lagu yang “aneh-aneh”, menyanyikan lagu natal? Terdengar gila bukan?

Tapi ya memang itulah yang terjadi di tahun 1977. Berduet dengan ikon musik, Bing Crosby, Bowie tidak hanya mengejutkan khalayak dengan penampilannya dengan Crosby, namun juga mengejutkan semua dengan tarikan vokalnya yang tak disangka cocok banget menyanyikan lagu natal (Christmas Caroling).

Dengan penampilan keren keduanya, tak heran jika “Little Drummer Boy / Peace on Earth” sukses merajai tangga-tangga lagu kala itu dan menjadi salah satu lagu wajib yang harus diputar di perayaan Natal hingga detik ini.

Nah. Itulah tadi 10 kolaborasi unik nan tidak disangka-sangka yang mengejutkan publik. Dari kesepuluh ini, yang manakah yang bagi kalian sangat mengejutkan?

(marvi)

iMusic

Indahnya Andalkan Persahabatan Di “Lean on A Friend”. Single Terbaru “Ricecooker”.

Published

on

iMusic.id – Bila kita memandang band Ricecooker ini melalui kedua rilisan-rilisan mereka yang sebelumnya, memang mereka patut dibilang sebagai band energetik dengan lagu yang cerah dan positif. Dalam lagu terbarunya, “Lean on A Friend“, band asal Jakarta ini mengajak pendengarnya untuk duduk bersama dan bernafas sejenak.

Lagu ballad yang intim ini dibawa dari sudut pandang seseorang yang mengingatkan temannya bahwa mereka ada untuknya di momen yang sulit, sebuah penghargaan untuk persahabatan yang tulus.

Dengan kedua lagu sebelumnya, yaitu “Sunday Song” dan “Moving On“, Ricecooker telah mengajak kita untuk berdiri dan menari, dengan alunan musik yang ramai dan penuh semangat. Masih dengan tema yang positif dan hangat, “Lean on A Friend” berfokus ke menghargai dengan sederhana.

Kepandaian dan keluasan eksplorasi band ini semakin ditunjukkan dengan perbedaan dari sisi lirik, yang lebih intim dan lembut, dan alunan musik yang walaupun lebih simpel, dapat memadamkan suasana dengan halus.

Lagu ini dimulai dengan gitar akustik sederhana yang mengiringi vokal intim Jerome Kurnia di sepanjang lagu yang memfokuskan pendengar pada pesan persahabatan dalam liriknya.

“Kedua lagu kami yang sebelumnya bisa diibaratkan sebagai lagu-lagu dan kita nyanyikan ramai-ramai, sedangkan Lean on A Friend adalah lagu intim yang dinyanyikan saat berdua atau saat sepi.” Ujar Jerome, seniman multitalenta yang baru saja membintangi film “The Architecture of Love” belum lama ini.

Refrain lagu ini dimulai dengan “You’ll be okay, maybe not today, but I’ll be there along the way”, yang berarti “Kamu akan baik-baik saja, mungkin bukan hari ini, tapi aku akan bersamamu melalui jalan itu”, adalah lirik yang dewasa dan sabar, yang mengerti bahwa menghibur seseorang tidak harus diselesaikan dalam sesaat, melainkan sebuah proses yang memakan waktu.

“Saat melihat dedikasi seseorang yang tulus ingin membantu sahabatnya, aku kembali melihat hidupku sendiri dan jadi ingat orang-orang disekitarku yang mau menghabiskan waktunya bersamaku dititik-titik terendahku” tambahnya.

Gitaris Alif Ibrahim pun menambahkan, “Awal kita bertiga ketemu, inilah lagu pertama yang kita duduk dan selesaikan liriknya bareng-bareng, jadi lagu ini pasti juga mencerminkan persahabatan kita di penulisannya.”

Lagu ini juga menjadi langkah berikut untuk proyek besar Ricecooker pada tahun ini. “Kami semakin dekat dengan extended playlist (EP) yang berisikan beberapa lagu lain. Kami lagi menyelesaikan beberapa lagu terakhir yang juga pasti membawa kejutan,” ucap Alif Ibrahim, gitaris.

“Kami sangat senang dengan sambutan yang kami dapatkan dari para pendengar dan rekan-rekan industri sejauh ini, dan kami merasa beruntung dengan peluang-peluang yang sudah terbuka di hari-hari awal band ini.”

“Lean on a Friend” bisa didengarkan di semua digital streaming platforms (DSPs) seperti Spotify, Youtube Music, dan Apple Music. (FE)

Continue Reading

iMusic

“Felika Stephani” Luncurkan Single Terbaru “Diary Anak Tunggal”.

Published

on

iMusic.id – Penyanyi berbakat Felika Stephani kembali mengukir prestasi di dunia musik dengan merilis single terbaru berjudul “Diary Anak Tunggal“. Lagu ini merupakan karya yang sangat personal bagi Felika, menceritakan perjalanan hidup dan perasaannya sebagai Diary Anak Tunggal.

“Diary Anak Tunggal” adalah sebuah lagu yang menggabungkan lirik emosional dengan melodi yang menghanyutkan, menggambarkan berbagai sisi kehidupan sebagai Diary Anak Tunggal. Dalam liriknya, Felika menyampaikan perasaan kesepian, harapan, serta kehangatan cinta dari orang tua. Lagu ini diharapkan dapat menyentuh hati para pendengarnya yang mungkin memiliki pengalaman yang sama.

Felika, yang telah dikenal melalui beberapa hits sebelumnya, seperti “Jangan Lagi” dan “Ingat Dulu“, menunjukkan kedewasaan dalam bermusik melalui “Diary Anak Tunggal”. Proses pembuatan lagu ini  Felika menuangkan dan menciptakan sendiri kisahnya melalu lirik lagu, yang memberikan sentuhan magis pada setiap nada dan liriknya.

Dalam sebuah wawancara, Felika mengungkapkan, “Lagu ini sangat spesial bagi aku karena menggambarkan kehidupanku sebagai Diary Anak Tunggal. Feli ingin berbagi cerita ini dengan semua orang dan berharap mereka bisa merasakan emosi yang sama.”

Peluncuran single ini juga diiringi dengan video musik yang menampilkan visual-visual indah dan menyentuh hati, menggambarkan kehidupan sehari-hari dan hubungan erat antara Felika dengan orang tuanya.

Single “Diary Anak Tunggal” sudah tersedia di berbagai platform musik digital seperti Spotify, Apple Music, dan Joox. Para penggemar juga dapat mengikuti perkembangan terbaru dari Felika melalui akun media sosial resminya.

Felika Stephani adalah seorang selebgram, penyanyi dan penulis lagu asal Magelang. Dengan suara khas dan kemampuan menulis lagu yang mendalam, Felika terus berusaha menghadirkan karya-karya yang menginspirasi dan menyentuh hati. (FE)

Continue Reading

iMusic

Sambut Hari Anak Nasional, Sigit Wardana rilis lagu “Aku Kuat Kau Hebat” versi akustik

Published

on

iMusic.id Sigit Wardana penyanyi, vokalis band, aktor sekaligus produser musik kembali hadir dengan karya terbarunya sebuah single bertajuk “Aku Kuat Kau Hebat“. Dimana sebelumnya Sigit Merilis single “Kisah Hidup Bapak- Bapak” (Mei 2023), “Lelaki Satu Wanita” (Juli 2023), “S.A.K” (September 2023) dan “November” (November 2023).

Rilisan single terbaru Sigit Wardana “Aku Kuat Kau Hebat” ini merupakan single yang masuk dalam Mini Album “November” yang sudah di rilis tahun 2023 lalu.

Menurut Sigit Wardana lagu “Aku Kuat Kau Hebat” adalah lagu yang di EP November tidak dirilis sebagai single, namun karena memiliki tema dan pesan yang bagus akhirnya dirilis versi akustik tepat pada hari Anak Nasional yang jatuh pada tanggal 22 Juli 2024.

“Lagu ini satu-satunya lagu di EP November yang gak dirilis sebagai single. Tapi karena ga kalah spesial dengan lagu-lagu di EP November lainnya, jadi saya pengen lagu ini juga dirilis sebagai single, terlebih lagi lagu ini juga punya tema yang bagus banget,”ujar Sigit Wardana.

“Dengan dirilisnya lagu ini maka lengkap sudah ke 5 lagu di EP itu sudah semua dirilis karena memang EP ‘November’ itu khan punya rangkaian cerita personal dari Sigit Wardana di setiap lagunya. Dengan dirilisnya lagu “Aku Kuat Kau Hebat” ini juga menjadi pembuka bagi Sigit Wardana meluncurkan karya single di tahun 2024 ini yang nanti akan berlanjut ke rilisan karya – karya berikutnya,” tambah Fransiscus Eko dari Cadaazz Pustaka Musik.

“Aku Kuat Kau Hebat” adalah lagu pertama yang diciptakan untuk mini album November dan memang nuansa akustiknya kental banget, “Jadi sepertinya pas banget kalau lagu ini dirilis ulang dalam versi akustik. Musisi yang terlibat dari versi akustik ini hanya saya & Caturadi Septembrianto, pencipta lagu & produser musik mini album saya.” kata Sigit

“Lagu “Aku Kuat Kau Hebat” versi akustik ini gak terlalu jauh bedanya dengan versi aslinya. Lagu ini pada dasarnya memang easy listening. Vokal Sigit yang khas diiringi gitar akustik terdengar sangat simpel dan sederhana, namun itu justru sangat mewakili makna dari lirik yang Sigit tulis di lagu ini. Silahkan simak lagu ini deh, semoga suka!,” ujar Fransiscus Eko.

Selain tema lagu, yang spesial lagi artwork lagu ini adalah hasil karya anak pertama Sigit Wardana.

“Lagu ini adalah pesan seorang ayah untuk anak-anaknya saat nanti mereka menjadi dewasa dan menghadapi lika-liku kehidupan. Seperti terus berbuat baik, jangan jadi manusia yang lemah moral dan etika, terus belajar dan lain-lain, seorang ayah akan selau mendukung sekuat-kuatnya agar cita-cita anaknya dapat terwujud,” kata pelantun lagu “Kisah Hidup Bapak-Bapak” ini.

Artwork-nya adalah ilustrasi seorang ayah bersama 2 orang anak perempuannya sedang berjalan sambil menggunakan payung di tengah hujan. Itu penggambaran sederhana dari perjuangan orangtua untuk anaknya.

“Gambarnya adalah karya anak pertama saya, dia memang suka sekali gambar. Jadi saya challenge dia untuk mengintepretasikan lagu “Aku Kuat Kau Hebat” ke dalam karya gambarnya.”tambahnya.

Perlu di informasikan bahwa Sigit akan merilis EP baru bersama AFE Records dan akan mengelar tour Jawa Tengahnya dalam waktu dekat ini.

“Setelah single ini, rencananya saya akan merilis beberapa single lagi tahun 2024 ini. Mungkin juga akan me-re-arrangement lagu-lagu lama dari musisi-musisi Indonesia dan kebetulan bulan September 2024 mendatang akan tour ke Jawa Tengah, sedang proses persiapan bersama management,” tutup Sigit.

Continue Reading