Connect with us

Uncategorized

Inilah Para Juara Dalam Lomba Cipta Lagu Revolusi Mental 2017

Published

on

Lomba Cipta Lagu Revolusi Mental 2017 yang dipersembahkan oleh Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia telah usai setelah ditutupnya voting melalui youtube. Kegiatan yang dilaksanakan mulai dari publikasi, pendaftaran, kurasi, penilaian juri ahli serta terakhir yakni voting melalui youtube telah selesai dihitung dan akhirnya ada 3 lagu terbaik diantara 15 finalis. 3 lagu terbaik yang menjadi Juara 3 adalah Revolusi Mental karya dari Jefry Albari Tribowo seorang Dokter asal Banjarmasin – Kalimantan Selatan dengan nilai 745,82Juara 2 diraih lagu Indonesia Hidup Mati Kita karya Romeir Egus Johar Alam Rivilla seorang Pegawai Negeri Sipil asal Hulu Sungai Utara – Kalimantan Selatan dengan nilai 804,58. Untuk Juara 1 diraih oleh sekumpulan anak – anak muda dari Jakarta yakni Child Out dengan lagunya Revolusi Mental yang mendapatkan nilai 809,60.

Adapun cara penilaiannya adalah 80% dinilai mutlak oleh dewan juri ahli yang terdiri dari 3 juri yakni Prof. Dr. Paulus Wirutomo, M.Sc. seorang sosiolog dan guru besar FISIP Universitas Indonesia serta sebagai perwakilan dari Pokja Gerakan Nasional Revolusi Mental, juri selanjutnya adalah Roy Jeconiah seorang musisi senior mantan vokalis group band Boomerang dan kini menjadi vokalis di Jecovox serta RI 1. Dan juri berikutnya adalah Iman JRock, dari namanya tentu sudah tidak asing lagi. Ya, Iman adalah seorang musisi dengan ciri khas vokal berbeda bersama group bandnya yakni JRock yang menjadi barometer bagi anak muda. Nilai sempurna keseluruhan 3 juri ahli adalah 900 dari Total Nilai Target yakni 1125.

Sedangkan nilai 20% merupakan nilai juri publik melalui voting youtube selama 10 hari. Voting youtube sendiri adalah akumulasi dari View, Like dan Comment dengan nilai sempurna keseluruhan 225 dari Total Nilai Target yakni 1125.

Dalam penilaian Lomba Cipta Lagu Revolusi Mental 2017 ini bisa saja di mana peserta yang kurang bagus dalam mendapatkan nilai juri ahli namun mendapatkan nilai yang tinggi di voting youtube sehingga mendapatkan 3 besar. Karena sejak awal angka nilai dirahasiakan maka para peserta harus giat dalam mempromosikan karyanya yang menjadi finalis. Di sinilah kiranya peserta yang kurang dalam mempromosikan namun memiliki nilai tinggi dari juri ahli dapat didahului oleh peserta di bawahnya.

Selamat bagi para juara dan bagi yang belum berkesempatan menjadi juara, tetap semangat dalam mengaplikasikan Gerakan Nasional Revolusi Mental melalui karya cipta lagu.

 

Uncategorized

Tayang 25 Juli, “Bangsal Isolasi” hadirkan pertikaian kimberly Rider dan Wulan Guritno

Published

on

iMusic.idMesari Pictures dan JP Pictures dengan bangga mempersembahkan “Bangsal Isolasi”, sebuah film misteri investigatif terbaru arahan sutradara Adhe Dharmastriya. Produser eksekutif Darmawan Surjadi bersama dengan produser Mulyadi JP akan mulai mengedarkan “Bangsal Isolasi” ke bioskop-bioskop seluruh Indonesia pada 25 Juli 2024.

Trailer “Bangsal Isolasi” resmi yang dirilis pada 13 Juni 2024 lalu, memberi gambaran akan tone mencekam yang membungkus guliran kisah film ini. Selain elemen thriller dan action yang dominan, unsur misteri juga hadir dalam plot utama yang menjadi tulang punggung cerita. Melalui penggalan cuplikan yang tampil dalam trailer, dapat dilihat juga bahwa mayoritas film ini akan berlatarkan di sebuah lokasi terpencil, yang akan menambah ketegangan dengan memunculkan nuansa teresklusi. Tak hanya keseraman, nyawa yang menjadi penggerak cerita “Bangsal Isolasi” justru adalah kisah tentang keluarga, pencarian kebenaran, dan pengorbanan guna menyelamatkan orang terkasih.

“Bangsal Isolasi” berlatarkan Jawa Tengah di tahun 1990, berfokus pada upaya investigasi seorang jurnalis, Weni (Kimberly Rider), yang menyamar sebagai narapidana di Lapas Wanita Ratu Adil untuk menguak misteri meninggalnya sang adik. Dibantu oleh seorang anak buah jaksa yang menyamar sebagai sipir, Adit (Ibrahim Risyad), Weni mengumpulkan kepingan informasi dan klu yang mengindikasikan bahwa ternyata ada sebuah konspirasi lebih besar yang bersembunyi di balik dinding institusi penjara. 

Penyelidikan Weni terhambat dengan keberadaan Bela (Wulan Guritno), narapidana senior pembuat onar yang kerap mengusik ketenangan napi lainnya. Siapa pun yang terlibat kericuhan dengan Bela, hampir selalu berakhir dikurung di bangsal isolasi. Dan anehnya, semua narapidana yang dikurung di sana, tidak akan keluar dalam keadaan bernyawa. Di tengah banyaknya tindakan amoral yang ia temui, Weni beralih ke Rusdiah (Rowiena Umboh), psikiater lapas yang menawarkan ruang aman dan ketenangan untuknya.

Namun, seiring dengan terkuaknya fakta-fakta, perlahan terungkap motif dan kepentingan masing-masing individu, dan memperlihatkan siapa yang benar-benar keji, dan siapa yang hanya sekadar berupaya bertahan hidup dan melindungi orang yang dicintai.

Sebagai film Indonesia pertama yang menggunakan penjara perempuan sebagai latar utama, “Bangsal Isolasi” menawarkan aspek kebaruan yang membuatnya menonjol di antara riuhnya film-film thriller Indonesia yang bermunculan dalam lima tahun belakangan. Sutradara Adhe Dharmastriya mengungkapkan bahwa penjara memiliki fungsi yang signifikan dalam pembangunan cerita film ini.

“Penjara itu tempat semua orang yang bersalah dikumpulkan menjadi satu. Lalu, bagaimana jika orang yang sudah di dalam penjara mendapatkan perlakuan tidak adil di dalam penjara? Harus kepada siapa mereka meminta pertolongan? Nah, atas dasar itu, saya ingin memvisualkan kehidupan di dalam penjara dengan berbagai macam konflik, drama, dan misterinya. Di mana dalam penjara Ratu Adil ini mereka hanya punya dua pilihan: mati atau bertahan.”  Lebih lanjut, Adhe menjelaskan bagaimana ia memanfaatkan dimensi ruang penjara sebagai salah satu bahan utama untuk menciptakan suasana yang dibutuhkan oleh film.  “Yang perlu digarisbawahi, bahwa ini bukan film horor yang akan memunculkan jumpscare atau setan. Melainkan, karena keadaan di penjara sendiri yang menciptakan suasana menjadi menyeramkan.”

Seperti yang sekilas dibocorkan dalam trailer, Bangsal Isolasi juga akan menampilkan adegan duel yang intens antara Kimberly Rider dan Wulan Guritno di dalam penjara. Sebagai aktris yang selalu mengusahakan untuk tidak melakukan pengulangan dengan memainkan karakter yang sejenis, Wulan tertarik untuk memainkan Bela karena ini akan jadi kali pertama baginya berperan sebagai narapidana. “Bangsal Isolasi” juga terasa spesial bagi Wulan, karena ini menandai dirinya kembali mengeksplor genre action, mengingat kali terakhir ia terlibat dalam film action adalah sekitar 20 tahun yang lalu. “Terlebih saat tahu kalau untuk set penjara akan syuting di Benteng Van Der Wijck, aku semakin yakin kalau film ini bakalan menarik banget,” tambahnya.

Sementara Kimberly, menganggap bahwa Bangsal Isolasi yang menggabungkan genre action, thriller, dan misteri, merupakan proyek yang sempurna baginya untuk come back setelah cukup lama vakum dari industri film. “Aku merasa tertantang banget sih setelah baca skripnya,” ungkap Kimberly. “Ditambah lagi ada adegan fighting dengan Mbak Wulan, itu seru sekaligus menantang banget buat aku.”

Situs bersejarah Benteng Van Der Wijck, digunakan sebagai lokasi syuting utama dalam “Bangsal Isolasi”. Menjadi latar dalam berbagai scene kunci di Lapas Wanita Ratu Adil, produser Mulyadi JP merasa bahwa benteng pertahanan dari zaman Hindia Belanda ini merupakan lokasi yang paling cocok, karena tampilan khasnya yang bisa secara natural mempertinggi atmosfer ketegangan dalam film.

“Benteng Van Der Wijck punya aura yang begitu spesifik dan unik, yang hampir tidak mungkin direplikasi oleh lokasi-lokasi lain,” ujar Mulyadi. “Benteng Van Der Wijk bisa dikatakan merupakan ‘karakter’ tersendiri dalam film ini.” Produser eksekutif Darmawan Surjadi berharap, ketotalitasan yang telah dicurahkan di semua lini produksi film ini bisa menjadi suguhan yang berkualitas untuk penonton film Indonesia.

“Saya optimis, film ini akan memberikan pengalaman menonton yang sangat unik. Semoga film ini bisa bertemu dengan seluas-luasnya penonton,” tutup Darmawan.

Bangsal Isolasi dijadwalkan tayang di seluruh bioskop Indonesia pada 25 Juli 2024. Pantau terus akun media sosial resmi Bangsal Isolasi (@filmbangsalisolasi) dan Mesari Pictures (@mesari_pictures) untuk mendapatkan kabar terbaru tentang film ini.

Continue Reading

Uncategorized

Konser “ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour: mampir di Jakarta

Published

on

iMusic.id Ciputra Artpreneur dalam menyambut Hari Jadi yang ke-10 tahun dengan bangga menghadirkan “ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour” di Indonesia pada tanggal 10 & 11 Agustus 2024. Konser Orkestra global ini merupakan konser istimewa yang hanya akan hadir di tahun 2024 khusus untuk merayakan hari jadi serial TV ONE PIECE ke-25. Ini merupakan pertama kalinya konser orkestra resmi ONE PIECE dibawah lisensi Sound of Faeries dan TOEI Animation hadir di Indonesia.

Konser “ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour” ini akan dihadirkan dalam format Film Concert atau Live Scoring dimana musik dari adegan film One Piece akan dimainkan secara live secara sinkron dengan adegan di layar oleh 50 musisi multi-nasional, di bawah pimpinan konduktor internasional yang ditunjuk resmi oleh ONE PIECE.

Kehadiran konser “ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour” ini juga merupakan pertama kalinya Ciputra Artpreneur kembali mendatangkan pertunjukan berkelas dari luar negeri setelah masa pandemi. Selama satu dekade, Ciputra Artpreneur telah mendatangkan berbagai pertunjukan internasional seperti Disney’s Beauty & the Beast (2015), Shrek the Musical (2016), Annie (2016), dan masih banyak lagi.

ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour akan menampilkan semua momen paling berkesan selama 25 tahun terakhir serial TV One Piece — mulai dari berkumpulnya seluruh anggota Kru Topi Jerami hingga episode terbaru — dalam konser film dengan tayangan di layar raksasa! Pertunjukkan ini akan menampilkan lagu- lagu favorit penggemar, seperti “We Are!,” “Sai sai saikyo!!!,” “Oitsumerareta,” dan “Binks no Sake”, dan beberapa lagu baru yang khusus dibuat untuk perayaan.

Konser Perayaan 25 Tahun One Piece ini akan digelar di seluruh dunia, mulai dari Amerika (Shrine Auditorium Los Angeles, Davies Symphony Hal San Fransiscol, Morton H. Meyerson Symphony Center Dallas…)hingga Eropa (Eventim Apollo London, Palais des Congrès Paris, Köln Philharmonie Jerman…) hingga Asia (Esplanade Concert Hall Singapore, KBS Hall Seoul, Ciputra Artpreneur Theater Jakarta..).

ONE PIECE Music Symphony adalah satu-satunya konser resmi One Piece dengan musik yang diaransemen dan dikurasi melalui kolaborasi langsung dengan komposer asli Kohei Tanaka di bawah lisensi dari TOEI ANIMATION.

Tahun 2024 akan menjadi tahun ke-11 ONE PIECE Music Symphony di Asia, tahun ke-10 di Eropa, dan tahun ke-2 di Amerika. Pertunjukan ini sudah pernah terjual habis di beberapa tempat konser paling terkenal di dunia, seperti Dolby Theater di Los Angeles, Philharmonie di Paris, dan Beijing Worker’s Stadium. Konser ini telah dimainkan oleh banyak orkestra nasional, seperti Royal Philharmonic Concert Orchestra, Aarhus Symfoniorkester, dan orkestra nasional Strasbourg, Marseille dan Mulhouse di Perancis. Dengan video yang disinkronkan secara sempurna dengan soundtrack antologi dan ditayangkan ke layar video raksasa dengan kualitas HD, aksi, petualangan, dan emosi selalu ada dalam program! Diperkuat oleh kekuatan megah orkestra simfoni yang terdiri lebih dari 50 musisi, setiap pertunjukan adalah waktu untuk menikmati musik paling terkenal dari serial TV One Piece secara langsung!

Tiket konser “ONE PIECE Music Symphony 25th Anniversary World Tour” sudah dapat dibeli melalui tautan https://bit.ly/ONEPIECEMS25JKT. Tiket juga tersedia dalam jumlah terbatas pada platform TRAVELOKA.

Hadir selama 2 hari pada tanggal 10 & 11 Agustus 2024, konser di Indonesia menghadirkan jumlah pertunjukan terbanyak dalam rangkaian tur dunia “ONE PIECE Music Symphony”, yakni 4 pertunjukan dengan program yang sama pada setiap pertunjukan :

• Sabtu 10 Agustus, 2024 (14.00 & 19.00)

• Minggu 11 Agustus, 2024) (14.00 & 19.00)

Continue Reading

Uncategorized

Gelaran Hardcoustic di Twalen Warong Jadi Etalase Pekarya Musik Independen

Published

on

By

Jakarta – Dua penyanyi solo, yakni Aip DPO dan Qiyansyah, sukses menjajakan karyanya di gelaran Hardcoustic besutan Dapurletter yang dihelat di Twalen Warong, kawasan M Bloc, Jakarta Selatan pada Kamis malam, 18 Agustus 2022.

Sejumlah lagu dibawakan dengan maksimal oleh Aip, di antaranya single-single miliknya yang masing-masing berjudul Rambu Riot, Cerita Si Alan, serta Kau Bilang Aku Jahat.

Tak hanya membawakan lagu-lagu milik sendiri, pria bernama asli Hadi Arif ini juga menyanyikan tembang cover dari single milik Rage Againt The Machine (RATM) berjudul Killing the Name, menggunakan sebuah gitar listrik tanpa pengiring apapun.

Sementara Qiyansyah yang menjadi penampil kedua di gelaran Hardcoustic malam itu, membawakan pula tembang-tembang karyanya yang telah dirilis sebelumnya.

Single macam Kau Butuh Tuhan, Jangan Mati Dulu, dan Tatap Muka, dibawakan pria yang baru mulai berkarya sebagai solois sejak 2020 itu dengan sempurna bersama dua pengiringnya di posisi bas gitar dan cajon.

Aip DPO dan Qiyansyah kemudian menyepatkan diri berkolaborasi. Keduanya, menutup pentas dengan membawakan single milik Bob Marley berjudul Redemption Song.

Gelaran Hardcoustic sendiri merupakan acara rutin yang dibesut Daputletter, media musik bentukan Aziz. Program ini diinisiasi sebagai wadah bagi para pekarya musik yang ingin menampilkan karyanya.

Selain itu, keriaan Hardcoustic juga diisi sesi obral-obrol bertajuk Ngopi (Ngobrol Pinter) yang rencananya bakal diasuh Eno Suratno Wongsodimedjo, bersama sederet narasumber yang diundang bergantian ke acara tersebut.

Acara yang dijadwalkan berlangsung setiap Kamis malam, mulai pukul 19.00 WIB hingga 22.00 WIB ini, mendapat dukungan penuh dari Twalen Warong, Aracbica, dan manajemen M Bloc.

Continue Reading