“Detektif Jaga Jarak”, Film komedi drama bagi mereka yang tengah berjuang untuk hidup di masa pandemic.

“Detektif Jaga Jarak”, Film komedi drama bagi mereka yang tengah berjuang untuk hidup di masa pandemic.

iMusic – Seven Sunday Films berkolaborasi dengan Temata Studios mengumumkan produksi film terbaru, “Detektif Jaga Jarak”. Film bergenre drama komedi ini direncanakan untuk tayang di bioskop pada Februari 2022. Film akan dibintangi oleh Marthino Lio, Bima Sena, Hana Malasan, Tubagus Ali, Givina Lukita dengan penampilan spesial dari Debby Sahertian dan Unang Bagito. Film ini disutradarai dan ditulis skenarionya oleh pemenang Piala Citra, Rahabi Mandra.

Film yang diproduseri oleh Rodney Louis Vincent, Ajeng Vincent, Gilang Darmawan (Seven Sunday Films) dan Tesadesrada Ryza (Temata Studios) ini sudah memulai syuting dengan protokol kesehatan yang ketat pada 11 September 2021. Syuting berlangsung selama total 15 hari di Bogor dan sekitarnya.

Setelah sebelumnya merilis film The Gift di tahun 2018, Seven Sunday Films memang mencari film komedi. Produser Rodney Louis Vincent menceritakan, “Kami sudah lama ingin membuat film komedi, kemudian Rahabi Mandra (Abi) datang dengan ide ceritanya. Setelah berdiskusi, kami sepakat bahwa idenya menarik untuk difilmkan. Skrip mulai dikerjakan lebih dari setahun lalu, kami mengadopsi gaya Pixar dengan membuat tim, merangkum individu kreatif yang mengerti story telling dari riset sampai pengembangan. Kami ingin film ini autentik dengan penonton. Abi dan kami mempunyai visi dan nilai yang sama, ingin membuat film komedi yang tasteful.”

Berkisah tentang ALMOND SURENDRA (diperankan oleh Marthino Lio), seorang konsultan pernikahan yang sangat berusaha dalam mempertahankan rumah tangga kliennya. Menurutnya pernikahan merupakan suatu hal yang sacral dan wajib diperjuangkan. Tahun ini Almond berkeinginan untuk meminang dan menikahi ARUM (Givina Lukita), perempuan idaman dan sahabat masa kecilnya. Orang tua Arum sudah sering meminta agar Arum pun segera menikah. Namun, rencana tinggal rencana, Pandemi yang terjadi membuat Almond untuk berusaha keras lagi dalam mencari rejeki. Usaha konsultasi Pernikahan yang ia bangun dan berkantor di Ruko pun bangkrut. Almond harus menghadapi keadaan yang sulit, jatuh ke titik nol dalam dirinya dengan kondisi Pandemi yang entah kapan berakhir.

Sifatnya yang Pekerja Keras dan tetap teguh pendirian membawanya bertemu dengan TAKDIR (Bimasena) bersama BRO si anjing pug kesayangannya. Takdir seorang pengamen jalanan yang menyambung hidupnya dengan menjadi mata mata yang dibayar untuk menyelidiki perselingkuhan dari beberapa pasangan. Melihat pekerjaan Takdir yang tidak biasa, bagaimana bisa menguntungkan dari rasa sakitnya selingkuh membuat Almond awalnya tidak ingin terlibat. Tapi saat ia melihat hasilnya, dan harapannya akan pernikahannya dengan Arum, akhirnya Almond ikut untuk menjadi ”Detektif” seperti Takdir. Bahkan dengan bekal konsultan pernikahan ia lebih bisa menilai dan memberikan cara untuk membuktikan perselingkuhan dari beberapa clientnya.

Bagaimanakah petualangan duet Almond dan Takdir dalam membongkar kasus-kasus perselingkuhan? Apakah ia bisa lolos dari tuduhan CITRA (Hana Malasan) polisi cantik yang mencurigai adanya praktek Detektif Gadungan di Perumahan tersebut. Dan yang terpenting akankah tekad Almond dapat memastikan bahwa dia dapat menikahi Arum?

Dari awal Rahabi Mandra berkomitmen untuk membuat sebuah film komedi yang dapat menghibur namun juga relevan, “Kami ingin membuat sesuatu yang ringan, dengan dasar ide yang mungkin dianggap orang nggak ringan yaitu tentang perselingkuhan. Dari awalnya lucu-lucuan melihat fenomena di sekitar, ternyata kami menggali lebih dalam dan menemukan bahwa banyak hal tentang hidup yang bisa dibahas. Kami ingin menyentuh denyut nadi masyarakat melalui cerita ini.

Rahabi Mandra menjelaskan bahwa asal ceritanya dapat ditemui dalam keseharian, “Selama pandemi ini melihat banyak terjadi perselingkuhan, dari situ idenya muncul. Mungkin nggak banyak yang tahu kalau di dunia nyata ada yang namanya detektif perselingkuhan dan cukup populer di media sosial. Setelah riset dan konsultasi dengan detektif beneran, dari situ semakin yakin bahwa ide ini akan menarik bagi penonton.”

Selain tema perselingkuhan, produser Rodney Louis Vincent juga melihat bahwa ada pelajaran hidup yang bisa dipetik, “Dengan kondisi sekarang, banyak orang yang tengah berjuang, film ini memperlihatkan determinasi tokoh utamanya yang semoga menginspirasi orang banyak di luar sana. Apapun situasi sulitnya kalau kita percaya bisa bangkit dengan logis, spiritual maupun fisik, kita akan menemukan cara untuk melewati krisis. Karena itulah, saya rasa banyak orang bakal terhubung dengan film ini.”

Film ini semakin kuat dengan kehadiran Marthino Lio, aktor muda yang tengah diminati. Lio menyatakan ketertarikannya ikut film ini karena Rahabi Mandra, “Tertarik ikut judul ini jujur karna sutradaranya mas Abi. I like his attention to detail. Dan di project sebelumnya juga kita sangat intens mikirin how we are going to tell this story. Dan semakin lama aku baca, sebenernya suka sama pesan yang mau dikasih di film ini. Tentang selingkuh dan bagaimana tetap setia dan kenapa orang selingkuh, kenapa bisa terjadi perceraian lagi lagi membahas sesuatu yang sebenarnya agak dark, tapi dibungkus dengan cara yang sangat light. Mungkin supaya menyadarkan penonton tapi sekaligus memberi bahan tawaan.”

Seven Sunday Films adalah rumah produksi yang menyediakan jasa perbaikan produksi, sutradara film, dan fotografer di seluruh Asia Tenggara, dengan kantor pusat di Singapura, Malaysia, Bali dan berkantor di Jakarta, Indonesia. Kami menyesuaikan diri dalam mengembangkan ide-ide hebat dan menjadikan semuanya menjadi kenyataan, di mana ide-ide itu sendiri dapat berkembang, memengaruhi dan mencapai momentum alami yang menghasilkan karya film yang indah. Kami bekerja dengan yang terbaik, dari sutradara dan DOP pemenang penghargaan Emmy dan Oscar, dari perusahaan dan produser film yang diakui secara global, pekerjaan kami mencerminkan keahlian dan keunggulan kreatif. Etos kami membuat hal yang tidak nyata menjadi nyata. Kami bangga bisa memberi lebih untuk semua.

TEMATA berdiri pada tahun 2015. Pendiri TEMATA didorong untuk membuat konten audio visual yang fokus pada kekuatan negara dengan mengkolaborasikan budaya lokal dengan elemen internasional. TEMATA adalah akronim untuk Telinga Mata Nusantara. ‘Telinga’ merepresentasikan audio, ‘mata’ merepresentasikan visual, dan ‘Nusantara’ artinya kepulauan yang merepresentasikan Indonesia. Dengan kata lain, TEMATA memiliki arti audio visual untuk Indonesia. (FE)


Related Articles

“Mau Jadi Apa?” Film Komedi Yang Mengangkat Pengalaman Pribadi Soleh Solihun

iMovies – Dunia perfilman indonesia kembali diramaikan dengan diproduksinya film komedi “Mau Jadi Apa?”. Film yang mengangkat pengalaman pribadi Soleh Solihun

Duta Termuda Tahun Ini Yang Menjadi Duta Festival Film Indonesia 2020, “Tissa Biani”.

iMusic – Festival Film Indonesia tetap hadir di tahun 2020. Memasuki tahun ke-40  penyelenggaraan, Komite Festival Film Indonesia yang dipimpin

film “Paranoia” drama thriller siap ke bioskop tanggal 11 November 2021.

iMusic – Melalui trailer terbarunya yang berdurasi 60 detik yang diunggah di akun sosial media, hari ini film Paranoia mengumumkan