Connect with us

iMusic

“Sajama Cut” Merilis Album Penuh Teranyar Mereka, “GODSIGMA”.

Published

on

iMusic – Band indie rock asal Jakarta, Sajama Cut, akan merilis album teranyar mereka, GODSIGMA, pada 16 Oktober 2020. Album ini adalah album penuh kelima mereka sepanjang karier selama dua dekade. Kini, album penuh GODSIGMA dirilis dalam setiap kanal digital dan format CD oleh DeMajors Records.

Dengan riff – riff gitar gegap gempita, melodi yang catchy namun digembosi lirik sarat sarkasme, dan aransemen yang lebih “organik” dari album-album sebelumnya, GODSIGMA menjadi arah baru yang manis untuk Sajama Cut.

“Kami banyak terinspirasi dari tur untuk album sebelumnya, Hobgoblin,” ucap vokalis mereka, Marcel Thee. Banyak berjumpa band indie rock di hajatan tersebut, mereka tergerak membuat album yang “stageoriented , dan dikerjakan bareng dan live .”

“Sebelumnya, kami band yang berorientasi ke studio,” ucap Marcel. “Untuk pertama kalinya, kami bikin album yang menurut kami tepat energinya untuk panggung. Kami bertemu langsung sebagai band dan mengkomposisi album ini bersama-sama. Ini album yang kolaboratif.”

Hasilnya adalah album Sajama Cut yang paling kohesif, cepat dicerna, dan menonjok di awal sejak The Osaka Journals (2005). Detail-detail kecil seperti vokal latar di “Lukisan Plaza Selamanya, Leslie Cheung, Melukisku Melukisnya”, perpaduan synth dan gitar di “Kesadaran / Pemberian Dana / Gempa Bumi / Panasea”, atau lirik kurang ajar “ berdisko ria / di vihara ” pada “Menggenggam Dunia” menjadi momen wajib jajal di album ini.

Selain itu, untuk pertama kalinya sejak Apologia (2001), album debut mereka yang penuh pengaruh industrial rock , Sajama Cut menggunakan lirik berbahasa Indonesia dari awal hingga akhir album. “Gue ingin menggunakan lirik sebagai instrumen berbeda, dan menghindari pendekatan lirik yang umum.” Ucap Marcel. “Kami mencoba seharfiah mungkin, meski tetap dengan cara kami sendiri.”

Pada “Adegan Ranjang 1981 <3 1982”, Marcel menyanyikan lagu cinta bagi istrinya dibalut metaphor tentang seks dan berkeluarga. Sementara di “Rachmaninoff dan Semangkuk Mawar Hidangan Malam”, kehidupan pemain keyboard Hans Citra Patria sebagai pekerja kantoran dirangkum dalam syair yang penuh slogan-slogan demotivasional.

Sekilas terdengar klise, tetapi kehidupan sebagai sekumpulan masteng-masteng usia 30-an awal mau tidak mau mendewasakan Sajama Cut. Tema lirik mereka mencerminkan perjalanan hidup ini: keluarga, maskulinitas yang rapuh, kenangan masa muda yang berubah konyol, hingga cinta usia-pertengahan yang tak kalah romantis. Terlebih lagi, setiap anggota Sajama Cut telah berkeluarga–kecuali Hans, sang Casanova abadi.

“Meski tidak selalu soal keluarga, lirik album ini semuanya personal dan berangkat dari kehidupan pribadi kami,” jelas Marcel. “Kami mulai merasa hidup ini bertambah menyeramkan, karena kami mulai melihat dunia dari kacamata orang yang diharuskan berperan sebagai kepala keluarga dan sosok pelindung.” Tema utama ini juga tercerminkan dalam konsep sampul album ini, yang menampilkan

tangan Anio Thee dan Yves Devo Thee, kedua anak sang frontman , Marcel Thee.

Perilisan album penuh GODSIGMA didahului oleh empat single dengan format kaset yang masing-masing dirilis oleh Gabe Gabe Tapes, Lamunai, Orange Cliff, dan Guerrilla Records, serta rilisan vinyl “Rachmaninoff dan Semangkuk Mawar Hidangan Malam” dengan format 7 inch oleh Vanilla Thunder Records.

GODSIGMA akan dirilis dalam semua kanal digital pada 16 Oktober 2020, dan akan diperdengarkan secara resmi untuk pertama kalinya melalui akun OnlyFans resmi Sajama Cut (onlyfans.com/sajamacut). Versi fisik GODSIGMA akan dilepas dalam format CD oleh DeMajors Records pada November 2020. (FE)

iMusic

Remake lagu “Selama Ku Bernafas”, Anggi Marito dan Andi Rianto tampil maksimal

Published

on

iMusic.id – Cinta bukan hanya tentang rasa sayang saja, namun ada komitmen yang mengikuti dalam perjalanannya. Itulah pesan yang ingin disampaikan oleh Anggi Marito dan Andi Rianto lewat sebuah single remake yang berjudul “Selama Ku Bernafas”.

Lagu “Selama Ku Bernafas” diciptakan oleh Andi Rianto dan Sekar Ayu Asmara, lagu ini awalnya dirilis pada tahun 2000 dan dinyanyikan oleh Stanley Sagala. Setelah kurang lebih 24 tahun lamanya, Andi Rianto berkolaborasi dengan Anggi Marito untuk menyanyikan ulang lagu yang bernuansa pop ballad yang manis ini yang dirilis di bawah label rekaman Universal Music Indonesia.

Selain itu, “Selama Ku Bernafas” menjadi single ke lima bagi Anggi Marito selama menjalani kariernya sebagai penyanyi profesional di industri musik tanah air. Dan, ini menjadi project kolaborasi kedua setelah sebelumnya ia pernah melakukannya bersama Mario G Klau di lagu “Tak Ingin Kau Terluka”.

“Menjadi sebuah kehormatan untuk bekerja sama dengan seorang Andi Rianto, apalagi lagu ini saya suka banget, dan relate dengan apa yang saya alami saat itu,” ujar Anggi Marito.

“Awal mulanya di tanggal 13 Juli 2023, Aku dan Anggi (Marito) bertemu untuk membicarakan perihal projek kolaborasi bersama. Pada saat itu diskusinya lebih kepada membahas lagu remake yang bertemakan tentang kekuatan cinta.  Lalu Anggi sempat membawakan lagu tersebut pada resepsi pernikahannya, Saya sempat terkesan saat Anggi membawakan lagu ini di pernikahannya. Saat itu saya takjub banget, karena walaupun itu kali pertama Anggi membawakan lagu itu tapi emosinya dapat.” Terang Andi Rianto.

Seperti yang sudah dikatakan di atas, lagu ini menceritakan tentang komitmen cinta, selama masih bernafas, komitmen itu harus selalu dijaga. Namun, Andi menegaskan bahwa cinta yang dimaksud tidak hanya ke pasangan, tetapi dapat diartikan secara universal.

Untuk aransemennya Andi Rianto membuat lagu ini menjadi lebih segar dibanding versi lama. Keterlibatan Budapest Scoring Orchestra membuat lagu ini menjadi lebih megah. Namun begitu, rasa di dalam lagunya masih sangat kuat dan menyentuh sekali.

“Tidak ada kesulitan yang berarti selama proses pengerjaan single ini. Cuman, kita semua agak hati-hati, karena selama proses rekaman dan syuting musik video, Anggi lagi hamil besar, jadi tetap dijaga agar tetap sehat,” kenang Andi tentang proses pengerjaan single “Selama Ku Bernafas”.

Namun begitu, ada hal unik selama proses rekaman single ini. Andi Rianto mengungkapkan bahwa saat awal rekaman Anggi Marito sempat belum mendapatkan emosinya untuk lagu ini, sehingga sang vocal director, Irv Nat, harus meyakinkan bahwa lagu ini bisa didedikasikan Anggi untuk sang anak yang akan lahir.

“Jadi, waktu kita rekaman, saat awal Anggi belum dapat emosinya, terus vocal director, Irv Nat, nanya ke anggi ini kalau lagu didedikasikan untuk siapa? Anggi saat itu bilang buat suaminya, lalu sama vocal director dibilang bukan, ini untuk anak kamu, dari situ Anggi nangis selama sejam. Setelah itu saat nyanyi seluruh emosinya tercurahkan di lagu ini. Dan, hasilnya sangat luar biasa,” kenang Andi.

Hal yang membuat lagu ini juga sangat menyentuh adalah musik videonya. Konsepnya sangat sederhana, namun sangat membuat siapa saja yang menonton akan menderaikan air matanya.

Betapa tidak, proses kelahiran anak pertama Anggi Marito dijadikan konsep musik video dari single ini. Sangat terlihat jelas, bagaimana Anggi Marito berjuang dengan keras melahirkan putrinya yang diberi nama Gemma Felicya Lourdes Ganessha. Bahagia dan haru sangat nampak dalam wajah Anggi dan sang suami Kenji Ganessha. Anggi baru saja melahirkan anak pertamanya secara Caesar di Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Bunda, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (7/7/2024).

Musik video ini dikerjakan oleh YouKnowWho dengan David Christover dan Gaby Cristy sebagai sutradaranya. Sementara, untuk birth story footage dilakukan oleh Firdaus dengan dibantu videographer Rizka Anggra dan Dita Sub.

“Yang jelas kita bisa mendedikasikan lagu ini untuk anak, orang tua, hingga pasangan. Dengan konsep yang manis sekali, bahwa kita harus merayakan hidup, merayakan cinta, dan kita harus selalu berkomitmen dengan cinta selama kita bernafas,” ujar Andi tentang musik videonya.

Lewat single ini, baik Andi Rianto maupun Anggi Marito berharap bahwa single ini bisa diterima oleh seluruh pencinta musik Indonesia, dan bisa menjadi anthem dan reminder tentang komitmen akan cinta untuk siapa saja.

“Saya berharap single ini dapat menjadi semacam pengingat kita, selama kita masih bernafas maka komitmen cinta itu akan harus dijaga. Selain menjadi nostalgia, tentunya lagu ini bisa memberikan suatu yang segar dan juga untuk dapat dinikmati terutama oleh generasi sekarang,” harap Anggi Marito.

“Harapannya, single ini bisa memberikan sesuatu yang fresh dari yang sebelumnya. Dan, dapat didengarkan oleh banyak penggemar musik. Juga bisa menjadi semacam anthem tentang komitmen dan dedikasi cinta kepada siapa saja,” ujar Andi.

Single ini sudah dapat kalian dengarkan di semua platform layanan musik digital. Musik videonya sudah bisa dinikmati langsung di channel YouTube Anggi Marito.  Jadi, selamat menikmati dan menangis haru saat melihat musik videonya. Enjoy!

Continue Reading

iMusic

Gemadipada luncurkan video musik ‘Malam Ceria Terluka’

Published

on

iMusic.id — Singer, Songwriter indie pop/folk asal Depok, Gemadipada merilis single “Malam Ceria Terluka” bersamaan dengan mini album pertamanya dengan tajuk “Negasi”.

Pria yang memiliki nama lengkap Muhamad Rheza Gemadipada juga meluncurkan video musik “Malam Ceria Terluka” di kanal youtubenya. Video ini memperkuat nuansa emosional yang terkandung dalam lagu tersebut, Gemadipada seakan mengajak pendengar lebih dalam menyelami nada-nada dan lirik yang penuh perasaan.

Disutradari oleh Hananda Ilham dan dibintangi oleh Serpihan Swara, semakin menghidupkan single “Malam Ceria Terluka” dari Gemadipada melalui visual yang estetik dan narasi yang kuat.

“Aku excited banget untuk launch video musik ‘Malam Ceria Terluka’ ke publik,” ujar Gemadipada.

“Video ini adalah representasi visual dari perasaan yang aku tuangkan dalam lagu ini, yang setelah sekian tahun tidak bisa terealisasi. Aku dan tim berharap video ini dapat menyentuh hati para pendengar seperti lagu itu sendiri.” tambahnya.

Perpaduan indah antara melodi akustik yang menghanyutkan, romantisasi piano dan lirik puitis yang menyentuh hati membuat pendengar larut dalam setiap kata yang dinyanyikan Gemadipada pada single ini.

“Malam Ceria Terluka” memiliki storyline berkesinambungan dengan dua single lainnya; “Negasi” dan “Persepsi Imajinasi” yang terangkum apik dalam mini album “Negasi”.

Gemadipada menghadirkan perpaduan unik antara indie pop dan folk, dengan sentuhan minimalis yang memikat. Dengan vokal yang lembut, melodi yang menghanyutkan, dan lirik yang puitis, Gemadipada berharap bisa mencuri perhatian para penikmat musik Indonesia.

Sebelum terjun ke dunia musik, Gemadipada mengawali karirnya dan aktif sebagai pengusaha muda. Ia menjalankan Konekios.com dan memberikan pendampingan kepada UMKM dan startup di Kota Depok. Dengan menggabungkan passion di dunia bisnis dan musik, ia berhasil menciptakan karya yang unik dan menginspirasi.

Continue Reading

iMusic

Setelah rilis audio single “Kau”, Electra luncurkan video liriknya

Published

on

iMusic.id – Setelah rilis single remake “Kau” milik T-Five beberapa waktu yang lalu di seluruh digital streaming platform, kini Electra kembali merilis official video lirik single “Kau” via YouTube channel Electra Band pada sabtu, 6 Juli 2024 lalu.

Official video lirik single “Kau” ini merupakan langkah promosi selanjutnya dari band pop disco yang kini dihuni Ale (vokal), Essa (vokal), Eki (keyboard), Ijo (trombone), Feby (bass), Wisnu (trumpet), dan Mpet (drum), serta sebagai cara Electra untuk terus memanjakan para penikmat dan pendengar setianya.

Official video lirik single “Kau” menyajikan konsep audio visual, dimana semua member Electra yang sedang duduk berbincang satu sama lain, disisipi dengan lirik single “Kau” yang bermunculan diatasnya dengan efek editing yang sederhana namun mewakili lagu yang pernah hits di era awal 2000an tersebut.

Tahun ini Electra kembali memantapkan langkahnya berkarya dan siap bersaing di belantika musik Indonesia, untuk memberikan semangat baru kepada setiap pendengarnya, selamat menikmati electranizm!

Continue Reading