Connect with us

iMusic

“Do Over”:  “Marcello Tahitoe” Memulai Petualangan Musik yang Baru.

Published

on

iMusic.id – Rasa-rasanya tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan menjadi langkah Marcello Tahitoe selanjutnya. Setelah mengejutkan seantero audiens musik Indonesia dengan menjadi vokalis tamu untuk band pop-rock legendaris Dewa 19 pada tahun 2022 yang lalu, ternyata sang musisi berdarah Batak-Maluku tersebut telah kembali ke dapur rekaman dan siap memulai petualangan yang baru di karir solonya – diisyaratkan dengan single bertajuk “Do Over“.

Marcello Tahitoe pun menyarankan para audiens musik di luar sana untuk tidak segera berasumsi yang macam-macam, terlebih mengingat lagu “Do Over” ini menawarkan lebih banyak kejutan yang bahkan sanggup membuyarkan ekspektasi penggemar paling setia sekalipun.

Ditulis dan diproduseri sepenuhnya oleh Marcello Tahitoe, “Do Over” tidaklah mengusung gelora musik traditional rock laksana album solonya yang bertajuk 99 yang dirilis pada tahun 2020 silam. Justru sebaliknya: Melalui lagu “Do Over”, Marcello Tahitoe tidak menghiraukan partisi genre dan meleburkan pengaruh musik alternative, R&B, blues-rock, dan pop menjadi karya midtempo berdurasi 3 menit dan 56 detik tersebut.

Yang tidak kalah mencengangkan, Marcello Tahitoe melantunkan romansa vokal yang rasa-rasanya sudah lama tak menyapa para pendengar sejak era “Masih Ada” yang sempat mendominasi blantika musik Indonesia pada tahun 2008 silam.

Para audiens musik pun pastinya bisa menangkap seluruh ratap, racau, dan rayu Marcello Tahitoe ketika dia melagu: “I think I have to do it again / Losing you is hard to comprehend / I guess I have to do it all over / Find the way to make it better / You, I want you / Nothing else matters / We, why don’t we / Just getting back together, baby?”

Produksi dan lirik lagu “Do Over” ini mungkin akan menjadi buah bibir yang menarik di blantika musik Indonesia. Marcello Tahitoe pun mengisyaratkan bahwa, melalui lagu “Do Over” ini, dia hendak meleburkan era bermusiknya sebagai musisi pop bernama ‘Ello’ dari dekade 2000-an silam dengan era bermusiknya sebagai musisi rock bernama ‘Marcello Tahitoe’ dari dekade 2010-an.

“Aku sudah tidak lagi menghiraukan karya musik aku masuk ke dalam kotak genre apa,” ujar Marcello Tahitoe, yang pernah memenangkan piala AMI Award untuk kategori Album Rock Terbaik lewat album solonya yang bertajuk 99. “Ketika aku melihat ke belakang, aku semakin mengapresiasi seluruh kerja kerasku dalam bermusik – baik sebagai ‘Ello’ maupun sebagai ‘Marcello Tahitoe’.

Itulah mengapa aku semakin bersemangat untuk tidak lagi menciptakan batasan untuk diriku sendiri. Dan, setelah para pendengar menikmati lagu ‘Do Over’ ini, mungkin saja mereka malah penasaran dengan seperti apa karya-karyaku yang terdahulu sebagai seorang ‘Ello’.”

Seberapa personal narasi lirik yang disuguhkan dalam lagu “Do Over” ini? Menurut Marcello Tahitoe, sudah saatnya baginya untuk menciptakan karya yang tidak lagi bersifat internal – terlebih setelah meniti karir bermusik yang kini menginjak usia 18 tahun.

“Aku merasa aku sudah mencapai titik di mana sudah saatnya bagiku untuk tidak lagi menceritakan perspektif personal dari seorang ‘Marcello Tahitoe’ dan mulai mencoba melihat potret kehidupan dan relationship dari perspektif yang berbeda,” imbuhnya. “Saatnya bagiku untuk memilih cerita yang berbeda sebagai sumber kreativitas. Saatnya bagiku juga untuk tidak hanya menyaksikan apa yang terjadi di dalam diriku, tetapi juga menyaksikan apa yang terjadi di duniaku dan sekelilingnya.”

Video klip “Do Over”, yang dibintangi oleh Marcello Tahitoe bersama DJ Ninda Felina, juga siap ditayangkan di YouTube pada tanggal 6 Oktober 2023. Sama seperti lirik lagunya, rona marun romansa kembali menjadi estetika utama yang menaungi video klip yang disutradarai oleh Faris Shidqi, yang juga pernah membantu mengarahkan video klip untuk musisi seperti Danilla Riyadi dan Barasuara.

Marcello Tahitoe siap menyuguhkan lebih banyak kejutan lagi di masa depan. Setelah bergabung bersama label musik MK Records, musisi berusia 40 tahun tersebut melihat bahwa sudah saatnya baginya untuk menjadikan “kebebasan” sebagai fokus utamanya dalam berkarya. Satu hal yang pasti: Marcello Tahitoe berniat untuk memecahkan formula konvensional seorang solois pria di industri musik Indonesia.

“Mungkin sudah saatnya bagiku untuk menciptakan semacam ‘tabrakan’ antara dunia ‘Ello’ dan dunia ‘Marcello Tahitoe’. Bisa dibilang enam album aku yang sebelumnya barulah sekedar ‘pemanasan’ saja. Intinya, sih, memang tidak ada seorang pun yang bisa memprediksi seperti apa langkah musik aku selanjutnya. After all, being character-less is my signature character,” tutup Marcello Tahitoe dengan seringai nakal.

“Do Over” oleh Marcello Tahitoe dirilis di bawah label musik MK Records dan bisa didengarkan di semua digital streaming platform (DSP) mulai Jumat, 6 Oktober 2023.

Tentang MARCELLO TAHITOE (IG @marcello_tahitoe)

Sulit rasanya untuk menjelaskan secara sederhana apa warna musik Marcello Tahitoe yang sesungguhnya – terlebih karena memang itulah yang menjadi visi dan misi Marcello Tahitoe dalam berkarya sedari awal.

Memulai karirnya dengan nama panggung ‘Ello’, Marcello Tahitoe tidak butuh waktu lama untuk dinobatkan menjadi masa depan musik pop Indonesia berkat popularitas album Ello (2006) dan Realistis/Idealis (2008), yang kemudian mendulang piala AMI Awards untuk kategori Pendatang Baru Terbaik Terbaik dan prominensi untuk lagu-lagu seperti “Masih Ada” dan “Pergi Untuk Kembali”.

Terlepas demikian, ‘Ello’ kemudian mengguncang status quo dengan mengeksplorasi subgenre pop-rock lewat album studio ketiganya yang bertajuk Taub Mumu (2012), yang popularitasnya didukung oleh lagu “Gak Kayak Mantanmu”.

Tahun 2014 menjadi milestone yang signifikan bagi ‘Ello’ ketika dia memutuskan untuk berganti nama panggung menjadi ‘Marcello Tahitoe’ dan merilis re-interpretasi rock untuk mahakarya klasik Sheila on 7 yang bertajuk “Anugerah Terindah Yang Pernah Kumiliki”.

Komitmen Marcello Tahitoe untuk musik rock semakin terbukti dengan lahirnya album Jalur Alternatif (2016) dan Antistatis (2019). Terlepas demikian, album 99 (2020) miliknya yang kemudian beroleh predikat sebagai mahakarya rock modern Indonesia, menahbiskan kesuksesan Marcello Tahitoe sebagai solois rock yang berdikari sekaligus inovatif.

Berisi 9 lagu berbahasa Inggris dan 9 lagu berbahasa Indonesia, album 99 berhasil membawa pulang AMI Award untuk kategori Album Rock Terbaik, menjadikan Marcello Tahitoe sebagai solois ketiga yang memenangkan kategori prestisius tersebut (setelah Once Mekel dan Nicky Astria). Marcello Tahitoe kembali mencuri perhatian Tanah Air ketika, pada tahun 2022, solois berdarah Batak-Maluku tersebut digaet untuk menjadi vokalis tamu untuk band pop-rock legendaris Dewa 19.

Kini bergabung bersama MK Records, Marcello Tahitoe kembali berfokus pada karir solonya di tahun 2023 dengan karya pembuka yang bertajuk “Do Over” yang mana, untuk pertama kalinya, Marcello Tahitoe melahirkan karya yang bersifat genre-free. Marcello Tahitoe kini berkarya di bawah naungan label musik MK Records. (FE)

iMusic

Pugar Restu Julian, Micki Mahendra, Orliando, dan Arisetiaji Luncurkan Single “Akhirnya Kita Di Sini”.

Published

on

iMusic.id – Empat sahabat lintas generasi, Pugar Restu Julian, Micki Mahendra, Orliando, dan Arisetiaji, merilis single terbaru mereka yang berjudul “Akhirnya Kita Di Sini” Februari 2024.

Single ini merupakan simbol persahabatan mereka yang telah terjalin sejak masa sekolah. Micki, yang sebelumnya tergabung dalam band “Skywalker” bersama Bemby (SORE,LAIN) dan Aghi Narottama (apeontheroof, LAIN), membawa pengalaman kaya dalam kolaborasi ini.

Orliando, yang juga pernah bermain dengan Baim Trio dan membentuk band jazz Seqouia, menambahkan keunikan pada musik ini. Arisetiaji, yang telah bermain dengan berbagai band seperti Klarinet hingga Frootloops, menunjukkan keberagaman musikalnya.

Pugar Restu Julian, yang dulunya adalah bagian dari Vessel & C’mon Lennon, terus berkiprah dengan thedyingsirens, Brew Darrymore, dan OFF/LOST.

Single “Akhirnya Kita Di Sini” merupakan hasil karya musik dari Pugar Restu Julian dengan lirik oleh Micki Mahendra. Lagu ini menjadi kelanjutan dari program musik Julian yang mengutamakan kolaborasi dan kreativitas.

Proses kreatifnya dimulai dengan sebuah draft yang dikirim melalui WhatsApp, di mana setiap musisi memberikan kontribusi mereka, dan akhirnya menciptakan sebuah karya yang utuh dan harmonis. (FE)

Continue Reading

iMusic

“Menceritakanmu” Jadi Single Terbaru Yang Dirilis “Batas Senja”.

Published

on

iMusic.id – Menceritakanmu, adalah single terbaru yang di rilis Batas Senja pada Februari 2024. Lagu ini di tulis oleh Masitong menceritakan tentang gambaran sebuah hubungan yang saling menghargai dan melengkapi. Pesan dari lagu ini adalah bahwa kita wajib untuk membanggakan segala kelebihan pasangan kita kepada semua orang serta menutupi kekurangannya sekecil apapun.

Batas Senja sendiri adalah band yang dalam setiap karya lagunya mengusung tentang tema sosial, kehidupan, cinta dan motivasi. Band ini terbantuk pada tanggal 17 Agustus 2014, dengan formasi pertama terdiri dari 7 personel yaitu (Masitong) guitar vocal, (Bella) vocal (Anjas) bass (Juli) cuk (Sarah) acoustik gitar dan (Elzino) drum.

Dalam perjalanan nya Batas Senja mengalami beberapa kali pergantian personel, hingga pada akhirnya di tahun 2023 ini Batas Senja mengusung 6 personel yang terdiri dari (Masitong) guitar vocal, (Erica) vocal, (Carissa) vocal, (Elzino) drum, (Andree) additional bass, dan (Pebian) additional gitar.

Batas Senja telah mengeluarkan beberapa hits single diantara nya Alenia, Kertas dan Pena, Kan Menua ,Nanti Kita Seperti Ini dan Kemana Kita Hari ini.

Lagu Menceritakanmu di record di Harmonic Records, dengan Masitong sebagai Music Director sekaligus menghandle proses Mixing dan Mastering Bersama Vian Harmonic. Di bawah naungan management MST Music, dan Distribusi Musik Digital melalui Sintesa Pro, Batas Senja berharap lagu ini dapat meramaikan Khazanah Musik Indonesia serta kembali dapat di terima dan disukai oleh penikmat musik Indonesia. (FE)

Continue Reading

iMusic

Dimansyah Laitupa dan Salma Putri perkenalkan single baru

Published

on

iMusic.id – Dua musisi dibawah naungan label Dua Suara Media yaitu Dimansyah Laitupa dan Salma Putri baru saja merilis karya single terbaru mereka. Perayaan perilisan karya single terbaru Dimansyah Laitupa dan Salma Putri tersebut di selenggarakan dalam sebuah showcase intim di depan para fans mereka pada Minggu, 18 Februari 2024 di Kopi Luvium, Pamulang, Tangerang Selatan.

Di dalam perayaan perilisan karya single tersebut, Dimansyah Laitupa memperkenalkan single terbarunya yang berjudul “Narasi”, sedangkan Salma Putri juga memperkenalkan single baru yang merupakan remake dari single milik Dimansyah yang berjudul “Mantra” dengan komposisi musik yang jauh berbeda dengan aslinya.

“Kami sangat senang bisa membagikan single terbaru kami kepada para penggemar di Kopi Luvium Pamulang, Lagu ini adalah cerminan dari perjalanan kami sebagai artis, dan kami tidak sabar untuk berbagi dengan dunia.” ujar Dimansyah Laitupa.

Lebih jauh lagi di depan awak media yang datang meliput acara ini, musisi berbakat dan bersuara khas asal Ambon yang juga jebolan dari salah satu ajang pencarian berbakat Indonesia Idol 2023 ini sangat bersemangat bercerita tentang single terbarunya tersebut,

“Narasi” adalah lagu ke 6 saya, lewat lagu ini aku bercerita tentang bagaimana kita menghadapi perpisahan. Biasanya kita siap menghadapi kebahagiaan tapi tidak siap menghadapi perpisahan. Menurutku yang Namanya perpisahan itu harus juga kita rayakan”, terang Dimansyah.

“Aku tipikal penulis yang ketika ada ide muncul aku selalu nggak pernah mau tinggal tidur, awal mula terciptanya single “Narasi” ini terjadi saat aku dengar lagu James Arthur, kemudian timbullah nada yang akhirnya membuat lagu ini tercipta”, tambah Dimansyah

Sementara itu rekan se-label Dimansyah yaitu Salma Putri merasa sangat senang di percaya untuk mendaur ulang lagu “Mantra” ciptaan Dimansyah, apalagi Salma Putri mengaku sangat menyukai isi lirik lagu tersebut,

“Buat aku lagunya romantis dan indah banget, apalagi dari awal juga sudah tahu Dimansyah Laitupa adalah komposernya, makanya pas aku dikasih kesempatan langsung mau banget. Merupakan kehormatan besar bagi saya untuk bisa memberikan sentuhan pribadi pada lagu yang sudah sangat spesial bagi banyak orang ini, saya berharap lagu “Mantra” Versi piano ini dapat membawa pendengar pada perjalanan emosional yang mendalam.” Jelas Salma Putri.

Perayaan rilisnya single “Narasi” dan “Mantra” dari duo Dimansyah Laitupa dan Salma Putri di depan para penggemar tersebut tersaji dengan apik. Momen – momen berkesan saat keduanya mengambil alih panggung di Kopi Luvium Pamulang malam kemarin memberikan kesempatan bagi penonton dan penggemar mereka untuk terhubung dengan mereka secara pribadi. Kolaborasi yang dinamis ini menghadirkan dua suara berbeda dalam dunia musik Indonesia dan menciptakan pengalaman musik yang unik dan tak terlupakan bagi yang hadir malam kemarin.

Tentang Dimansyah Laitupa  dan Salma Putri :

Dimansyah Laitupa adalah seorang artis berbakat asal Ambon yang juga jebolan dari salah satu ajang pencarian berbakat yaitu Indonesia Idol 2023 dan telah meraih penghargaan di dunia musik. Dengan suara yang khas dan kualitas vokal yang luar biasa, Dimansyah Laitupa telah menjadi salah satu bintang terang dalam industri musik Indonesia.

Salma Putri Salsabila lahir di Bandung, 11 Agustus 1999. Salma sudah mulai bernyanyi sejak kecil. Salma mulai mendalami bernyanyi dengan mengikuti pelatihan vokal kelas 4 SD, sejak saat itu Salma mulai mengikuti kompetisi bernyanyi tingkat kota Cimahi dan provinsi Jawa Barat

Kecintaannya terhadap bernyanyi mengarahkannya untuk mengikuti ajang pencarian bakat pertamanya, Idola Cilik season 3, dan bertahan sampai 28 besar. Tidak berhenti berusaha untuk menjadi seorang penyanyi, Salma mencoba ajang pencarian bakat lainnya seperti Indonesia Mencari Bakat, Rising Star Indonesia, X Factor Indonesia, dan Indonesian Idol. (FE)

Continue Reading