Connect with us

iMusic

Debut Album Perdana WORO & The Night Owls Berjudul “Don’t Let This World Make Us Bitter”.

Published

on

iMusic – WORO & The Night Owls merilis album penuh perdana berjudul Don’t Let This World Make Us Bitter sekaligus video klip dari single debutnya, “For Once”.

Setelah menelurkan mini album Innervision (2017), akhirnya WORO & The Night Owls kembali menggebrak dengan album penuh perdana bertajuk Don’t Let This World Make Us Bitter. Album berisikan 12 lagu ini dirilis pada 20 Maret 2020 dan didistribusikan dalam bentuk cakram padat dan digital oleh Demajors.

Tema yang diangkat oleh WORO, solois yang memainkan beberapa alat music dalam album terbarunya ini, sangatlah beragam. Diantaranya, tentang fenomena sosial yang terjadi di masyarakat modern, ketidakadilan dan kaum minoritas, pentingnya menjadi diri sendiri juga tentang harapan dan mimpi.

Mayoritas lagu-lagu di album ini ditulis WORO tiga tahun lalu. Kemudian, WORO bersama musisi pendukungnya melakukan workshop di bulan Desember 2017 hingga lima bulan lamanya untuk menyempurnakan keseluruhan aransemen musik. Lalu dibutuhkan waktu sekitar 7 bulan untuk benar-benar menyelesaikan proses rekamannya. Sedangkan, proses mixing dan mastering-nya, memakan waktu satu tahun.

Dari segi nuansa music di album ini dapat dibilang cukup berbeda dari album EP WORO & The Night Owls sebelumnya. Bila dalam album Innervision nuansanya lebih terkesan gloomy, maka di album ini WORO lebih banyak bereksplorasi, melalui alat musik tiup dan perkusi yang menjadikan lagu-lagu terdengar lebih groovy, memasukkan elemen elektronik melalui drum programming, serta kreativitas sound gitar yang bervariasi.

Dari segi ambience, sound dan aliran musik WORO & The Night Owls masih memadukan beberapa genre, antara lain, downtempo, soul, chill, ambient dengan sentuhan trip hop. “For Once”, menjadi single pertama yang dirilis dari album ini. Lagu ini berkisah tentang sikap judgemental yang ada di masyarakat, betapa mudahnya orang – orang berprasangka buruk dan menghakimi hanya berdasarkan rumor, berdasarkan apa yang didengar, berdasarkan asumsi, tanpa tahu keseluruhan fakta sesungguhnya.

Video klipnya juga menggambarkan lirik lagunya, dimana WORO harus menghadapi tuntutan kejahatan dan ditahan dalam penjara karena apa yang terlihat dipermukaan saja. Video klip ini dikemas layaknya film action-crime yang kental dengan adegan kejar-kejaran yang menegangkan, perdebatan sengit diruang pengadilan, serta perjalanan menguak rahasia terpendam.

WORO & The Night Owls adalah solo musik project dari singer-songwriter, WORO (vocals, guitar, keyboards, synthesizer) yang dibantu oleh musisi pendukung.

Project ini dinamakan WORO & The Night Owls karena sosok burung hantu merupakan hewan malam yang memiliki keistimewaan karakteristik serta keunikan tersendiri.

Sebagai hewan misterius yang soliter, burung hantu cenderung lebih observan terhadap sekeliling, memiliki indera yang tajam, insting yang kuat, sekaligus daya intelegensi yang tinggi. Karakteristik ini menggambarkan nuansa lagu-lagu WORO & The Night Owls yang terkesan misterius dan gloomy, namun mayoritas liriknya menyuarakan optimisme berdasarkan apa yang dilihat, didengar dan dirasakan dari sekitar.

Sedangkan, dari segi ambience, sound dan aliran musik WORO & The Night Owls merupakan perpaduan antara genre downtempo, soul, chill, ambient dengan sentuhan trip hop. Inspirasi bermusik WORO & The Night Owls datang dari Zero 7, Sia, Corinne Bailey Rae, John Mayer, Bonobo, Tropics, Portishead, Radiohead, Coldplay, Honne, Chet Faker, Air, James Vincent Mcmorrow, James Morrison, Her, The Internet, Charlotte Day Wilson, FKJ, Yuna, Jamiroquai, Tom Misch, BadBadNotGood dan Mutemath. (FE)

iMusic

Pagi Nyanyi luncurkan single easy listening berjudul “Pastikan Dia Untukku”

Published

on

iMusic.id – Kota Bandung tidak pernah kekurangan talenta – talenta yang bagus dalam urusan tarik suara, terbukti selalu saja ada pendatang baru yang hadir menunjukan kreatifitasnya lewat perilisan single atau mini album ataupun full album seperti trio vokal ‘Pagi Nyanyi’ yang baru saja merilis single ketiga berjudul “Pastikan Dia Untukku”.

Di produksi oleh trio ‘Pagi Nyanyi’ dan di produseri oleh mereka bersama Erik Suhendri dan Adi Prisada, trio Nonnie, Uchi dan Renjana memperkenalkan single yang nge pop dan easy listening pada aransemen musiknya yang ditangani oleh pencipta dan penulis lagunya langsung yaitu Suci Rahayu Dewi yang dibantu juga oleh Erik Suhendri.

Trio ‘Pagi Nyanyi’ yang terbentuk di tahun 2020 dikarenakan hobi yang sama dalam berolahraga pagi dan bernyanyi ini sebelumnya sudah merilis dua single yaitu : “Untukku Kamu Mati” dan “Womens’s Always Right”. Dua lagu tersebut masih bernuansa pop, namun single kedua yang berjudul “Womens’s Always Right” tercatat lebih up beat daripada single pertama mereka “Untukku Kamu Mati” dan single ketiga “Pastikan Dia Untukku” agak – agak mirip dengan single pertama mereka yang lebih easy listening.

Single ketiga ‘Pagi Nyanyi’ berjudul “Pastikan Dia Untukku” ini mengangkat tema cinta yang sederhana, yang bercerita tentang bagaimana orang yang sedang jatuh cinta dengan rasa sedih dan gembira yang bercampur aduk. Melalui single “Pastikan Dia Untukku” ini, ‘Pagi Nyanyi’ berharap dapat diterima dan dinikmati oleh seluruh pecinta musik  dimanapun berada dan turut mewarnai dunia musik Indonesia.

Single ‘Pagi Nyanyi’ – Pastikan Dia Untuku” sudah bisa disimak di seluruh Digital Store Platform kesayangan teman – teman pecinta musik nasional ya.

Continue Reading

iMusic

Ras Gito sebarkan “Hal Baik” di debut karirnya

Published

on

iMusic.id – Bulan ini industri musik Indonesia kembali diwarnai penyanyi pendatang baru, ialah Ras Gito yang akan baru saja merilis single pertamanya berjudul “Hal Baik”. Menyimak lagu debut dari Ras Gito ini mengingatkan kita akan lagu – lagu pop ala Kerispatih namun Ras Gito mempunyai karakter tersendiri yang mampu membuat lagu ini menjadi terasa dalam.

Lagu yang ditulis dan diproduseri oleh Nanda Wijoyo ini mengusung tema melanjutkan hidup, menemukan kedamaian dan sembuh dari luka hati. Menggandeng musisi berbakat tanah air yaitu, Afif Gifano sebagai Music Director yang berperan penuh dalam hal aransemen dan produksi musik, lagu ini siap menggugah hati yang mendengarnya.

“Lagu ini nggak cuma sangat personal bagi saya, tapi saya juga yakin bahwa apa yang akan saya sampaikan di lagu ini bisa relate dengan banyak orang, terutama mereka yang sudah pernah melalui beratnya masa-masa perjuangan after breakup atau hal-hal menyakitkan lainnya. Saya senang punya kesempatan berkolaborasi dengan teman-teman saya untuk karya pertama saya ini dan saya tidak sabar membagikan ‘Hal Baik’ kepada dunia”, ujar Ras.

Debut Ras Gito ‘Hal Baik’ sudah bisa dinikmati di berbagai platform musik streaming sejak 21 Juni 2024.

Continue Reading

iMusic

Hubungan penuh keraguan Mudhofar di single baru “Jalan Buntu”

Published

on

iMusic.id – Setelah merilis single “Peran Utama”, Mudhofar melanjutkan perjalanannya menuju album perdananya. Setelah sekian lama bermain-main dengan perasaan, akhirnya Mudhofar berhasil jatuh cinta lagi. Tetapi, kisah cinta sang Peran Utama justru harus berakhir di “Jalan Buntu”. Karakter ‘Redflag’ yang ia ciptakan saat ini, membuatnya tidak ingin pusing dengan drama dalam satu hubungan, apalagi drama yang tidak penting.

“Jalan Buntu” merupakan sebuah lagu yang menceritakan tentang hubungan yang selalu penuh keraguan. Pasangannya yang haus akan validasi, membuat Mudhofar lelah dan semakin hilang perasaannya. Menurutnya, hubungan yang dewasa adalah hubungan yang yakin satu sama lain tanpa harus mempertanyakan perasaan sayangnya. Jika terus menerus mempertanyakan hal yang sama, artinya tidak ada rasa yakin dan lebih baik diakhiri.

“Semakin lama semakin jelas, kalo gue gak ngelihat orang ini ada di masa depan gue.”, jelas Mudhofar.

Selain itu, Mudhofar juga merasa jika di hubungannya pada saat itu tidak membuat dirinya berkembang karena pasangannya terlalu menjadi penghambat. Dengan nuansa musik Pop/Rock, solois 24 tahun ini berharap dapat memuaskan para pendengar musik dari berbagai kalangan serta dapat memberikan kontribusi positif terhadap industri musik tanah air.

Tentang Mudhofar

Mudhofar sebelumnya tidak menyangka akan menjatuhkan pilihan hidupnya di musik. Sebelumnya, ia hanya hobi menulis puisi, sajak, dan semacamnya. Memulai debutnya di single “Hilang Diri” (2020), Mudhofar kecanduan di musik dengan merilis 6 single, dan 2 EP. Singer-songwriter kelahiran tahun 2000 ini, telah menjadi musisi independen sampai saat ini dengan total 13 lagu di DSP.

Continue Reading