“RAMENGVRL” Rilis Album Perdananya “CAN’T SPEAK ENGLISH”.

“RAMENGVRL” Rilis Album Perdananya “CAN’T SPEAK ENGLISH”.

iMusic – Terdiri dari 10 lagu termasuk “Vaselina”, “Look At Me Now” dan juga “The Emo Song”, album ini menampilkan banyak kolaborator mancanegara. Deretan nama yang ada pada album ini antara lain  rapper berdarah Latin-Amerika, euro yang tampil pada “Vaselina”, rapper Amerika-Korea Ted Park di “Look At Me Now”, Sihk di “The Emo Song”, penyanyi Amerika Serikat Inayah dalam lagu “Go Get Dat B”, dan penyanyi asal Thailand Pyra di lagu “Foreign”.

Album ini juga diproduseri oleh deretan produser ternama seperti Roark Bailey (Summer Walker, Saweetie, Playboi Carti, Post Malone), Omega (Iggy Azalea, Chloe x Halle, Big Freedia), Swede of 808 Mafia (Lil Wayne, DJ Khaled, Meek Mill, Gucci Mane), Cassius Jay (Cardi B, Migos, Future, Justin Bieber), Max Ant (Warhol SS), SIHK (Rich Brian, NIKI), Joff Wood (88Glam’s Derek Wise) juga Gerald (Weird Genius) dan Mardial.

Bukan hanya dari segi musikalitas, 10 lagu dalam album “Can’t Speak English” ini juga menunjukkan kepribadian Ramengvrl yang belum pernah diperdengarkan dalam rilisan dia sebelumnya. Dua single yang Ramengvrl rilis sebelumnya juga membuka percakapan di media sosial seperti “Look At Me Now” yang sempat menuai kontroversi karena adegan Ramengvrl membakar ijazah kuliah di video klipnya kemudian “The Emo Song” menyinggung isu kesehatan mental yang datang dari perasaan gelisah dan depresi. Selain dari single yang memiliki kolaborator, Ramengvrl juga memiliki beberapa lagu solo seperti “Let Em Be”,”Shine”, ”Tsundere”, ”Blue Skies” dan lagu terakhir dari album ini “Can’t Speak English”.

Kontras dengan judul albumnya sendiri, judul “Can’t Speak English” bukan diartikan harfiah karena Ramengvrl jelas bisa berbahasa Inggris. Namun makna dari judul album ini ingin menunjukkan bahwa setiap orang bisa melakukan atau menjadi sesuatu yang diinginkan walaupun ada keterbatasan dan juga halangan itu bukan berarti sebuah mimpi tidak bisa dicapai.

 “Kita semua mungkin tidak berbicara dalam bahasa Inggris awalnya, tapi itu bukan penghalang untuk kita tetap berkarya. Kalian bisa menjadi siapapun yang kalian mau, jangan sampai tekanan sosial ataupun keraguanmu sendiri menghalangi kalian mencapai mimpi yang kalian cita-citakan,” tambah Ramengvrl.

 Dirilis di bawah naungan JUNI Records dan label asal Amerika Serikat, EMPIRE, album ini merupakan karya Ramengvrl paling kohesif dan siap untuk membawa fenomena lintas budaya ke seluruh penjuru dunia. Bercerita tentang pengalaman pribadinya dan perjalanannya sebagai artis yang sedang memetakan industri global dan tengah meraih mimpi. Bukan hanya mengukir jalan untuk rapper Indonesia tapi Ramengvrl juga mencoba mengukir jalan untuk keseluruhan rapper/musisi Asia.

“Saya senang akhirnya bisa mempersembahkan album ini ke semuanya. Kisah perjalanan saya ada semua di dalam album ini dari apa yang telah saya lewati, momen dimana saya senang dan juga momen dimana saya merasa sedih terhadap hidup. Ini adalah sebuah album dimana orang akan mengenal saya lebih dalam. Tapi di sisi yang lain saya sangat berharap album ini juga bisa menjadi sebuah pegangan bagi yang mendengarkan. Saya yakin semua orang bisa relate dengan kisah yang saya ceritakan lewat lagu-lagu pada album ini. Konsep dari “Can’t Speak English” adalah kalian bebas untuk menjadi siapapun yang kalian mau, dan kalian bisa membuat itu jadi kenyataan-embrace your identity and don’t worry about making mistakes. Kita tentunya punya momen dimana kita ragu tapi jangan sampai itu menghalangi kita dalam menggapai mimpi kita,” jelas Ramengvrl mengenai album perdananya.

“Ramengvrl adalah aset global. Dia bermusik bukan hanya untuk negaranya. Dia berbicara dari hati dan jiwanya mengenai pengalaman hidupnya, dan setiap orang di belahan dunia maupun pasti pernah mengalami hal yang sama. Dia adalah seorang wanita yang cerdas dan berbakat. Ketika dia datang ke Amerika Serikat, dia langsung terjun ke studio! Setiap musisi dan produser yang bertemu dengan dia bisa seketika jatuh cinta dengan ide dan lirik rap yang dia tulis. Kami sangat bangga bisa bekerja sama dengannya dan kami sangat tidak sabar untuk karya-karyanya selanjutnya,” bilang Tina Davis, Vice President A&R Empire.

Dikenal dengan gayanya yang unik, straight-to-the-point, di tahun 2018 Ramengvrl merilis “CA$HMERE” melalui Juni Records yang membawanya ke level yang baru sebagai seorang rapper sampai memenangkan piala Anugerah Musik Indonesia (AMI) untuk kategori karya produksi hip-hop/rap terbaik tahun 2019. Sebelumnya di tahun 2016, Ramengvrl merilis “I’m Da Man” dengan Underground Bizniz Club.

 Di awal tahun 2019, Ramengvrl merilis sebuah mixtape berjudul “No Bethany” yang memiliki lagu seperti “what’s ur problem” dan juga “bad minah” yang menampilkan rapper muda asal Malaysia, Hullera. Mixtape tersebut sekaligus rilisan Ramengvrl sebelumnya memiliki niat untuk bisa mendorong semua orang untuk menjadi dirinya sendiri-sebuah tema yang sederhana namun sesuatu yang Ramengvrl suarakan dengan konsisten.

Pada September 2020 lalu, Ramengvrl mengumumkan dirinya tergabung di satu keluarga baru yaitu EMPIRE, sebuah label rekaman sekaligus distributor musik yang merilis beberapa nama besar antara lain Iggy Azalea, Tyga, Busta Rhymes, Snoop Dogg, XXXTENTACION, Anderson. Paak, Adam Lambert, sampai album perdananya Rich Brian “AMEN”. Kerjasama dan kesepakatan global antara EMPIRE, Juni Records, dan Ramengvrl, menjadikan hubungan ini ibarat satu keluarga besar yang siap menginvasi dunia. (FE)


Related Articles

Majukan Industri Musik Purbalingga, Komunitas Musik Padamara Rilis Album Kompilasi “Kopi Manis Pahit”.

iMusic – Sebuah album kompilasi bertajuk Kopi Manis Pahit dirilis Komunitas Musik Padamara (KMP) yang dilaunching pada Sabtu (26/12/2020) malam

KOTAK Tanpa Tantri, Cella & Chua tetap beraksi, Rilis single lama berjudul ‘Inspirasi Sahabat’.

iMusic – Menjelang akhir tahun. banyak kabar baik dan bahagia datang dari KOTAK untuk para Kerabat dan Insan musik Indonesia.

Dipha Barus Panaskan Suasana Konser The Chainsmokers

iMusic – Euforia yang didapatkan dari konser The Chainsmokers pada Jumat (30/3) di JiExpo, Kemayoran, Jakarta Selatan masih terasa hingga