“I Was Wrong” lagu kedua “Duo Jeremy” dari trilogy yang disiapkan Tengku Shafick.

“I Was Wrong” lagu kedua “Duo Jeremy” dari trilogy yang disiapkan Tengku Shafick.

iMusic – DUO JEREMY berhasil menarik perhatian para penikmat musik Indonesia, hal ini dapat dilihat dari jumlah streamingnya yang melewati angka 1 juta streaming di Spotify tentunya ini menjadi prestasi sendiri karena sebagai artis pendatang baru dan tidak memiliki kekuatan layak selegram atau sejenisnya, dengan Follower layaknya orang biasa mereka bisa membuat orang untuk mendengarkan lagu mereka karena mereka hanya bermodalkan suara yang bagus dan lagu yang dibuat oleh Tengku Shafick.

TENGKU SHAFICK yang membuat proyek DUO JEREMY awal tidak menyiapkan konsep apa – apa untuk lagu DUO Jeremy, hanya membuat lagu yang dia suka terus dinyanyikan secara benar dengan orang yang memiliki suara bagus, ketika respon pasar yang bagus, untuk mempertahan momentum mereka maka Tengku Shafick langsung membuat konsep trilogy ini, “jadi lagu kedua Duo Jeremy I Was Wrong merupakan kelanjutan dari lagu pertama yang berjudul satu nama dan konsep video klipnya pun akan menggunakan model yang sama” Jelas Tengku Shafick.

Duo Jeremy yang dibuatkan Trilogy Lagu yang bercerita oleh Tengku Shafick Tentu saja senang, “Dibuatkan single kedua dalam waktu 4 bulan setelah single pertama kami keluar kami sudah seneng, apalagi ketika lagu ini dibuatkan sebuah cerita yang bersambung hingga 3 lagu” Ujar Jeremy Christopher, “dan ini tentu saja akan membuat karya kami semakin banyak karena sebelumnya kak Shafick sudah membuatkan 3 lagu di awal, jadi sangat senang karena kami tau perjalanan kami masih panjang tentunya kami butuh banyak karya” Ujar Jeremy Poetiray menambahkan.

“I Was Wrong” yang secara cerita merupakan kelanjutan dari lagu “Satu Nama”, dimana kalo di lagu “Satu Nama” menceritakan bahwa ada nama lain yang disukai oleh orang yang disukainya walau pun dia sudah merasa bahwa orang tersebut memiliki perasaan yang sama, di Lagu “I Was Wrong” menceritakan bahwa dia salah kalo merasa bahwa orang yang disukainya memiliki perasaaan yang sama dengannya karena walaupun dia selalu menemani da nada setiap orang yang disukainya itu membutuhkan tapi ternyata orang tersebut sudah memilih orang lain untuk dicintai olehnya.

Penggarapan musik dan lagu dari seorang Tengku Shafick selalu membuat kagum kedua personil Duo Jeremy, “kak Tengku Shafick memang luar biasa sih bisa membuat komposisi yang kontradiktif tapi feel sakitnya dilagu tetap ada” Ujar Jeremy Christopher penuh kekaguman, “iyah bahkan sampai memikirkan setiap moment dikata-katanya yang kekinian dan relate, jadi semua orang yang pernah merasakan hal ini bisa merasakan apa yang kami nyanyikan” Tambah Jeremy Poetiray yang masih terkagum-kagum dengan hasil lagu yang mereka rekam.

Dan Duo Jeremy mendapatkan kejutan lainnya yaitu video klipnya di sutradarai oleh Nicky Tirta yang sekaligus menjadi model di Video klip tersebut, “wah bener-bener beruntung kami karena kak Nicky Tirta mau membuatkan video klip untuk kami, dari kecil selalu melihat di layar kaca sekarang malah diarahkan langsung video klip ma beliau” Ujar Jeremy Christopher, “udah gitu jadi model di video klipnya lagi bener-bener tahun yang istimewa bagi kami” Ujar Jeremy Poetiray menambahkan, “aku mau membuatkan video klip untuk mereka karena mereka punya potensi yang bagus baik secara packaging ataupun suara apalagi lagunya bagus banget, tengku shafick juara lah untuk buat lagu seperti ini” Jelas Nicky Tirta tentang alasannya mau menjadi sutradara Duo Jeremy.

 “Semoga lagu kami disukai oleh penikmat musik di Indonesia dan bisa mengenal kami lebih dekat lagi melalui karya kami dan bisa mempunyai banyak fans” Harap Jeremy Christopher, “perjalanan kami masih panjang karena kami sadar bahwa kami bukan siapa di industry musik, peraihan yang ami raih bisa saja kami tidak bisa mengulanginya atau kami bisa melebihinya yang terpenting bagi kami adalah bahwa kami bisa mengenalkan karya kami dan banyak orang yang mendengarkan kami dan menyukai music kami” tambah Jeremy Poetiray, terus berkarya Jeremy Poetiray dan Jeremy Christopher (FE)


Related Articles

Dewa Budjana Gelar Tour Roadshow Album Mahandini

iMusic – Dalam waktu dekat, Dewa Budjana akan merilis album terbarunya yang bertajuk “Mahandini”, dalam album tersebut gitaris dari band

“Senja” Tetap Menggarap Single “Bukan jalan Kita” Secara Matang Dan Serius Di Saat Pandemi Yang Sudah Berlangsung Lama.

iMusic – Masa pandemi yang sudah berlangsung selama kurang lebih satu tahun tak menghalangi  Senja untuk memproduksi sebuah karya Bukan

Kolaborsi “DJ Stroo” x “Alex Kuple” Hadirkan ‘Street Carnival”.

iMusic – Apa jadinya jika sebuah lagu hadir justru dari sebuah karya lukisan? Hal inilah yang terjadi di ‘Street Carnival’