Connect with us

iMusic

BEKA, Penyanyi Asal Inggris Rilis Single Perdana Berjudul “I’ll Be There”.

Published

on

iMusic – Penyanyi / penulis Lagu asal London BEKA merilis single perdananya berjudul “I’ll Be There”. Dirilis di waktu dunia masih berusaha melawan pandemik Covid19, melalui lagu ini BEKA membawa pesan cinta sekaligus pengingat mengenai betapa pentingnya kita untuk bisa saling menguatkan dan tidak pantang menyerah pada satu sama lain terutama dalam keadaan susah. 

Sesuai dengan judul lagunya, ‘I’ll Be There’ merupakan ungkapan yang sangat relevan untuk tahun 2020. Melalui penggalan lirik BEKA sekaligus berpesan “I will be there when you falter, when you’re barely treading water’. Dengan memiliki ketukan drum bernuansa sedikit gospel, lagu ini berhasil menjadi persembahan yang menunjukkan bahwa BEKA bukan hanya seorang yang dapat bernyanyi secara baik namun ini juga sebagai pembuktian bahwa dia adalah seniman yang memiliki keinginan, semangat yang besar untuk bisa memberikan lagu dengan penuh makna.

Mungkin bagi beberapa orang nama atau suara BEKA bisa dibilang tidak terlalu asing. Pada tahun 2018, pop duo asal InggrisHonne mengajak BEKA untuk berkolaborasi sebagai featured artist di dua lagu mereka yaitu ‘Location Unknown (Brooklyn Session)’ dan ‘Crying Over You‘ yang masuk dalam daftar lagu album kedua mereka, Love Me / Love Me Not. Tidak hanya menjadi featured artist, jauh sebelum itu BEKA adalah penyanyi latar untuk Honne dalam berbagai acara panggungan termasuk tur keliling dunia selama bertahun-tahun.

‘I’ll Be There’ ditulis oleh BEKA sendiri dan penggarapan musiknya dibantu oleh Honne (James Hatcher and Andy Clutterbuck) sebagai produser lagu ini. “Proses penggarapan lagu ini sangat menyenangkan. BEKA merupakan sahabat kami dari lama. Pada kesempatan ini juga pertama kalinya kami menulis dan menggarap lagunya bersama-sama, dan jujur ini adalah salah satu lagu yang sangat spesial, hampir terasa seperti kami menulis lagu sendiri juga.

BEKA merupakan wanita yang luar biasa, saat dia pergi tur bersama kami selama satu atau dua tahun terakhir, dia benar-benar membantu kami dalam menciptakan visi untuk lagu-lagu kami (Honne) secara langsung di atas panggung. Jadi suatu kehormatan untuk melakukan hal yang sama untuk dia, tapi kali ini di studio. Kami sangat puas dengan hasilnya, tidak ada ungkapan selain sangat bangga terhadap lagu perdananya ini. Singkat cerita lagu ini mendeskripsikan seluruh sifat BEKA: cerah, ceria, meyakinkan dan penuh energi!” demikian ungkapan Honne tentang BEKA dan ‘I’ll Be There’.

Inspirasi lagu ini berawal dari pengalaman BEKA dengan suaminya yang pada saat sedang berada dalam masa yang sulit karena depresi. “Lagu ini adalah sebuah janji untuk aku kepada dia, disini aku  mengatakan kalau aku melihatmu saat berada di titik teratas dan di titik terendah.

Mau bagaimana pun aku akan selalu ada di sisimu apapun situasinya. Lagu ini juga merespon tentang keinginan manusia dimana kita semua ingin memiliki seseorang yang hadir disaat kita membutuhkan. Orang itu bisa seseorang yang kita cintai, orang asing yang dapat memberi kita pandangan penuh pengertian atau bahkan kita sendiri sebagai pernyataan kepedulian diri – lagu ini merupakan sebuah isyarat pada kenyataan bahwa bagian dari menjadi manusia adalah memberi izin pada diri sendiri untuk tidak memiliki semuanya. ‘I’ll Be There’ adalah pesan yang kamu kirim ke teman atau siapapun saat kamu tidak tahu harus berkata apa.”

Berasal dari Nottingham, kecintaan musik BEKA dibesarkan dengan kesukaannya terhadap album ’Back on the Block’ Quincy Jones, Stevie Wonder dan juga Chaka Khan. Ia menemukan kecintaannya pada musik pop ketika Spice Girls memasuki dunia musik. Terinspirasi oleh musik yang menggugah pikiran dan penuh perasaan, sifat ingin tahunya memicu banyak energi secara emosional yang mengalir lewat lagu ‘I’ll Be There’. Sudah memiliki lebih dari 800.000 pendengar bulanan di Spotify, BEKA memiliki masa depan yang menjanjikan kedepannya. Dengan musik lebih lanjut yang sudah dikonfirmasi, BEKA adalah satu musisi yang patut untuk diamati. (FE)

iMusic

“Sasa Puspa” Rilis Debut Single-nya “Menunggu di Batas Rindu”.

Published

on

iMusic.idSasa Puspa merilis debut Single-nya yang berjudul “Menunggu di Batas Rindu”. Single debut ini bercerita tentang kerinduan dan menunggu seseorang yang tidak ada secara fisik, tetapi ingatannya selalu ada dalam pikiran.

Ekspresi emosi kerinduan, gelisah, dan perjuangan untuk tetap berharap dan sabar saat menantikan kedatangan mereka. Liriknya juga menggambarkan perasaan hangat dan nyaman dalam mengenang momen-momen bersama orang tersebut, meskipun dihadapkan pada tantangan jarak dan waktu.

Produksi Single ini melibatkan Sasa Puspa (vocal), Theja Fatassena (Writer dan Composer) dan Asback (Arranger). Musik dengan vibes melankolis ini didampingi oleh artwork dari Lulu Khansa dan Indrayadi Ganefi.

Shot with OldRoll Classic M.

Tentang Sasa Puspa

Seorang solois berbasis di Jakarta Selatan, Sasa Puspa memancarkan suara lembut. Sasa menginterpretasikan lagu dengan yang penuh emosi, mempersembahkan setiap lirik dengan kelembutan.

Dengan akar musik yang kaya dari Indonesia, Sasa menggabungkan elemen-elemen folk, indie, dan R&B untuk menciptakan suara yang memikat dan otentik. (FE)

Continue Reading

iMusic

Luncurkan Album Kedua, “Everlast”, “Fabio Asher” Mengeksplorasi Perasaan.

Published

on

iMusic.idFabio Asher, salah seorang musisi yang tak asing lagi di dunia musik, akan meluncurkan album keduanya yang sudah sangat dinantikan bertajuk “Everlast“. Dalam pernyataannya, Fabio menyampaikan bahwa album ini menjadi sebuah manifestasi dari harapannya untuk menciptakan suatu karya yang abadi, sebuah karya yang dapat dikenang selamanya.

Dengan mengangkat single “Mahir Memberi Luka” secara fokus single, kali ini Fabio Asher juga memberikan sebuah jembatan yang manis menuju album Everlast yang menjadi rumah juga bagi single ini

“Everlast” tidak sekadar menjadi judul album, tetapi juga menjadi inti dari pesan yang ingin disampaikannya. Ada 10 lagu yang sudah dipersiapkan, setiap lagu memiliki ciri khasnya sendiri, mulai dari aransemen yang menawan, tema lagu yang mendalam, hingga genre yang beragam, yang belum pernah ditunjukkan oleh Fabio sebelumnya.

Fabio berharap agar setiap Lagu yang ditulis dan dinyanyikannya menjadi sebuah pesan yang tak akan pernah pudar, melainkan akan terus hidup dan dikenang di masa depan. Ia percaya bahwa musik memiliki kekuatan untuk menghubungkan manusia dengan berbagai cerita kehidupan, dan album ini merupakan upayanya untuk menjadi bagian dari suatu kenangan yang abadi bagi para pendengarnya.

Melalui album ini, pendengar akan diantar melalui perjalanan emosional yang mendalam, dari lantunan melodi yang menggetarkan hati hingga lirik yang mendalam.

Setiap lagu dalam “Everlast” bukan hanya sekedar rangkaian nada dan lirik, tetapi juga memiliki cerita yang akan meresap ke dalam ruang hati pendengar, siap untuk menemani mereka dalam setiap fase kehidupan.

Fabio mengajak para pendengar untuk meluapkan perasaan mereka melalui karyanya. Ia berharap bahwa album ini akan menjadi bagian dari perjalanan hidup mereka, menjadi sebuah jawaban dan penghiburan yang abadi. Seperti hal nya lagu “Mahir Memberi Luka” yang menjadi single andalan di album ini, yang juga memberi sebuah cerita yang berbeda dalam album ini.

Lagu “Mahir Memberi Luka” dari album “Everlast” ini sudah bisa didengarkan secara serentak di seluruh platform musik digital. Semoga kalian semua bisa suka dengan lagu-lagunya dan tiap lagu bisa mewakili berbagai perasaan kalian. Selamat mendengarkan ! (FE)

Continue Reading

iMusic

Lanjutkan Perjalanan EP “Sejiwa”, “The Groove” Perkenalkan “Jangan Tanya”.

Published

on

iMusic.id – Melanjutkan perjalanan EP ‘SEJIWA’ yang rilis tahun lalu, THE GROOVE ingin memperkenalkan ‘JANGAN TANYA’ sebagai single ketiga setelah “Lebih Indah” dan “Sejiwa” yang sebelumnya sukses diterima dengan baik oleh pecinta musik Indonesia.

Lagu yang dibawakan bersama Tiara Effendy sebagai featuring vocalist ini memliki cerita yang sangat relate-able dengan banyak pendengar. Tentang sepasang kekasih yang mengawali hubungannya sebagai teman baik, saling mengagumi dan tanpa disadari perlahan cintapun menghampiri di antara mereka. Ketika cinta itu terjadi, tidak usah dipertanyakan mengapa? Ikuti saja arahNya, jalani saja .

‘JANGAN TANYA’ merupakan lagu pertama yang direkam untuk EP ‘SEJIWA’, dikomposisikan Reza (vokal) bersama Ari Firman (bass) yang didukung oleh deretan musisi di divisi string yang diaransemen oleh Ari Firman dan Ava Victoria serta direkam secara live oleh string quartet asal Bandung : Widya (cello), Rama (violin), Fadliansyah (violin 2) dan Agung (viola).

Aransemen vokal yang indah jugad didukung oleh Irvnat sebagai vocal director yang menambah suasana romansa untuk merepresentasikan pesan yang ingin disampaikan.

Perilisan lagu ini bersamaan dengan tayang perdana video lirik yang sudah bisa ditonton di kanal Youtube THEGROOVE Channel 1997 yang dikerjakan bersama Team Heijmma Collective Production dan Dichod.

Semua lagu di EP Sejiwa juga sudah dibisa didengarkan di semua Digital Store Platform dan semoga dapat dinikmati dengan baik oleh pecinta musik Indonesia. (FE)

Continue Reading