iMusic – Pekan ini, Komite Tari Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) bekerja sama dengan  Indonesia Kaya dan BOOW LIVE menyelenggarakan Jakarta Dance Extravaganza (JDE) 2020 secara daring mulai tanggal 11-13 Desember 2020 pukul 15.00 di akun YouTube IndonesiaKaya. JDE merupakan bagian dari pentas tari Jakarta Dance Meet Up (JDMU), program tahunan Komite Tari  DKJ yang kali ini bekerja sama dengan insan sineas, sehingga memiliki format baru yang menggarap pentas tari seperti layaknya sebuah film, karena ada keterlibatan sutradara film Aji Rahmansyah, Director of Photography (DOP) Bella Panggabean, juga ada sutradara panggung musikal Rusdy Rukmarata serta produser  Bayu Pontiagust.

JDE 2020 menampilkan enam genre tari dalam Kembaran Jiwa (Twin Flames), karya baru dari 5 koreografer muda dari berbeda genre, yakni Ara Ajisiwi (broadway), Denny Howman (ballroom dance), Ufa Sofura (lyrical dance), Chikal Mutiara Diar Swargaloka (tradisi), dan Michael Halim (ballet). Karya mereka merupakan respon dari  tema Kembaran Jiwa – Twin Flames yang diberikan panitia. Hadir juga di JDE 2020 sebuah kolaborasi antara Rusdy Rukmarata, Reda Gaudiamo dan Josh Marcy dalam sebuah sajian tari plus musikalisasi.

Yola Yulfianti selaku Ketua Komite Tari DKJ mengungkapkan “JDE 2020 menjadi harapan baru bagi seni pertunjukan Indonesia karena menghadirkan koreografer muda dan format pementasan yang dibuat khusus untuk makin menarik, karena saat ini penonton lebih banyak menyaksikan pertunjukan melalui gawai secara daring. Eksistensi panggung diperluas dan melibatkan kerja sama dengan seniman dari wilayah seni lain yang membuat setiap sajian koreografi lebih menarik.”

Rusdy Rukmarata selaku konsultan JDE 2020 yang juga sutradara panggung musikal dan pendiri Eksotika Karmawibhangga Indonesia (EKI) menambahkan “JDE 2020 menjadi bukti bahwa seni justru menemukan nyawa baru walau di tengah pandemi. Kegigihan seniman dan kemauan kerja sama dengan banyak pihak, terus berusaha, bekerja sama, kesulitan harusnya tidak menghentikan kita, namun malah melahirkan kreasi baru yang adaptif.”

Pada Jumat (11/12), penikmat seni dapat menyaksikan karya dari Ufa Sofura – Search & Awakening dan Michael Halim – The Test. Ufa Sofura akan membawakan tema dari sudut pandang pencarian yang bisa berujung pada pencerahan atau proses yang terus ada dan tidak berkesudahan sedangkan Michael Halim akan memvisualkan tema ini dengan  mengungkap emosi dan menyatakan dalam tari.

Kemudian pada Sabtu (12/12), penikmat seni dapat menyaksikan karya dari Denny Howman – The Crisis dan Reda Gaudiamo serta Josh Marcy – The Running and Chasing Stage. Denny Howman akan menyajikan pasang surut dalam konteks hubungan cinta dengan tarian Tango, sedangkan Reda Gaudiamo dan Josh Marcy menyajikan sebuah tari dan musikalisasi puisi dari Alm. Sapardi Djoko Damono, ‘Di Restoran’ dan ‘Seperti Kabut’.

Terakhir pada Minggu (13/12), penikmat seni akan menyaksikan karya dari Chikal Mutiara Diar – The Surrender dan Ara Ajisiwi – The Reunion and Joining.  Chikal menerjemahkan Twin Flames sebagai sebuah  penyerahan diri, seperti proses yang saling terkait dan harus kita lewati dalam menerima fenomena apapun, sedangkan Ara menekankan pada konsep kehidupan. Seperti lingkaran yang terus berproses yang akan digambarkan dalam narasi kisah cinta.

“Setiap minggunya kami senantiasa menghadirkan beragam hiburan menarik bagi para penikmat seni di rumah yang juga dapat menambah wawasan tentang seni pertunjukan, mulai pertunjukan musik, teater, dan juga tari. Kami menyadari bahwa menari dapat memperbaiki suasana hati, mengurangi stres dan juga menyehatkan para penikmat seni karena dapat bergerak aktif. Semoga penayangan Jakarta Dance Extravaganza (JDE) di akun YouTube IndonesiaKaya dapat meningkatkan minat penikmat seni terutama generasi muda pada seni tari. Selamat menyaksikan!” ujar Renitasari Adrian, Program Director www.indonesiakaya.com. (FE)

Jakarta Dance Extravaganza Virtual:

Twin Flames

Hari/Tanggal            : Jumat, Sabtu, dan Minggu. 11,12,13 Desember 2020

Tempat                     : YouTube Indonesia Kaya

Koreografer:

1.   Sofura Maulida: Search & Awakening

2.   Michael Halim: The Test

3.   Denny Howman: The Crisis

4.   Chikal Mutiara Diar: The Surrender

5.   Ara Ajisiwi: The Reunion and Joining

Special Appearance: The Running and Chasing Stage

●  Rusdy Rukmarata (Director)

●  Reda Gaudiamo (Musikal Puisi)

●  Josh Marcy (Penari)

Jadwal Tayang JDE Virtual 2020

●  11 Desember: Tayang Karya 1. Sofura Maulida, 2. Michael Halim.

●  12 Desember: Tayang Karya 3. Denny Howman, 4.Reda Gaudiamo dan Josh Marcy

●  13 Desember: Tayang Karya 5. Chikal Mutiara Dia, 6. Ara Ajisiwi.


Related Articles

Funky Kopral Rilis Single “Orang Gila” Untuk Sindir Eksistensi Anak Jaman Now

iMusic – Masih ingatkan dengan Funky Kopral? band yang kini digawangi oleh Robby (drum), Wisnu Pamungkas (bass), Indra (vokal), dan

Andre Taulany Tak Sangka Bisa Dekat Dengan Mike Tramp ‘White Lion’

iSeleb – Kerabat dekat komedian Sule, Andre Taulany tak menyangka dirinya bisa mengenal dan dekat, bahkan berduet dengan vokalis dari

Film “Petualangan Sherina” Yang Diadaptasi Kedalam Theater Musikal

iLive – Drama Musikal Petualangan Sherina ini diadaptasi dari film “Petualangan Sherina” yang dirilis pada tahun 2000 silam. Film tersebut