Connect with us

iMusic

“Dead Bachelors” merilis sebuah single baru berjudul “It’s You” sekaligus pembuka menuju mini album ketiga.

Published

on

iMusic – Sempat vakum selama 9 bulan, duo pop Dead Bachelors yang terdiri dari Narendra Pawaka (Eda) dan Mario Pertama akhirnya kembali merilis sebuah single baru berjudul ‘It’s You‘ yang juga menjadi lagu pembuka menuju mini album ketiga Dead Bachelors ‘Honey Star‘. 

Awalnya Dead Bachelors berencana untuk merilis sebuah full album setelah selesai merilis EP keduanya ‘New Kid in Town’ tahun lalu, namun dengan situasi pandemi yang belum kunjung selesai penggarapan album tersebut tertunda. Ditambah juga kedua personil Eda dan Mario sempat terkena covid pada pertengahan tahun 2020.

Akan tetapi karena rasa kangen kedua personil untuk merilis sebuah karya baru, di tengah kesibukannya juga sebagai penyiar radio dan juga pembawa acara TV, kedua personil Dead Bachelors memantapkan bahwa keadaan sekarang tidak bisa seterusnya menjadi penghambat untuk menyelesaikan lagu baru. Kembali diproduseri oleh Andreas Arianto, lt’s You merupakan lagu yang lahir dari long-distance virtual session antara Jakarta dan Bali.

“Setiap hari Rabu kita selalu jadwalkan untuk workshop secara virtual. Produser kita Andreas sekarang juga sudah di Bali. Prosesnya kirim-kiriman materi. Waktu itu Mario juga rekaman drum di Bali saat dia disana, kalo gue rekaman vokal di kamar aja.” jelas Eda terkait penggarapan single terbarunya.

‘It’s You’ adalah lagu persembahan Dead Bachelors yang mengekspresikan gairah dari mencintai dan dicintai kembali. Pada single ini Dead Bachelors dan juga Andreas Arianto selaku produser lagu ini banyak mengeksplorasi musik pop pada era 70-an dari mulai Bill Withers, The Jackson Five, dan lainnya untuk pemilihan sound.

Tidak berhenti di single ‘It’s You’, pada mini album ketiganya ‘Honey Star’ Dead Bachelors akan banyak menggali musik pada era tahun 70an. Bagi Mario dan Eda musik pada dekade-dekade sebelumnya terbukti masih didengarkan oleh banyak orang dengan kata lain timeless. Cocok untuk generasi yang hidup di era kemutakhiran namun merindukan suasana nostalgia.

Pada era baru ini menuju EP Honey Star, Eda dan Mario sudah mempersiapkan banyak kejutan. Tidak hanya itu, hal yang menyenangkan bagi Dead Bachelors sendiri adalah penggarapan EP ini juga mendapatkan bantuan sekaligus dukung oleh berbagai macam pihak.

“Semangat kolaborasi bener-bener kami rasakan di proyek kali ini, dari mulai fashion sampai video klip. Bersyukur banget banyak yang support Dead Bachelors. It’s an honor adanya Pa e (Anton Ismael) yang mau bantu jadi sutradara video klip dari It’s You. Lalu ada Ben Sihombing yang jadi fashion stylist untuk sesi photoshoot. Konsep 70annya yang jadi tema kita di era ini jadi dapet banget! Terus photographer nya temen lama gue, Norman Fideli. Sama nanti bakal ada beberapa temen jadi featuring juga untuk EP ini, jadi untuk proses penggarapan lagunya juga akan jadi hasil kerja kolaborasi juga sih dengan musisi lain diluar Eda dan gue.” ujar Mario.

Sebelumnya Dead Bachelors juga telah berkolaborasi dengan duo elektronik asal Bali, Hotel Death Star untuk versi remix single perdananya Dead Bachelors Truth or Dare – Hotel Death Remix yang sudah dirilis 18 Juni 2021 kemarin.

Single terbaru Dead Bachelors It’s You sudah bisa didengarkan di layanan streaming digital seperti Spotify, Apple Music, JOOX, Resso, YouTube Music, Langitmusik, Deezer dan lain-lain mulai 2 Juli 2021. Dirilisnya single terbaru ini juga didampingi dengan sebuah Lyric yang dibuat oleh Khvfl yang sudah bisa disaksikan di kanal YouTube Dead Bachelors. Sedangkan Music Video yang akan disutradarai oleh Anton Ismael akan menyusul.

Narendra Pawaka (Eda) dan Mario Pratama (Mario) adalah penyiar radio dan pembawa acara yang tengah naik daun di Indonesia. Lama menjadi penikmat musik keduanya memutuskan untuk membentuk sebuah band dengan nama Dead Bachelors. Eda mengambil posisi sebagai vokalis, sekaligus penulis lagu, dan terkadang juga pemain ukulele pada duo ini, sementara Mario yang belum pernah memiliki pengalaman bermusik sama sekali diyakinkan bahwa dia mampu. Akhirnya Mario bersedia dan sampai hari ini dia masih terus belajar dan mengambil kursus drum.

Dikenal juga dengan nama Duo Budjang, Eda dan Mario memadukan banyak referensi musik dari lintas generasi dan juga genre untuk musiknya, dari mulai synth-pop era 80-an, old school rock 90-an sampai dengan pop terbaik 2000-an. Di tahun 2019 Dead Bachelors merilis single perdananya Truth or Dare dan disusuli oleh EP pertamanya New Lover. Pada bulan Maret 2020 Dead Bachelors merilis single nya A Kiss You Can’t Take Back yang merupakan single pertama menuju EP keduanya New Kid in Town.

Band yang sering menjuluki dirinya sebagai band start-up ini menunjukkan keseriusannya dalam bermusik dengan memiliki 10 lagu, 2 EP yang berhasil mereka rilis. Di tahun 2020 Dead Bachelors mendapatkan tiga nominasi pada ajang Anugerah Musik Indonesia (AMI) pada kategori Pendatang Baru Terbaik, Duo / Grup Kolaborasi Soul R&B Terbaik dan Duo / Grup Kolaborasi Urban Terbaik.

Dengan musik dan pembawaannya yang fun dan terkadang terkesan komedik, Dead Bachelors berharap musik yang mereka keluarkan dapat menghibur bagi siapapun yang mendengarkannya. Namun bukan hanya sebagai penghibur, Dead Bachelors juga ingin musiknya dapat dimengerti dan juga relate dengan orang-orang dan dapat menjadi teman pendengarnya. (FE)

iMusic

Luncurkan Album Kedua, “Everlast”, “Fabio Asher” Mengeksplorasi Perasaan.

Published

on

iMusic.idFabio Asher, salah seorang musisi yang tak asing lagi di dunia musik, akan meluncurkan album keduanya yang sudah sangat dinantikan bertajuk “Everlast“. Dalam pernyataannya, Fabio menyampaikan bahwa album ini menjadi sebuah manifestasi dari harapannya untuk menciptakan suatu karya yang abadi, sebuah karya yang dapat dikenang selamanya.

Dengan mengangkat single “Mahir Memberi Luka” secara fokus single, kali ini Fabio Asher juga memberikan sebuah jembatan yang manis menuju album Everlast yang menjadi rumah juga bagi single ini

“Everlast” tidak sekadar menjadi judul album, tetapi juga menjadi inti dari pesan yang ingin disampaikannya. Ada 10 lagu yang sudah dipersiapkan, setiap lagu memiliki ciri khasnya sendiri, mulai dari aransemen yang menawan, tema lagu yang mendalam, hingga genre yang beragam, yang belum pernah ditunjukkan oleh Fabio sebelumnya.

Fabio berharap agar setiap Lagu yang ditulis dan dinyanyikannya menjadi sebuah pesan yang tak akan pernah pudar, melainkan akan terus hidup dan dikenang di masa depan. Ia percaya bahwa musik memiliki kekuatan untuk menghubungkan manusia dengan berbagai cerita kehidupan, dan album ini merupakan upayanya untuk menjadi bagian dari suatu kenangan yang abadi bagi para pendengarnya.

Melalui album ini, pendengar akan diantar melalui perjalanan emosional yang mendalam, dari lantunan melodi yang menggetarkan hati hingga lirik yang mendalam.

Setiap lagu dalam “Everlast” bukan hanya sekedar rangkaian nada dan lirik, tetapi juga memiliki cerita yang akan meresap ke dalam ruang hati pendengar, siap untuk menemani mereka dalam setiap fase kehidupan.

Fabio mengajak para pendengar untuk meluapkan perasaan mereka melalui karyanya. Ia berharap bahwa album ini akan menjadi bagian dari perjalanan hidup mereka, menjadi sebuah jawaban dan penghiburan yang abadi. Seperti hal nya lagu “Mahir Memberi Luka” yang menjadi single andalan di album ini, yang juga memberi sebuah cerita yang berbeda dalam album ini.

Lagu “Mahir Memberi Luka” dari album “Everlast” ini sudah bisa didengarkan secara serentak di seluruh platform musik digital. Semoga kalian semua bisa suka dengan lagu-lagunya dan tiap lagu bisa mewakili berbagai perasaan kalian. Selamat mendengarkan ! (FE)

Continue Reading

iMusic

Lanjutkan Perjalanan EP “Sejiwa”, “The Groove” Perkenalkan “Jangan Tanya”.

Published

on

iMusic.id – Melanjutkan perjalanan EP ‘SEJIWA’ yang rilis tahun lalu, THE GROOVE ingin memperkenalkan ‘JANGAN TANYA’ sebagai single ketiga setelah “Lebih Indah” dan “Sejiwa” yang sebelumnya sukses diterima dengan baik oleh pecinta musik Indonesia.

Lagu yang dibawakan bersama Tiara Effendy sebagai featuring vocalist ini memliki cerita yang sangat relate-able dengan banyak pendengar. Tentang sepasang kekasih yang mengawali hubungannya sebagai teman baik, saling mengagumi dan tanpa disadari perlahan cintapun menghampiri di antara mereka. Ketika cinta itu terjadi, tidak usah dipertanyakan mengapa? Ikuti saja arahNya, jalani saja .

‘JANGAN TANYA’ merupakan lagu pertama yang direkam untuk EP ‘SEJIWA’, dikomposisikan Reza (vokal) bersama Ari Firman (bass) yang didukung oleh deretan musisi di divisi string yang diaransemen oleh Ari Firman dan Ava Victoria serta direkam secara live oleh string quartet asal Bandung : Widya (cello), Rama (violin), Fadliansyah (violin 2) dan Agung (viola).

Aransemen vokal yang indah jugad didukung oleh Irvnat sebagai vocal director yang menambah suasana romansa untuk merepresentasikan pesan yang ingin disampaikan.

Perilisan lagu ini bersamaan dengan tayang perdana video lirik yang sudah bisa ditonton di kanal Youtube THEGROOVE Channel 1997 yang dikerjakan bersama Team Heijmma Collective Production dan Dichod.

Semua lagu di EP Sejiwa juga sudah dibisa didengarkan di semua Digital Store Platform dan semoga dapat dinikmati dengan baik oleh pecinta musik Indonesia. (FE)

Continue Reading

iMusic

“The Signals” Kembali Rilis Single Terbaru di 2024 , Yang Bertajuk “Pembalasan”.

Published

on

iMusic.id – Setelah merilis 3 Single Pada Tahun 2023 , The Signals Kembali merilis single terbaru di 2024 , Yang bertajuk “Pembalasan”, lagu ini Bercerita tentang luapan rasa sakit hati dan dendam seseorang, penggalan lirik yang begitu tajam dan lantang seperti di reff, “Jangan Bermimpi Kau Kan Bahagia“.

Secara music , lagu ini sangat terasa lebih tegas , terdengar dari cara bernyayi James (Vocal) yang sangat Lantang dari awal sampai reff dan ending lagu, namun tetap menjaga harmony nada yang masih ear catchy. Didepartement Guitar, Erland dan Ryan bermain dengan sound distorsi yang sangat Hi Gain, dan terdapat part bagian duo guitar harmonisasi yang sangat ciamik.

Untuk bagian beat keeper (Drum), sangat kerasa lebih progressif dan fresh dengan ketukan yang bervarisasi dari Personil baru The Signals “Gilang” , hal itulah yg membuat Rizal (Bass) lebih bervariasi dalam menyatukan beat drum dan Bass yang bernuansa Modern Rock.

Bisa Dibilang Lagu Pembalasan , merupakan salah satu lagu indentitas dari The Signals, sangat kerasa karakter bermusik yang sangat lepas dari setiap member The Signals dilagu ini.

Lagu ini diciptakan oleh James (Vocal) dan Erland(Guitar) , dan masuk dapur rekaman pada tahun 2023 ,dirilis pada tahun 2024 diproduseri oleh The Signals Lagu Pembalasan , sudah dapat dinikmati di Semua Platform Digital , untuk Video klip bisa disaksikan di Official Channel Youtube The Signals. (FE)

Continue Reading