Connect with us

iMusic

Gitaris Session, ADNIL, Melepaskan Single Solo Perdana “SUMARAH”.

Published

on

iMusic – Jakarta, 20 Juni 2020 – Apa jadinya jika seorang gitaris session melepaskan karya solo? Bukan cuma bermain gitar, tetapi juga menjadi eksekutor part vokal alias bernyanyi. Itulah yang dilakukan oleh ADNIL.

Menjalani karier sebagai gitaris session dari band panggung Bunga Citra Lestari (BCL) sejak tahun 2010, ADNIL kini tampil mandiri. Tak cuma itu, dia bahkan keluar dari zona pop yang selama 10 tahun terakhir melekat dalam dirinya.

Namun, jika kita menengok ke belakang. Tepatnya ke pertengahan tahun 2000-an. Sesungguhnya ADNIL merupakan gitaris yang lekat dengan stigma musik rock.

Saat membentuk band EVO bersama Didit Saad (gitar), Edwin Prast (bass), Ronald (drum), Angga (kibor), dan Elda (vokal), ADNIL memperlihatkan sisi ‘pemberontaknya’ melalui musik mengentak yang dikombinasikan dengan guyuran gitar berdistorsi.

Bersama band yang melakukan audisi vokalis melalui program Reinkarnasi ini, ADNIL melanjutkan unfinished business dalam album ketiga Base Jam sebelum ia meninggalkan band ini pada tahun 1999. Kala itu, untuk menambahkan isian gitar berkontur rock di lagu-lagu pop Base Jam, ADNIL hanya bisa melakukan ‘colongan-colongan’ tipis.

Sementara itu, dalam satu-satunya album EVO yang bertajuk “Evolution” (2007), perlahan ADNIL mulai bisa melepaskan energi yang sebelumnya tidak pernah ia lakukan bersama Base Jam. Hanya saja, dengan format dua gitaris bersama Didit, pengagum gitaris Extreme, Nuno Bettencourt ini masih harus bermain sesuai kebutuhan lagu.

Sekarang adalah saat yang tepat bagi ADNIL untuk menuntaskan urusan yang belum selesai itu. Membuka gerbang menuju album solo perdananya, ADNIL melepas single solo bertajuk “SUMARAH” pada 20 Juni 2020 tepat pukul 20.00 WIB di akun Instagram pribadinya, @adnilfaisal. Mulai dari penulisan lirik, aransemen lagu, bernyanyi, bermain gitar, hingga proses produksi, ADNIL mengerjakannya sendiri.

Dari sisi musik, “SUMARAH” dibuka dengan riff gitar lincah yang serta merta ditimpali dentuman bass kuat dan pukulan drum yang menderu. Pada bagian verse, vokal natural ADNIL berkumandang dengan hanya diiringi riff gitar berdistorsi. ADNIL tidak memaksakan diri untuk bernyanyi dengan gaya rock. Baginya, rock adalah soul. Bukan dari seberapa garang dia bernyanyi.

Memasuki reff, emosi ADNIL menggelegar saat melakukan strumming pada dawai gitarnya. Sound yang disemburkannya pun menyalak lantang dengan perpaduan riff gitar yang menantang.

Tingkat kedewasaan ADNIL sebagai seorang musisi – khususnya gitaris – diuji pada bagian interlude. Ia memilih untuk melakukan akrobat dengan riff-riff genitnya ketimbang mengumbar solo gitar. Ya, ADNIL mengeksekusi bagian ini dengan baik dan benar hingga part reff kembali menghampiri.

Pada part coda, ADNIL mengajak kita untuk ber-sing along. Tak bisa dipungkiri, lagu ini memang cocok menjadi anthem panggung lantaran komposisinya sanggup mendongkrak gairah para pendengar.

“SUMARAH” dilepas bertepatan dengan era baru kehidupan di tengah pandemi COVID-19 yang belum jinak. ADNIL mengajak semua pihak untuk bangkit dan melanjutkan hidup. Bukan berdiam diri dan meratapi kondisi saat ini.

ADNIL mengungkap pada bagian verse, bagaimana setiap individu akan merasa berat ketika harus menjalani sebuah tatanan baru. Awalnya, kita bakal tersungkur dan bahkan tak berdaya.

Kala malam hujan tiada henti selimuti dinginku / Cahaya bersuara hampiriku / Tak terhindari dan sungkurkanku /Ku tak berdaya.

Namun, gitaris yang juga pernah bergabung dengan The Bangor – band pengiring Nicky Astria – ini memberikan motivasi kepada kita untuk selalu siap menghadapi semua tantangan. Bahkan jika kita tidak bisa kembali ke situasi sebelumnya sekali pun.

“Sesusah apa pun keadaan atau pekerjaan bila dijalani dengan nikmat, akan terasa lebih mudah,” kata ADNIL. “Kesusahan itu jalan menuju kesenangan.”

ADNIL mempertegas pernyataannya pada bagian reff lagu ini: Ketika semua t’lah berubah / Seakan memaksa tuk melangkah / Dan tak ada kesempatan untukku / Tuk mencari harapan tuk kembali / Seakan memaksa tuk melangkah / Dan kini yang ada hanya sumarah.

Dibalut dalam guyuran komposisi musik rock yang penuh distorsi, “SUMARAH” merupakan multivitamin dari ADNIL yang diharapkan mampu menambah gairah setiap individu yang mendengarkan lagu ini.

“Kita harus bersikap realistis dengan kondisi ini. Pasrah bukan berarti menyerah,” tukas ADNIL.

Saat ini, single “SUMARAH” sudah tersedia di seluruh platform digital musik. Antara lain; Spotify, iTunes, Deezer, dan banyak lagi lainnya. (FE)

iMusic

Float rilis single baru dan siapkan acara spesial memperingati 2 dekade nya

Published

on

iMusic.id – Band indie pop legendaris Indonesia, Float, kembali dengan “Emily,” sebuah single yang menghanyutkan sekaligus menjadi penanda perjalanan dua dekade mereka di industri musik Indonesia. Lagu ini, yang sempat hilang dalam proses kreatif beberapa tahun lalu, kini ditemukan kembali dan siap menyapa floatmates (sebutan untuk penggemar Float).

“Emily” bukan sekadar lagu, melainkan sebuah ode untuk perubahan, sebuah tema yang begitu dekat dengan perjalanan Float selama 20 tahun. Liriknya yang puitis dan melodi yang menghanyutkan mengajak pendengar untuk merangkul ketidakpastian hidup dengan tangan terbuka.

“Emily” adalah refleksi perjalanan kami. Kami ingin menyampaikan pesan bahwa perubahan adalah sesuatu yang pasti dan kekal, harus dirangkul,” ujar Hotma “Meng” Roni Simamora, vokalis Float.

“Emily” adalah Sosok Misterius dalam Melodi yang Menghanyutkan Menurut gitaris Float, David, “Emily” adalah sosok peran yang mewakili individu yang sedang resah, sedih, bingung.

“Setelah lirik sudah dilahirkan dari Meng, “Emily” adalah sosok peran dari individu yg sedang resah, sedih, dan apapun itu sebutannya. Tapi, untuk selalu diingat, pasti ada perubahan dalam kehidupan ini,” jelas David.

Lagu ini sendiri memiliki format musik yang sederhana namun sarat makna.

“Sederhana tapi dalam,” ungkap David.

Perayaan 2 Dekade dengan Kejutan untuk Floatmates Perilisan “Emily” menandai awal dari rangkaian proyek besar Float di tahun 2024. Selain album baru, Float juga akan menggelar acara spesial untuk merayakan ulang tahun ke-20 mereka, memberikan pengalaman tak terlupakan bagi para floatmates, penikmat musik, dan insan musik Indonesia.

“Tahun 2024 adalah tahun yang istimewa bagi kami. Kami ingin merayakannya dengan memberikan karya-karya terbaik dan pengalaman tak terlupakan bagi para floatmates dan seluruh penikmat musik Indonesia,” tambah Meng.

Float adalah band yang telah meraih penghargaan bergengsi seperti Abhinaya Trophy dan MTV Indonesian Movie Awards. Selama 20 tahun berkarya, Float juga memberikan kontribusi dalam perfilman. Selain itu, melalui acara Float2Nature di mana Float mengadakan konser intimnya di tempat[1]tempat yang berpotensi menjadi destinasi wisata, Float ikut berkontribusi dalam pariwisata nasional.

“Emily” menandai evolusi baru dalam musik Float, terutama karena lagu ini diproduksi secara mandiri di Floatlab, studio milik mereka sendiri, yang membuat mereka lebih bebas bereksplorasi.

“Melalui Emily, Float semakin dewasa dan semakin jujur dalam bermusik,” ujar David.

“Emily adalah format musik yg sederhana tapi dengan lirik yg mendalam.”Timur, drummer Float, menambahkan, “‘Emily’ beda, lagu-lagu Float belum ada yang judulnya nama orang.

Tentang Float

Float adalah band asal Indonesia yang dipimpin oleh penyanyi/penulis lagu/gitaris Hotma “Meng” Roni Simamora. Dibentuk pada tahun 2004, band ini telah merilis sejumlah album dan single, termasuk album soundtrack “3 Hari Untuk Selamanya” yang meraih penghargaan. Musik Float dikenal dengan lirik puitis dan melodi yang menghanyutkan. Dengan formasi terakhir yang terdiri dari Hotma “Meng” Roni Simamora (vokal & gitar), Timur Segara (drum), David Qlintang (gitar), dan Binsar H. Tobing (bass), Float terus berevolusi dan memperkaya khazanah musik indie pop Indonesia.

Continue Reading

iMusic

Shakira Jasmine bicara orang ketiga di single “Benar Salah”

Published

on

iMusic.id – Setelah sukses merilis lagu ‘I don’t wanna go back home’ bersama Arash Buana, Shakira Jasmine, kembali menggetarkan hati masyarakat dengan merilis single terbarunya berjudul “Benar Salah”.

Lagu dari Shakira Jasmine ini bercerita tentang perasaan dilema dan kebingungan yang dialami oleh “orang ketiga” dalam sebuah hubungan. Di satu sisi, dia memiliki perasaan yang tulus terhadap pasangannya, namun di sisi lain, dia sadar bahwa hubungan ini salah dan tidak bisa diterima oleh norma sosial.

Shakira Jasmine menganggap lagu ini istimewa, karena menceritakan sudut pandang yang masih jarang dibahas oleh masyarakat. Dia ingin mewakili perasaan dari mereka yang terlanjur menaruh hati di sebuah hubungan terlarang.

“Saat kita sudah berada di posisi tersebut, sulit untuk mengutarakan emosi yang pasti, semua menjadi ambigu, seakan-akan hal itu sangat dekat dan di saat yang bersamaan juga sangat jauh.” Tutur Shakira Jasmine.

Lagu ini merupakan hasil kolaborasi antara Dimas Wibisana dan Bianca Nelwan yang sudah lama disimpan. Lagu ini telah melalui proses aransemen yang matang dan cermat, sehingga makna dan kompleksitas emosi yang terkandung di dalamnya dapat tersampaikan secara efektif kepada pendengar melalui vokal Shakira Jasmine yang khas.

Tantangan terbesar bagi Shakira dalam proses kreatif pembuatan lagu ini adalah menyeimbangkan pesan cinta dengan norma moralitas. Ia menyadari bahwa tindakan perselingkuhan tidak dapat dibenarkan. Tetapi, esensi cinta yang tulus tetap diperlukan.

Lagu ini dibuat dengan tujuan untuk menunjukkan perasaan sejujur-jujurnya dari ‘orang ketiga’, tanpa menghakimi atau memihak siapapun.

Untuk music video lagu “Benar Salah”, Shakira menggandeng Bagoes Tresna Adjie. Berlokasi shooting di Bali. Shakira sangat puas dengan konsep MV yang digarap.

“This is indeed one of my favorite Music Video that i’ve ever made. Everything seems so flawless and honest.” Ujar Shakira.

Walaupun lagu ini mengandung pesan yang cukup sensitif. Shakira Jasmine berharap single “Benar Salah” bisa diterima oleh masyarakat luas. Kedepannya, Shakira telah mempersiapkan perilisan album yang digarap dalam waktu dekat.

Single “Benar Salah” dari Shakira Jasmine sudah bisa didengarkan di seluruh platform musik digital Spotify, Apple Music, Langit Musik, Youtube Music, TikTok Music dan Trebel. Untuk Music Videonya dapat disaksikan di channel Youtube Musica Studio’s.

Continue Reading

iMusic

Neona ikut menulis lagu di EP ‘Pretty Girl Rock’

Published

on

iMusic,idNeona alias Neona Ayu kembali hadir di industri musik nasional dengan sebuah mini album berjudul Pretty Girl Rock’. Mini album yang di produksi oleh Trinity Optima Production dengan Yonathan Nugroho sebagai eksekutif produser dan Tatsuro Miller sebagai produser ini berisikan 5 tracklist lagu yang playfull, fun dan penuh warna.

Bercerita tentang proses pembuatannya, Neona bersyukur bisa ikut langsung dalam proses pembuatan lagu-lagu di mini album ini termasuk proses penulisan lagunya. Dia bahkan sampai membuat workshop khusus untuk menulis lagu-lagu tersebut sebagai hal yang pertama kali ia lakukan sebagai musisi.

Workshop dilakukan selama lima haridan dibantu oleh Tatsuro Miller produser asal Malaysia dan Simhala Avadana A&R Trinty Optima Production, Neona mencurahkan apa yang dia ingin utarakan lewat lagu-lagunya. Dia juga mengaku sebagian besar dari inspirasi lagu-lagu di mini album ini berdasarkan dari kisah pribadinya dan juga dari cerita sahabat terdekatnya yang memiliki unsur love life di dalamnya.

“Menyenangkan sih kolaborasi bersama Neona ini,” ungkap Simhala Avadana yang juga terlibat langsung dalam proses pembuatannya.

“Di umur yang masih sangat muda, dia banyak banget menyumbangkan ide dan dia bahkan tahu apa yang dia mau, in terms of lyrics, beats, dan lain sebagainya. Jadi, mengerjakan album ini sangat fun, saya berharap bahwa album ini bisa jadi starting point Neona untuk menjadi penyanyi yang mumpuni untuk terus berkembang”, tambah Simhala.

“Awalnya aku tidak pede diikutsertakan dalam proses penulisan lagu, namun bersama Tatsuro dan Om Mhala, setelah mendengarkan hasilnya, aku bangga dengan diri aku sendiri, dan aku sangat puas akan hasilnya, aku berharap pesan-pesan dari lagu ini tersampaikan dengan baik, dan yang mendengarkan enjoy,” tutup Neona.

Sebelum merilis mini album ‘Pretty Girl Rock’, Neona sempat mengadakan dance camp pada tanggal 28, 29, 30 Juni 2024 silam di Salihara Art, dimana sebelumnya dirinya mengaudisi dancer-dancer secara online. Para peserta diwajibkan untuk mengunggah video mereka melakukan koreografi lagu ‘Yes You Do, No I Don’t’ di TikTok atau Instagram.

Setelahnya, terpilihlah sepuluh dancers yang keseluruhan seleksinya dilakukan langsung oleh Neona dan sang Ibu, Nola. Sepuluh dancers tersebut bahkan ada pula yang berasal dari luar Jakarta, yaitu Bandung, Jogja, Kebumen bahkan Pontianak.

“Dance camp-nya seru banget, senang bisa bertemu dan dibantu oleh teman teman dancer yang keren banget,” kata Neona menceritakan proses dance campyang dia adakan.

“Dancer yang aku pilih secara online juga bisa melakukan koreografinya dengan baik banget walaupun hanya latihan dalam dua hari dan menjadi pengalaman yang memorable untuk aku,” lanjut musisi yang kini telah berusia 15 tahun ini.

Mini album ‘Pretty Girl Rock’ dari Neona mempersembahkan 5 lagu yaitu : “Pretty Girl Rock, Yes You Do – No I Dont, Y So Serious?, Should I Go/Stay” dan “I Think..”.

Simak karya terbaru Neona, sebuah mini album dan fokus track “Pretty Girl Rock” di seluruh digital streaming platform.

Continue Reading