Connect with us

iMusic

Rilis Album Terbaru “Every Mover”, “Hilang Child” Pilih Single “Pesawat Aeroplane”.

Published

on

iMusic – Setelah membagikan video klip untuk lagu ‘Good To Be Young‘ dan ‘Seen The Boreal‘, hari ini Hilang Child mengumumkan album terbarunya, Every Mover, rilis 8 Januari via Bella Union.

Hilang Child kini juga membagikan video untuk single terbarunya “Anthropic (Cold Times)”. Tentang lagu ini, ia berkomentar: “Anthropic (Cold Times) adalah rangkuman pesan dari album ini: sebuah janji untuk lepas dari belenggu ketidakpercayaan diri dan tekanan sosial, dan belajar untuk mencintai dan menghargai keindahan di sekitar kita, dan yang terpenting, di dalam diri kita sendiri.

Kekacauan selama 2020 telah memberikan arti yang baru dari lagu ini untukku, yang tidak pernah aku duga sebelumnya; Aku melihatnya sebagai pernyataan tentang harapan di masa depan dimana kita sudah meninggalkan saat-saat sulit ini dan bersatu kembali. Video DIY ini menampilkan kakakku Harley Riman dan sahabatku Jack Dunn bermain skateboard pada hari yang hangat di musim panas. Video ini diedit sendiri olehku dan Jack”.

“Hal paling luar biasa sebagai musisi adalah menjalaninya bersama orang lain,” ungkap Ed Riman, penyanyi, penulis lagu, dan penikmat suara Eurasia asal Brighton yang memiliki nama panggung Hilang Child. “Entah itu bermain bersama yang lain, membuat lagu bersama, berbagi pandangan, apapun, aku merasa semua aspek kehidupan menjadi lebih berwarna ketika melakukannya bersama-sama.”

Hal ini dibuktikan lewat album kedua Hilang Child yang sarat akan kekuatan dan perasaan, Every Mover. Pada tahun 2018, Riman membagikan album debut Years yang kaya akan suara dan perasaan. Karya tersebut menuai banyak pujian dari Lauren Laverne, Q, MOJO, dan lainnya. Akan tetapi, “proses mengisolasi” dalam pembuatan album tersebut membuat Riman mencari alternatif bekerja yang lain.

Sementara itu, Riman juga bergumul dengan tekanan dan rasa kesepian setelah menyelesaikan Years, membuatnya berjuang melawan self-esteem yang rendah dan isu kecemasan, yang semuanya diperparah oleh narasi fulfillment di berbagai media sosial. Karena itu, ia mulai beranjak untuk kembali mengatur dan melewati pikiran-pikiran buruk ini, membuang jauh semua rasa rendah dirinya dan yang ia amati dari orang lain.

Tema ini disampaikan secara empatik di Every Mover, sebuah album yang merangkum emosi di kehidupan sehari-hari dan dibuat untuk penampilan komunal yang meriah. Kaya dengan kolaborasi, suara, dan tema, Riman memanfaatkan rasa frustasinya dan bertransformasi dari Years yang menjanjikan menjadi bentuk baru yang lebih luas. “Aku ingin album ini terdengar lebih bersemangat dari album pertamaku,” ungkapnya.

“Lebih dekat dengan lagu-lagu yang membuatku bersemangat ketika aku pergi tur atau ketika aku menyalakan musik keras-keras di mobil. Aku memulai musik sebagai drummer yang bermain lagu-lagu pop yang ngebeat, dan aku tumbuh mendengarkan lagu-lagu yang bersemangat, tetapi kebanyakan musik yang kubuat sebagai Hilang Child lebih tenang. Aku ingin membawa musikku menjadi lebih seperti diriku sendiri, dan membuat lebih banyak lagu dengan elemen drum, bass yang agresif, dan alat musik yang terdistorsi, yang secara keseluruhan lebih berenergi.”

“Good to be Young” adalah penanda lompatannya sebagai musisi. Penuh dengan synths dan suara yang menyilaukan, sebuah pernyataan kekuatan yang baru seiring beat utamanya dan vokal teman-temannya (AK Patterson, Paul Thomas Saunders, Dog in the Snow, Ellen Murphy, anggota Penelope Isles) berpadu di refrain. “Aku memakai semua warna,” ujarnya ceria.

Hal ini persis dengan dengan lagu folktronikaShenley”. Sementara itu, sebagai refleksi dari rasa rendah dirinya, “Seen the Boreal” mengejutkan pendengarnya dengan paduan suara mirip biksu, sampel looping, woodwinds spektral (dari multi-instrumentalist John ‘Rittipo’ Moore, anggota Public Service Broadcasting dan Bastille), dan paduan suara yang riang.

Riman mengubah meditasi dari efek yang terbatas menjadi sebuah dorongan untuk melihat ke depan. Kejutan lain yang ia bawakan adalah “King Quail” yang memiliki synth yang tajam dan gitar yang kaya. Lagu ini dibuat saat jam session bersama Zoe Mead (Wyldest) di studio basement nya.

Musik Riman semakin kaya seiring waktu, dari prog-tronika epik “The Next Hold” hingga aransemen berlapis dan vokal di “Play ’Til Evening”; sebuah pertemuan antara Chemical Brothers era Surrender dan Fleet Foxes dengan suara orkestra gereja. Harmoni di “Magic Fingertip” dan lirik apa adanya untuk single terbaru yang cocok untuk festival “Anthropic (Cold Times)” menampilkan aransemen tarik ulur yang kaya dan membuka lebar emosi dalam musik Riman; yang di kemudian hari menjadi seperti tanduk Rittipo dengan kekuatan yang ekspresif.

Menutup album ini dengan luar biasa lewat “Steppe”, proyek album ini menjadi sebuah kekuatan epifani. Pembuatannya tidak selalu mudah: beberapa tur dibatalkan dan studio ditutup karena Covid-19. Untungnya, kebanyakan album ini sudah direkam sebelum lockdown antara East London, Gateshead, Brighton, Wandsworth dan banyak tempat lainnya, sehingga proses mixing dapat dilakukan dengan mudah.

Sementara itu, album ini juga dibuat dengan berkolaborasi dengan trio inide-pop, Will Bloomfield dari OUTLYA (memproduseri ‘Play ’Til Evening’), koleksi desain visual Tough Honey (video klip), dan kolaborator lain. Riman juga menganggap hubungan baiknya dengan co-producer JMAC (Troye Sivan, Haux, Lucy Rose) sangatlah penting. “Aku suka membebaskan orang untuk berkolaborasi dan melakukan tarik ulur ide,” ujarnya. “Meskipun kami tidak benar-benar bertatap muka, tapi aku merasa aku tidak sendirian, ada orang lain yang juga bekerja keras untuk project ini.”

Rasa semangat itu membuahkan Every Mover, album yang memiliki musik yang kaya dan ekspresif yang dibuat bersama teman-temannya. “Aku sering dibilang kalau aku orang yang terbuka dengan emosiku,” ungkap Riman, “Aku mencoba menampilkan titik ekstrem album ini. Tapi aku juga ingin album yang mengikuti flow mental mereka yang merasa tidak berharga, perlahan mengakuinya, menerimanya sebagai kekurangan serta mencoba memperbaikinya, kemudian muncul kembali tanpa luka di ujung yang berbeda. Aku masih belum sepenuhnya keluar dari kecemasan. Pandemi Covid sekaligus perubahan dalam kehidupan pribadi, membuat kecemasanku muncul kembali. Tetapi, aku senang aku membuat album ini sebagai katarsis primer untuk mengatasi rasa cemasku.” Kini, saatnya kalian untuk mendengarkan juga. (FE)

iMusic

Float rilis single baru dan siapkan acara spesial memperingati 2 dekade nya

Published

on

iMusic.id – Band indie pop legendaris Indonesia, Float, kembali dengan “Emily,” sebuah single yang menghanyutkan sekaligus menjadi penanda perjalanan dua dekade mereka di industri musik Indonesia. Lagu ini, yang sempat hilang dalam proses kreatif beberapa tahun lalu, kini ditemukan kembali dan siap menyapa floatmates (sebutan untuk penggemar Float).

“Emily” bukan sekadar lagu, melainkan sebuah ode untuk perubahan, sebuah tema yang begitu dekat dengan perjalanan Float selama 20 tahun. Liriknya yang puitis dan melodi yang menghanyutkan mengajak pendengar untuk merangkul ketidakpastian hidup dengan tangan terbuka.

“Emily” adalah refleksi perjalanan kami. Kami ingin menyampaikan pesan bahwa perubahan adalah sesuatu yang pasti dan kekal, harus dirangkul,” ujar Hotma “Meng” Roni Simamora, vokalis Float.

“Emily” adalah Sosok Misterius dalam Melodi yang Menghanyutkan Menurut gitaris Float, David, “Emily” adalah sosok peran yang mewakili individu yang sedang resah, sedih, bingung.

“Setelah lirik sudah dilahirkan dari Meng, “Emily” adalah sosok peran dari individu yg sedang resah, sedih, dan apapun itu sebutannya. Tapi, untuk selalu diingat, pasti ada perubahan dalam kehidupan ini,” jelas David.

Lagu ini sendiri memiliki format musik yang sederhana namun sarat makna.

“Sederhana tapi dalam,” ungkap David.

Perayaan 2 Dekade dengan Kejutan untuk Floatmates Perilisan “Emily” menandai awal dari rangkaian proyek besar Float di tahun 2024. Selain album baru, Float juga akan menggelar acara spesial untuk merayakan ulang tahun ke-20 mereka, memberikan pengalaman tak terlupakan bagi para floatmates, penikmat musik, dan insan musik Indonesia.

“Tahun 2024 adalah tahun yang istimewa bagi kami. Kami ingin merayakannya dengan memberikan karya-karya terbaik dan pengalaman tak terlupakan bagi para floatmates dan seluruh penikmat musik Indonesia,” tambah Meng.

Float adalah band yang telah meraih penghargaan bergengsi seperti Abhinaya Trophy dan MTV Indonesian Movie Awards. Selama 20 tahun berkarya, Float juga memberikan kontribusi dalam perfilman. Selain itu, melalui acara Float2Nature di mana Float mengadakan konser intimnya di tempat[1]tempat yang berpotensi menjadi destinasi wisata, Float ikut berkontribusi dalam pariwisata nasional.

“Emily” menandai evolusi baru dalam musik Float, terutama karena lagu ini diproduksi secara mandiri di Floatlab, studio milik mereka sendiri, yang membuat mereka lebih bebas bereksplorasi.

“Melalui Emily, Float semakin dewasa dan semakin jujur dalam bermusik,” ujar David.

“Emily adalah format musik yg sederhana tapi dengan lirik yg mendalam.”Timur, drummer Float, menambahkan, “‘Emily’ beda, lagu-lagu Float belum ada yang judulnya nama orang.

Tentang Float

Float adalah band asal Indonesia yang dipimpin oleh penyanyi/penulis lagu/gitaris Hotma “Meng” Roni Simamora. Dibentuk pada tahun 2004, band ini telah merilis sejumlah album dan single, termasuk album soundtrack “3 Hari Untuk Selamanya” yang meraih penghargaan. Musik Float dikenal dengan lirik puitis dan melodi yang menghanyutkan. Dengan formasi terakhir yang terdiri dari Hotma “Meng” Roni Simamora (vokal & gitar), Timur Segara (drum), David Qlintang (gitar), dan Binsar H. Tobing (bass), Float terus berevolusi dan memperkaya khazanah musik indie pop Indonesia.

Continue Reading

iMusic

Shakira Jasmine bicara orang ketiga di single “Benar Salah”

Published

on

iMusic.id – Setelah sukses merilis lagu ‘I don’t wanna go back home’ bersama Arash Buana, Shakira Jasmine, kembali menggetarkan hati masyarakat dengan merilis single terbarunya berjudul “Benar Salah”.

Lagu dari Shakira Jasmine ini bercerita tentang perasaan dilema dan kebingungan yang dialami oleh “orang ketiga” dalam sebuah hubungan. Di satu sisi, dia memiliki perasaan yang tulus terhadap pasangannya, namun di sisi lain, dia sadar bahwa hubungan ini salah dan tidak bisa diterima oleh norma sosial.

Shakira Jasmine menganggap lagu ini istimewa, karena menceritakan sudut pandang yang masih jarang dibahas oleh masyarakat. Dia ingin mewakili perasaan dari mereka yang terlanjur menaruh hati di sebuah hubungan terlarang.

“Saat kita sudah berada di posisi tersebut, sulit untuk mengutarakan emosi yang pasti, semua menjadi ambigu, seakan-akan hal itu sangat dekat dan di saat yang bersamaan juga sangat jauh.” Tutur Shakira Jasmine.

Lagu ini merupakan hasil kolaborasi antara Dimas Wibisana dan Bianca Nelwan yang sudah lama disimpan. Lagu ini telah melalui proses aransemen yang matang dan cermat, sehingga makna dan kompleksitas emosi yang terkandung di dalamnya dapat tersampaikan secara efektif kepada pendengar melalui vokal Shakira Jasmine yang khas.

Tantangan terbesar bagi Shakira dalam proses kreatif pembuatan lagu ini adalah menyeimbangkan pesan cinta dengan norma moralitas. Ia menyadari bahwa tindakan perselingkuhan tidak dapat dibenarkan. Tetapi, esensi cinta yang tulus tetap diperlukan.

Lagu ini dibuat dengan tujuan untuk menunjukkan perasaan sejujur-jujurnya dari ‘orang ketiga’, tanpa menghakimi atau memihak siapapun.

Untuk music video lagu “Benar Salah”, Shakira menggandeng Bagoes Tresna Adjie. Berlokasi shooting di Bali. Shakira sangat puas dengan konsep MV yang digarap.

“This is indeed one of my favorite Music Video that i’ve ever made. Everything seems so flawless and honest.” Ujar Shakira.

Walaupun lagu ini mengandung pesan yang cukup sensitif. Shakira Jasmine berharap single “Benar Salah” bisa diterima oleh masyarakat luas. Kedepannya, Shakira telah mempersiapkan perilisan album yang digarap dalam waktu dekat.

Single “Benar Salah” dari Shakira Jasmine sudah bisa didengarkan di seluruh platform musik digital Spotify, Apple Music, Langit Musik, Youtube Music, TikTok Music dan Trebel. Untuk Music Videonya dapat disaksikan di channel Youtube Musica Studio’s.

Continue Reading

iMusic

Neona ikut menulis lagu di EP ‘Pretty Girl Rock’

Published

on

iMusic,idNeona alias Neona Ayu kembali hadir di industri musik nasional dengan sebuah mini album berjudul Pretty Girl Rock’. Mini album yang di produksi oleh Trinity Optima Production dengan Yonathan Nugroho sebagai eksekutif produser dan Tatsuro Miller sebagai produser ini berisikan 5 tracklist lagu yang playfull, fun dan penuh warna.

Bercerita tentang proses pembuatannya, Neona bersyukur bisa ikut langsung dalam proses pembuatan lagu-lagu di mini album ini termasuk proses penulisan lagunya. Dia bahkan sampai membuat workshop khusus untuk menulis lagu-lagu tersebut sebagai hal yang pertama kali ia lakukan sebagai musisi.

Workshop dilakukan selama lima haridan dibantu oleh Tatsuro Miller produser asal Malaysia dan Simhala Avadana A&R Trinty Optima Production, Neona mencurahkan apa yang dia ingin utarakan lewat lagu-lagunya. Dia juga mengaku sebagian besar dari inspirasi lagu-lagu di mini album ini berdasarkan dari kisah pribadinya dan juga dari cerita sahabat terdekatnya yang memiliki unsur love life di dalamnya.

“Menyenangkan sih kolaborasi bersama Neona ini,” ungkap Simhala Avadana yang juga terlibat langsung dalam proses pembuatannya.

“Di umur yang masih sangat muda, dia banyak banget menyumbangkan ide dan dia bahkan tahu apa yang dia mau, in terms of lyrics, beats, dan lain sebagainya. Jadi, mengerjakan album ini sangat fun, saya berharap bahwa album ini bisa jadi starting point Neona untuk menjadi penyanyi yang mumpuni untuk terus berkembang”, tambah Simhala.

“Awalnya aku tidak pede diikutsertakan dalam proses penulisan lagu, namun bersama Tatsuro dan Om Mhala, setelah mendengarkan hasilnya, aku bangga dengan diri aku sendiri, dan aku sangat puas akan hasilnya, aku berharap pesan-pesan dari lagu ini tersampaikan dengan baik, dan yang mendengarkan enjoy,” tutup Neona.

Sebelum merilis mini album ‘Pretty Girl Rock’, Neona sempat mengadakan dance camp pada tanggal 28, 29, 30 Juni 2024 silam di Salihara Art, dimana sebelumnya dirinya mengaudisi dancer-dancer secara online. Para peserta diwajibkan untuk mengunggah video mereka melakukan koreografi lagu ‘Yes You Do, No I Don’t’ di TikTok atau Instagram.

Setelahnya, terpilihlah sepuluh dancers yang keseluruhan seleksinya dilakukan langsung oleh Neona dan sang Ibu, Nola. Sepuluh dancers tersebut bahkan ada pula yang berasal dari luar Jakarta, yaitu Bandung, Jogja, Kebumen bahkan Pontianak.

“Dance camp-nya seru banget, senang bisa bertemu dan dibantu oleh teman teman dancer yang keren banget,” kata Neona menceritakan proses dance campyang dia adakan.

“Dancer yang aku pilih secara online juga bisa melakukan koreografinya dengan baik banget walaupun hanya latihan dalam dua hari dan menjadi pengalaman yang memorable untuk aku,” lanjut musisi yang kini telah berusia 15 tahun ini.

Mini album ‘Pretty Girl Rock’ dari Neona mempersembahkan 5 lagu yaitu : “Pretty Girl Rock, Yes You Do – No I Dont, Y So Serious?, Should I Go/Stay” dan “I Think..”.

Simak karya terbaru Neona, sebuah mini album dan fokus track “Pretty Girl Rock” di seluruh digital streaming platform.

Continue Reading