”SLANK HUT N’IT 361” With Sumba Humba Eco Festival.

”SLANK HUT N’IT 361” With Sumba Humba Eco Festival.

12 Desember 2019 Jl. Potlot III No. 14, Durentiga Jakarta Selatan Markas Besar Slank.

“Slank HUT N11″ 361, Festival Kolaborasi Pariwisata Musik di Padang Savana Pulau Sumba”.

iMusic – Jakarta, 12 Desember 2019 -Perfect sunset, bukit persaudaraan,waingapu pagi puncak tenau welcome dance Raja, Raja Prailiu. Sumba Humba From Sumba With Love. Sebuah lirik lagu sebagai bukti kecintaan group Band SLANK pada Pulau Sumba yang hari ini semakin di kenal dengan alam dan budayanya yang excotic.

Pulau Sumba yang berada di selatan NTT itu memiliki keindahan padang sabana yang luas yang jarang ditemukan di dunia. Sumba terkenal pula dengan alam laut dan pantai yang sangat eksotis. Selain itu, Pulau Sumba memiliki potensi kekayaan wisata megalitik yang unik di dunia, serta berbagai produk budaya seperti tenun ikat, rumah adat, serta budaya berkuda Pasola yang sudah kesohor dengan kuda Sandalwood.Terdapat pula hotel Nihiwatu sebagai hoteI/resort terbaik no 1 di dunia oleh lonely Planet dan terpilih sebagai “Pulau Terindah di Dunia” versi majalah Focus terbitan Jerman.

DI usia yang ke 36 tahun kali ini, tidak tanggung tanggung SLANK pun akan merayakan HUT nya berkolaborasi dengan HUT Provinsi MW dengan pesta perayaan bernama SLANK HUT N1T 361 with Sumba Humba Eco Fetsival di hamparan Padang Savana Puru Kambera yang excotic pada tanggal 21 Desember mendatang di Waingapu, Kabupaten Sumba Timur.

Festival Kolaborasi HUT Slank & HUT NTT ini di inisiasi oleh Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur dengan Gubernur Bapak Viktor Bungtilu Laiskodat yang memiliki visi kuat untuk mengembangkan pariwisata di NTT secara besar-besaran sebagai penggerak utama ekonomi masyarakat di Provinsi kepulauan ini, dan menggaet PT Anpro Timorindo (N’lTnesia Activation) untuk penyelenggaraan festival mi.

Direktur utama PT Anpro Timorindo (NTTnesia Activation), Ivan Rondo memaparkan, gelaran Slank HUT NTT 361 ini merupakan komitmen Gubernur Viktor B.Laiskodat dalam merayakan HUT NTI’ dengan cara yang berbeda yaitu perayaan selama 3 hari,dengan 6 experience dan 1 rasa yaitu Indonesia.Event ini pun sekaligus menjawab tantangan personil SLANK pada perayaan HUT NTT ke 60 tahun 2018 yang lalu di Kupang sebagai bintang tamu.SLank HUT NTT 2019 ini di maknai sebagai sebuah Festival Kolaborasi dan Aksi era 4.0 dengan mengusung konsep Pariwisata musik di alam terbuka sebagai cara baru yang bukan saja memasarkan sebuah destinasi wisata tapi bagaimana mampu menggerakan partisipasi masyartakat dan pelaku UKM dalam memanfaatkan peluang ekonomi dari acara ini yang diselenggarakan selama 2 hari sejak tanggal 20 da.” 21 desember 2019 di Padang Savana Puru Kambera, Desa Hambapraing,Waingapu, Kabupaten Sumba Timur.

Selain melibatkan partisipasi aktif masyarakat, pemuda dan milenial di Desa pemilik destinasi, kami juga menyediakan area Camping Ground bagi pengunjung keluarga dan komunitas anak muda/milenial untuk bisa menginap di alam terbuka pada area event dengan biaya yang terjangkau serta berbagai fasilitas Spot selfie instagramable sebagai Experience dan ambience menarik bagi pengunjung/penonton sejak tanggal 20 desember 2019 dengan sajian music khas sumba oleh seniman dan artis asal sumba yang sudah go public dengan tema ”Sound 0f Savana” saat sunset di sore hari sampai malam dengan berbagai suguhan seni budaya berbalut alam yang menarik sekaligus memperkenalkan alat music tradisional Jungga yaitu Gitar dawai warisan seni budaya nenek moyang orang Sumba yang masih dilestarikan sampai hari ini, dan pada puncaknya tanggal 21 Desember akan menjadi perayaan Kolaborasi Hut Slank dan pemprov NIT dengan tema ”Sumba Humba Eco festival”dimana Slank akan membawakan berbagai tembang lawas dan album baru Slanking Forever seklaigus memperkenalkan salah satu lagu baru nya yang berjudul ‘Sumba Humba”.

Upaya yang kami lakukan ini tentunya dengan harapan akan terjadi pertumbuhan ekonomi untuk masyarakat lokal, khususnya di sekitaran daerah penyelenggaraan dan Slank HUT N’IT 361, juga akan turut mempromosikan potensi wisata lainnya di kabupaten Sumba Timur, sebagai destinasi baru yang patut di kunjungi selain labuan bajo dengan berbagai atraksi dan potensi sumber daya alam dengan panorama indah yang dikolaborasikan dengan sajian musik memukau dari musisi hebat Indonesia sekelas Slank, akan menjadi daya tarik tersendiri yang mana pengalaman tersebut tak akan bisa didapatkan di tempat lain.

Sebetulnya Provinsi Nusa Tenggara Timur sendiri banyak sekali potensi-potensi lokal yang belum diketahui oleh masyarakat di Indonesia maupun mancanegara. Tak hanya SLank HUT NTT 361 yang ingin mengangkat potensi yang ada di Pulau Sumba, setelah adanya acara ini kami pun berharap akan ada festivaI-festival serupa yang berupaya untuk mengangkat potensi lokal yang ada di daerahnya masing-masing,” jelasnya.

Bagi Slank, kolaborasi HUT 361 ini merupakan sebuah pencapaian yang sangat bagus dan berkat tangan Tuhan juga. Jadi, tahun lalu Slank berkenalan dengan Pemprov NTl’ untuk diundang sebagai bintang tamu di HUT NTT ke-GO. Waktu manggung Slank mengusulkan, ”Gimana kalau tahun depan kita gabungin HUT Slank sama HUT NTT? Slank ke-36, NTT ke-61!”. Tak lama setelah itu, Bimbim & Kaka jalan-jalan ke Sumba & berkunjung ke Padang Savana Puru Kambera. Jadi itu savana di pinggir laut, tapi luas banget dan bisa dibilang salah satu serpihan surga di Sumba yang rasanya bakal keren banget kalau bikin konser Slank di sana.

Sementara itu, Gubernur NTr yang diwakili oleh Asisten 1 Setda Provinsi NTT, di kesempatan ini mengungkapkan bahwa Pemrintah NTT tentunya selalu berkomitmen dan melakukan upaya terbaik dan bekerja dengan lompatan lompatan dan cara yang tidak biasa/out of yhe box dalam memberi dukungan dalam menunjang pertumbuhan ekonomi lokal dari sector pariwisata. Dalam hal ini salah satunya adalah pertumbuhan perekonomian pedesaan di Sumba yang menjadi bagian dari program prioritas 7 kawasan pariwisata estate iin ring of beauty. Dan apa yang kami lakukan ini tentunya sejalan dengan misi pemerintah pusat, yaitu melakukan pemerataan ekonomi di banyak daerah di Provinsi NTT sebagai jalan perubahan menuju lndonesia maju.

Management N1Tnesia juga menyampaikan walau festival ini bisa diakses secara gratis oleh masyarakat, tapi pengunjung wajib menggunakan motif tenun ikat Sumba (Selendang/sarung) serta membawa botol air minum sendiri sebagai dukungan dalam mengurangi sampah plastic dan kami pun menyediakan beberapa spot rem water station di area event dan tentunya Food dan UKM area bagi pengunjung yang ingin berbelanja souvenir,tenun ikat dan oleh-oleh khas Sumba lainnya dengan harga yang terjangkau.

Untuk informasi update tentang Slank HUT NTT 351 bisa langsung mengunjungi akun official lnstagram @sumbahumbaecofestwal dan facebook Sumba humba eco festival serta official website dan socmed Slank.com . (FE)


Related Articles

Konspirasi Memerangi Korupsi Lewat Lirik

Grup band asal Jakarta, Konspirasi baru saja merilis single terbaru pada bulan Mei kemarin dengan judul “Mantra Provokasi”, single tersebut

Konser Linkin Park untuk menghormati Chester Bennington

iLive – Linkin Park, Grup band asal Amerika Serikat beberapa waktu lalu di tinggalkan vokalis sekaligus pendiri band ini. Chester

“Rocker Kasarunk” Mencoba: Live Performing at 58 Concert Room, Bawakan Single Terbarunya.

iMusic –  kalian tau dong band Element? Pasti kalian juga tau dong kalo salah satu anggota Element yaitu, Ferdy Tahier