Connect with us

iMusic

Pemenang Grammy Awards “Daya” Rilis Single Terbaru “Bad Girl”.

Published

on

iMusic – Pemenang GRAMMY Award sekaligus musisi multi-platinum Daya melanjutkan kiprahnya di belantika musik lewat single terbarunya “Bad Girl” via AWAL/Sandlot & Kasher Records yang kini dapat didengarkan di berbagai platform musik. Lagu ini ditulis Daya bersama JKash, Michael Pollack, Madison Love dan Andrew Goldstein. “Bad Girl” diproduseri oleh Goldstein dan Charlie Puth. Lagu ini akan mulai tayang di Top 40 radio pada 16 Februari mendatang dan juga merupakan salah satu lagu dari album Daya yang akan rilis tahun ini.

Karir Daya meroket pada tahun 2016 lewat album debut Gold-certified miliknya Sit Still, Look Pretty. Ia juga pertama kali mendapatkan GRAMMY Awards untuk hits 8x multi-platinum bersama The Chainsmokers, “Don’t Let Me Down”. Setelah kesibukannya di tahun itu, Daya mengambil waktu untuk rehat sejenak dan fokus pada dirinya sendiri, mengalihkan diri pada seni yang sesuai kata hatinya. Hasilnya adalah musik paling percaya diri sepanjang karirnya, penuh dengan semangat independen khasnya, seperti di lagu “Bad Girl” ini.

“Menurutku, lirik ‘bad girl’ tidak hanya tentang ‘anak bermasalah’ atau pemberontak, tetapi ‘bad girl’ bisa jadi siapapun yang percaya diri dan menampilkan diri mereka terus terang ke seluruh dunia, tidak melulu harus tampil seperti ‘bad girl’ umumnya,” ujar musisi berusia 22 tahun ini. “Siapapun bisa jadi adalah seorang ‘bad girl’, dan penampilannya bisa bervariasi dari jaket kulit dan boot hingga gaun dan permata.”

Video klip untuk lagu ini disutradarai oleh Clyde Monroe, menampilkan aesthetic Hollywood masa lampau untuk mempertegas statement Daya tentang femininitasnya. Latar club yang digunakan merupakan simbol utopis dimana tidak ada tekanan untuk ikut arus dan semua orang bebas untuk mengeksplor dan mendobrak batas-batas gender, seksualitas, dan ekspresi.

“Aku tidak mudah menerima femininitasku. Ketika aku masih muda, aku tidak suka dipanggil ‘cantik’ dan aku tidak mau ikut tren kecantikan yang standar,” ungkap Daya. “Tapi seiring aku memahami seksualitasku, dan melalui berbagai hubungan, aku mulai menyukai femininitasku, secara fisik maupun mental, terutama karena femininitasku tidak lagi merupakan ‘keharusan’ dan didefinisikan dengan bersama seorang lelaki.”

“Bad Girl” melanjutkan single terakhirnya “First Time” yang kini sudah mengumpulkan lebih dari 6.6 juta stream di seluruh dunia, serta masuk ke lebih dari 40 playlist mancanegara sejak rilisnya bulan Oktober 2020 lalu. Lagu tersebut ditulis Daya bersama SHY Martin dan duo produser-penulis lagu multi-platinum asal Swedia Jack & Coke, yang juga memproduseri lagu tersebut.

Setelah kesuksesannya di tahun 2016 lewat album debut Gold-certified yang berjudul Sit Still, Look Pretty, karya-karya Daya telah mengumpulkan lebih dari satu milyar stream di Spotify, belum termasuk 1.3 milyar stream di Spotify untuk hits 8x multi-platinumnya bersama The Chainsmokers, “Don’t Let Me Down”, yang juga memberikannya GRAMMY Award yang pertama.

Ia sudah berkolaborasi dengan musisi-musisi seperti Gryffin, RL Grime, NOTD dan Shallou. Pada tahun 2019 lalu, Daya juga merambah dunia film & televisi lewat lagu “Forward Motion” yang menjadi OST untuk film Amazon Studio, Late Night (Mindy Kaling & Emma Thompson)  dan “Keeping It In The Dark” yang menjadi soundtrack untuk 13 Reasons Why’s season 3. Ia juga masuk ke list 21 Under 21 tahunan dari Billboard setiap tahun sejak debutnya, dan menjadi penerima Forbes 30 Under 30 termuda pada 2017 silam.

Ia telah melaksanakan berbagai tour, menjadi opening act untuk Carly Rae Jepsen dan MARINA serta tampil di berbagai event Pride, termasuk Opening Ceremony untuk U.S. World Pride pada Juni 2019 lalu bersama seniman-seniman terkemuka seperti Cyndi Lauper, Billy Porter, Chaka Khan, Ciara, dan Todrick Hall. Ia kini sedang menggarap album full-length via AWAL/Sandlot & Kasher Records. (FE)

iMusic

“Sasa Puspa” Rilis Debut Single-nya “Menunggu di Batas Rindu”.

Published

on

iMusic.idSasa Puspa merilis debut Single-nya yang berjudul “Menunggu di Batas Rindu”. Single debut ini bercerita tentang kerinduan dan menunggu seseorang yang tidak ada secara fisik, tetapi ingatannya selalu ada dalam pikiran.

Ekspresi emosi kerinduan, gelisah, dan perjuangan untuk tetap berharap dan sabar saat menantikan kedatangan mereka. Liriknya juga menggambarkan perasaan hangat dan nyaman dalam mengenang momen-momen bersama orang tersebut, meskipun dihadapkan pada tantangan jarak dan waktu.

Produksi Single ini melibatkan Sasa Puspa (vocal), Theja Fatassena (Writer dan Composer) dan Asback (Arranger). Musik dengan vibes melankolis ini didampingi oleh artwork dari Lulu Khansa dan Indrayadi Ganefi.

Shot with OldRoll Classic M.

Tentang Sasa Puspa

Seorang solois berbasis di Jakarta Selatan, Sasa Puspa memancarkan suara lembut. Sasa menginterpretasikan lagu dengan yang penuh emosi, mempersembahkan setiap lirik dengan kelembutan.

Dengan akar musik yang kaya dari Indonesia, Sasa menggabungkan elemen-elemen folk, indie, dan R&B untuk menciptakan suara yang memikat dan otentik. (FE)

Continue Reading

iMusic

Luncurkan Album Kedua, “Everlast”, “Fabio Asher” Mengeksplorasi Perasaan.

Published

on

iMusic.idFabio Asher, salah seorang musisi yang tak asing lagi di dunia musik, akan meluncurkan album keduanya yang sudah sangat dinantikan bertajuk “Everlast“. Dalam pernyataannya, Fabio menyampaikan bahwa album ini menjadi sebuah manifestasi dari harapannya untuk menciptakan suatu karya yang abadi, sebuah karya yang dapat dikenang selamanya.

Dengan mengangkat single “Mahir Memberi Luka” secara fokus single, kali ini Fabio Asher juga memberikan sebuah jembatan yang manis menuju album Everlast yang menjadi rumah juga bagi single ini

“Everlast” tidak sekadar menjadi judul album, tetapi juga menjadi inti dari pesan yang ingin disampaikannya. Ada 10 lagu yang sudah dipersiapkan, setiap lagu memiliki ciri khasnya sendiri, mulai dari aransemen yang menawan, tema lagu yang mendalam, hingga genre yang beragam, yang belum pernah ditunjukkan oleh Fabio sebelumnya.

Fabio berharap agar setiap Lagu yang ditulis dan dinyanyikannya menjadi sebuah pesan yang tak akan pernah pudar, melainkan akan terus hidup dan dikenang di masa depan. Ia percaya bahwa musik memiliki kekuatan untuk menghubungkan manusia dengan berbagai cerita kehidupan, dan album ini merupakan upayanya untuk menjadi bagian dari suatu kenangan yang abadi bagi para pendengarnya.

Melalui album ini, pendengar akan diantar melalui perjalanan emosional yang mendalam, dari lantunan melodi yang menggetarkan hati hingga lirik yang mendalam.

Setiap lagu dalam “Everlast” bukan hanya sekedar rangkaian nada dan lirik, tetapi juga memiliki cerita yang akan meresap ke dalam ruang hati pendengar, siap untuk menemani mereka dalam setiap fase kehidupan.

Fabio mengajak para pendengar untuk meluapkan perasaan mereka melalui karyanya. Ia berharap bahwa album ini akan menjadi bagian dari perjalanan hidup mereka, menjadi sebuah jawaban dan penghiburan yang abadi. Seperti hal nya lagu “Mahir Memberi Luka” yang menjadi single andalan di album ini, yang juga memberi sebuah cerita yang berbeda dalam album ini.

Lagu “Mahir Memberi Luka” dari album “Everlast” ini sudah bisa didengarkan secara serentak di seluruh platform musik digital. Semoga kalian semua bisa suka dengan lagu-lagunya dan tiap lagu bisa mewakili berbagai perasaan kalian. Selamat mendengarkan ! (FE)

Continue Reading

iMusic

Lanjutkan Perjalanan EP “Sejiwa”, “The Groove” Perkenalkan “Jangan Tanya”.

Published

on

iMusic.id – Melanjutkan perjalanan EP ‘SEJIWA’ yang rilis tahun lalu, THE GROOVE ingin memperkenalkan ‘JANGAN TANYA’ sebagai single ketiga setelah “Lebih Indah” dan “Sejiwa” yang sebelumnya sukses diterima dengan baik oleh pecinta musik Indonesia.

Lagu yang dibawakan bersama Tiara Effendy sebagai featuring vocalist ini memliki cerita yang sangat relate-able dengan banyak pendengar. Tentang sepasang kekasih yang mengawali hubungannya sebagai teman baik, saling mengagumi dan tanpa disadari perlahan cintapun menghampiri di antara mereka. Ketika cinta itu terjadi, tidak usah dipertanyakan mengapa? Ikuti saja arahNya, jalani saja .

‘JANGAN TANYA’ merupakan lagu pertama yang direkam untuk EP ‘SEJIWA’, dikomposisikan Reza (vokal) bersama Ari Firman (bass) yang didukung oleh deretan musisi di divisi string yang diaransemen oleh Ari Firman dan Ava Victoria serta direkam secara live oleh string quartet asal Bandung : Widya (cello), Rama (violin), Fadliansyah (violin 2) dan Agung (viola).

Aransemen vokal yang indah jugad didukung oleh Irvnat sebagai vocal director yang menambah suasana romansa untuk merepresentasikan pesan yang ingin disampaikan.

Perilisan lagu ini bersamaan dengan tayang perdana video lirik yang sudah bisa ditonton di kanal Youtube THEGROOVE Channel 1997 yang dikerjakan bersama Team Heijmma Collective Production dan Dichod.

Semua lagu di EP Sejiwa juga sudah dibisa didengarkan di semua Digital Store Platform dan semoga dapat dinikmati dengan baik oleh pecinta musik Indonesia. (FE)

Continue Reading