“Tarung Sarung”, Drama Aksi dengan Sentuhan Religi di NETFLIX.

“Tarung Sarung”, Drama Aksi dengan Sentuhan Religi di NETFLIX.

iMusic – Film TARUNG SARUNG adalah karya untuk Indonesia dan Mancanegara. Sebelumnya cukup banyak karya insan perfilman lokal di Makassar, Sulawesi Selatan meraih sukses cukup membanggakan.

Insya Allah, melalui Film TARUNG SARUNG yang berlokasi syuting sebagian di Jakarta dan mayoritas di Sulawesi Selatan bergenre drama aksi religi, kearifan lokal dan keindahan alam Sulawesi Selatan semakin dikenal dengan baik. Seperti kata peribahasa “tidak kenal, maka tidak sayang”. Diharapkan melalui Film TARUNG SARUNG kita saling sayang dan saling hormat antar budaya, sebagai kekayaan Negara Kedaulatan Republik Indonesia yang dikagumi dunia.

Film TARUNG SARUNG mengangkat tema yang dekat. Tentang pencarian jati diri Deni Ruso (Panji Zoni), putra salah satu orang terkaya di Indonesia. Deni yang brutal dan hobi main keroyokan, diminta ibunya untuk pulang kampung ke Makassar dan mengurus proyek prestisius.

Pertemuan Deni dengan Tenri (Maizura), gadis Makassar yang benci proyek reklamasi pantai keluarga Deni, jadi awal perubahan karakter Deni. Peristiwa demi peristiwa dialami Deni, mengharuskannya belajar TARUNG SARUNG dari Pak Khalid (Yayan Ruhian), sekaligus Deni belajar sikap kesatria dan mencintai Allah SWT.

TARUNG SARUNG akan memberi pengalaman nonton yang baru. Eksekusi dari tim kreatif produksi yang mumpuni cukup berat, karena memboyong peralatan juga tim dari Jakarta ke Sulawesi Selatan, juga melibatkan crew lokal untuk alih teknologi. Secara budget Film ini jauh di atas rata-rata.

Tetapi eksekusi kreatif ini semakin berhasil karena totalitas pemain-pemain gabungan dari Jakarta juga dari Makassar, Sulawesi Selatan. Semoga Film TARUNG SARUNG mendorong lahirnya Film-Film dengan kearifan lokal serius, dan layak ditonton secara nasional bahkan internasional. Saksikan Film TARUNG SARUNG di NETFLIX.

Menurut Archie Hekagery sebagai Penulis & Sutradara, TARUNG SARUNG adalah Film kedua nya, sekaligus merupakan film yang saya impikan sejak kecil.

25 tahun yang lalu saya pernah dikeroyok oleh 8 orang pemuda di salah satu Mall di Jakarta Selatan, membuat saya berpikir : “Apakah ini yang membuat negara sekecil Belanda berhasil menjajah kita selama 350 tahun? Karena pada dasarnya kita adalah bangsa yang pengecut. Bayangkan, untuk melawan satu orang saja perlu keroyokan 8 orang?”

Pertanyaan yang terus menghantui benak saya, sampai saya mendengar dari Ibu saya bahwa di daerahnya, ada tradisi bertarung satu lawan satu di dalam satu sarung! (Ibu saya, Andi Cecy Walinono berasal dari Sengkang, Wajo, Sulawesi Selatan)

Berarti nenek moyang kita menyelesaikan masalah dengan cara yang Kesatria, satu lawan satu! Yang jadi pertanyaan kemudian, jika bertarung dalam sarung adalah tradisi nenek moyang kita, lalu darimana tradisi pengecut, keroyokan 8 lawan 1, yang saya alami di Mall tersebut?

Maka saya merasa perlu untuk mengangkat cerita Film TARUNG SARUNG. Apalagi jika kita baca berita semakin marak terjadi TAWURAN, ajang aktualisasi diri paling pengecut yang pernah ada dalam sejarah manusia. Lempar-lemparan batu dari jarak jauh. Syukur kalo yang kena batu adalah lawannya, seringkali justru warga tak berdosa yang jadi korbannya.

Semoga dengan Film TARUNG SARUNG, jiwa Kesatria bisa tumbuh di Indonesia. Semoga dengan menonton Film ini, Kids Jaman Now, berani untuk menyelesaikan masalahnya satu lawan satu. Semoga tidak ada lagi korban pengeroyokan seperti saya.

Saya benar-benar bersyukur dipercaya lagi oleh Starvision. Chand Parwez, adalah salah seorang produser terbaik di tanah air kita. Film-filmnya selalu memiliki pesan yang sangat kuat! Insya Allah menjadi tontonan, sekaligus tuntunan yang baik. Amin. (FE)


Related Articles

Tanakhir Films Merilis Poster dan Cuplikan Film Dokumenter SEMESTA.

iMusic – Jakarta, 18 Desember 2019 – Nicholas Saputra dan Mandy Marahimin, di bawah bendera Tanakhir Films, secara resmi merilis

“Dragon Ball Super : Broly” Siap Ajak Kita Lihat Perarungan Sengit Goku Dan Broly

iMovie – Satu lagi film yang membuat kita teringat masa kecil dahulu baru saja dirilis di Indonesia. Berjudul “Dragon Ball

Executive Produser Film Wage Ternyata Musisi Dan Pencipta Lagu

Wage adalah film yang menceritakan perjalanan kehidupan pencipta lagu Indonesia Raya, WR Supratman. Film ini adalah film biopic musikal pertama