Riri Riza Menggarap Film Dokumenter ‘Maestro Indonesia’ Yang Mengangkat Kisah Dokter Sulianti Saroso dan Pengusaha Sukses Ciputra.

Riri Riza Menggarap Film Dokumenter ‘Maestro Indonesia’ Yang Mengangkat Kisah Dokter Sulianti Saroso dan Pengusaha Sukses Ciputra.

iMusic – PT. Pembangunan Jaya bersama Miles Films menghadirkan webseries untuk memperkenalkan MAESTRO INDONESIA, yaitu para tokoh inspiratif berprestasi di bidangnya. Film dokumenter ini diharapkan dapat menginspirasi generasi muda untuk terus berkarya membangun Indonesia sesuai bidangnya dan kelak menjadi MAESTRO INDONESIA. Film Maestro Indonesia ini disutradarai oleh Riri Riza dan produser Mira Lesmana mulai diproduksi sejak tahun 2016. Dengan Nicholas Saputra ditunjuk sebagai narator.

Di tahun 2016, dirilis dua episode yaitu mengangkat sosok Chairil Anwar (bidang sastra) dan Soejoedi Wirjoatmodjo (bidang arsitektur). Kemudian, di tahun 2017 dua episode dirilis yaitu menceritakan kisah hidup Cornel Simanjuntak (bidang musik) dan Nurcholish Madjid (bidang pembaharuan pemikiran & gerakan Islam di Indonesia). Untuk tahun 2022, dua sosok yang dipilih adalah Ciputra (bidang olahraga) dan Sulianti Saroso (bidang epidemiologi).

Ir. Ciputra dikenal sebagai seorang pengusaha properti nasional. Ia adalah sosok di balik sejumlah bangunan penting di Jakarta. Selain itu, beliau juga dikenal turut berpengaruh dalam perkembangan dunia bulu tangkis tanah air. Sejak muda, Ciputra menyadari satu hal dalam hidupnya: olahraga dapat menghapus segala bentuk diskriminasi. Visinya yang ke depan membuatnya menggagas terbentuknya perkumpulan bulutangkis Jaya Raya. Ia melibatkan sejumlah mantan atlet berprestasi untuk mengurus PB Jaya Raya. Berkat dedikasinya, sepanjang tahun 1976 – hingga kini atlet PB Jaya Raya terus meraih prestasi puncak dalam berbagai kejuaraan tingkat dunia. Bagaimana beliau membangun dan berkontribusi untuk dunia bulu tangkis tanah air? Saksikan film dokumenter Maestro Indonesia episode Ciputra di YouTube Pembangunan Jaya.

Sosok berikutnya adalah Profesor Dokter Sulianti Saroso, MPH, PhD, yang dikenal sebagai inspirasi bagi para epidemiologi di Indonesia. Dalam fase 1945 – 1949 di mana Indonesia masih dalam suasana mempertahankan kemerdekaan, Sulianti Saroso memimpin perempuan-perempuan untuk menyampaikan obat-obatan dan makanan kepada para pejuang di garis depan. Ia hingga kini dikenang karena dua terobosan yaitu di bidang pencegahan dan pengendalian penyakit menular, serta keluarga berencana (KB). Sampai akhir hidupnya, beliau terus terlibat dalam persoalan kesehatan masyarakat. Bahkan aktif sebagai konsultan untuk lembaga internasional WHO dan Unicef.

Riri Riza sebagai sutradara menambahkan, “Bagi saya, membuat dua film dokumenter ini adalah sebuah proses belajar yang sangat penting. Sulianti Saroso dan Ciputra adalah maestro yang datang dari dua bidang kerja yang sangat relevan dan penting bagi Indonesia hari ini.

Begitu kaya cerita yang kita dapat dari dua film dokumenter ini. Saya berharap penonton, terutama generasi muda terinspirasi oleh kegigihan mereka untuk mewujudkan visi yang mereka yakini.”

Layaknya seorang maestro yang mendedikasikan seluruh hidupnya pada bidang yang ditekuninya, JAYA yang telah berdiri sejak tahun 1961 merupakan hasil upaya dan kerja keras para pendirinya dengan nilai-nilai luhur yang terus dipegang. Untuk itulah JAYA menghadirkan web series untuk memperkenalkan MAESTRO INDONESIA, yaitu para tokoh inspiratif berprestasi di bidangnya yang dipilih secara objektif dan komprehensif berdasarkan kriteria oleh tim kurator independen yang diketuai oleh Goenawan Mohamad.

Film dokumenter ini diharapkan dapat menginspirasi generasi muda untuk terus berkarya membangun Indonesia sesuai bidangnya dan kelak menjadi MAESTRO INDONESIA.

Seluruh film ini dapat disaksikan melalui platform YouTube Pembangunan Jaya.

PT Pembangunan Ibu Kota Jakarta, atau dikenal sebagai PT PEMBANGUNAN JAYA, didirikan pada tanggal 3 September 1961, sebagai tindak lanjut amanah Presiden Pertama Republik Indonesia Soekarno kepada Gubernur Jakarta saat itu, Soemarno, untuk melakukan revitalisasi kota Jakarta. Guna mengatasi keterbatasan dana, Gubernur mengundang partisipasi pihak swasta dalam membangun kota Jakarta. PT PEMBANGUNAN JAYA, yang lahir dari gagasan ini, adalah perusahaan patungan antara Pemda DKI Jakarta dan pihak swasta, dimana Pemda DKI Jakarta memegang 40% sahamnya. PT. Pembangunan Jaya memiliki lini bisnis di bidang pengembangan kota, konstruksi, perdagangan dan material bangunan, konsultan, rekreasi dan taman hiburan, infrastruktur dan utilitas, kesehatan dan perhotelan.

Miles Films adalah perusahaan rumah produksi independen, berdiri pada 1995, dijalankan oleh Mira Lesmana (Founder & Chief Executive Officer), Riri Riza (Creative Director), dan Toto Prasetyanto (Chief Operational Officer). Miles telah memproduksi sejumlah film pencetak box office dan peraih penghargaan, baik di tanah air maupun di kancah perfilman dunia, di antaranya adalah Petualangan Sherina (2000), Ada Apa Dengan Cinta? (2002), Laskar Pelangi (2008), dan Ada Apa Dengan Cinta 2 (2016). Juga Gie (2005) and Athirah (2016), film peraih Piala Citra untuk Film Terbaik FFI. Film panjang terbarunya, Paranoia (2021), mendapatkan nominasi Film Terbaik FFI 2021. (FE)


Related Articles

Jelang Natal, Film ‘KNK: Santa Claus dari Jakarta?’ Umumkan Official Teaser Poster.

iMusic -Beberapa hari jelang hari raya Natal 2019, Film ‘KNK: Santa Claus dari Jakarta?’ besutan Sutradara Jay Sukmo meluncurkan official

Jelang Premiere “The Justice League”, DC Entertainment Dan Warner Bros Gelar Kontes

iMovies – Film superhero “The Justice League” memang belum di putar di bioskop – bioskop dunia dan bahkan belum menentukan

“Mare Of Easttown “ Yang Dibintangi peraih Academy Award “Kate Winslet” Segera Tayang Di HBO GO Dan HBO.

iMusic – Dibintangi peraih Academy Award, Emmy dan Golden Globe, Kate Winslet (produksi HBO “Mildred Pierce”), dari kreator dan penulis Brad Ingelsby (“The