Solois “Nissan Fortz” Merilis Lagu Kolaborasi Bersama “Bohemians” Berjudul “Love Is Home”.

Solois “Nissan Fortz” Merilis Lagu Kolaborasi Bersama “Bohemians” Berjudul “Love Is Home”.

iMusic – Solois sekaligus penulis lagu asal Bandung, Nissan Fortz resmi merilis lagu kolaborasi teranyar bersama band satu kotanya, Bohemians dengan judul “Love Is Home”.

Perilisan single barunya ini turut serta melibatkan moment-moment special berupa video partisipasi publik yang dikirim secara sukarela dalam kurun satu bulan terakhir. Karya bersama ini kemudian terkemas dengan kemasan video lirik hasil jahitan rumah produksi Duafragma. “Love Is Home” sudah bisa disaksikan di kanal YouTube: Nissan Fortz Music

“Love Is Home” sendiri merupakan lagu yang dibuat bersama oleh Nissan Fortz dan Luky Kusumah selaku gitaris Bohemians, tepatnya pada Desember tahun lalu. Apa yang disuratkan, berkisar tentang rona-rona kisah nyata dari pengalaman keduanya, atau dalam hal ini tentang bagaimana manusia melihat konsep “Rumah” dan romansa-romansa yang mengikatnya dengan sangat kuat (baca; Cinta).


“Dalam prosesnya, “Love Is Home” berubah menjadi guru. Kenapa demikian? Karena saya jadi lebih mengerti. (Ternyata) rumah bukanlah tentang apa yang kita miliki. Namun, lebih dari itu rumah adalah perihal tentang ruang di mana “kita Tinggal”. Rasanya kita seperti sedang membangun sesuatu yang sangat besar dan meneduhkan untuk ditinggali bersama. Dan di saat yang bersamaan, bisa juga saling menguatkan satu dan lain hal,” terang Nissan Fortz.

Sedangkan dari kacamata seorang Luky Kusumah, “Love Is Home” adalah lagu dengan konsep pendekatan sosial kemasyarakatan yang terjalin erat seperti sebuah kekuatan kebahagiaan, baik itu tentang konsep kebahagiaan keluarga, hidup, aktivitas hingga tempat beristirahat. 

Menjadi hal yang wajar jika “Love Is Home” berpendar menjadi partikel kecil tentang makna kebahagiaan dari gumpalan Jerit para anak manusia. Jerit yang berusaha untuk menyampaikan pesan betapa pentingnya kita untuk tetap dalam keadaan bahagia terlebih lagi sehat (waras)—baik fisik maupun pikiran. Karena dengan pijakan macam itu, “Rumah” akan ditempatkan menjadi ruang dan sisi yang paling bisa menyelamatkan, terlebih untuk situasi berat seperti sekarang ini.

Alasan di atas bukan tanpa sebab, karena 3 bulan pasca lagu ini rampung, tidak pernah ada yang menyangka jika denyut kehidupan berhenti dengan caranya yang paling tiba-tiba. Segala aktifitas lumpuh. Suka tidak suka semua hal menjadi terasa sangat sulit. “Rumah”—beserta percikan cinta di dalamnya—kemudian menjadi nadi lain untuk denyut harapan yang tersisa.

“Rumah” seolah menjadi kekuatan daya tahan batin. Dan himbauan akibat memburuknya kasus pandemic COVID-19 untuk tetap #DiRumahAja seolah merelevansikan catatan khususnya dengan keberadaan lagu ini.

Dari segi musical, “Love Is Home” sendiri memetik beberapa karakteristik genre musik (Country, folk, balada ’90-an) yang dipadupadan dengan format musik Unplugged. Irama, tempo, dinamika, feel, sound, saling berkontribusi dengan baik dan lebih natural. Dengan kata lain setiap apa yang dibunyikan bisa dipertanggung jawabkan karena semuanya itu mengacu kepada kesederhanaan cara bermain, keindahan cara bertutur dan kedalaman cara merasakannya.

“Love Is Home” dikerjakan dengan gegap gempita pada Januari 2020 di Escape Studios Bandung dengan arahan engineer Fei Wong. Sosok yang juga ditunjuk untuk berada di belakang layar finalisasi audio atau mixing dan mastering. Adapun instrumentasi “Love Is Home” diisi sepenuhnya oleh Nissan Fortz dan Bohemians. Vocal oleh Nissan Fortz dan vokalis Bohemians, Kamran CR, acoustic guitar oleh Nissan Fortz dan Luky Kusumah, bas oleh Bayu Prasetyo, drum, shaker, tamborine oleh Refa Arivianda dan electric guitar oleh Anwar Sadad.

Sebagai catatan lain, perilisan single ini merupakan langkah lanjutan pasca Nissan Fortz dan Bohemians dipertemukan untuk pertama kalinya oleh Tiar Renas Yutriana dari Bandung Blues Society di panggung eksotis, Jazz Goes To Campus (JGTC) 2019. Menurut rencana, kolaborasi ini masih akan tetap berlanjut, entah dalam wujud album atau panggung-panggung musik di masa mendatang. Satu hal, kolaborasi keduanya ini sangat layak untuk disimak dan sayang bila dilewatkan begitu saja. (FE)


Related Articles

Chester Bennington Vokalis “Linkin Park” Meninggal Dunia Gantung Diri

Vokalis Linkin Park, Chester Bennington dilaporkan meninggal dunia pada Jumat (21/7) pukul 9.00 waktu setempat. Bennington ditemukan tewas bunuh diri

Soundrenaline 2017 Menambah Line Up, Cults Dipastikan Bakal Datang ke Bali

iMusic – Event tahunan Soundrenaline akan kembali digelar. Dilihat dari situs resmi Soundrenaline 2017, Soundrenaline 2017 kembali menambah daftar line

“Energy Of Asia” Album Resmi Dari Asean Games 2018

iMusic – Untuk menyambut Asian Games 2018, panitia pelaksanaan Asean Games 2018 meluncurkan sebuah album lagu berisi 13 single yang