Connect with us

iMusic

Nagaswara Rilis Single Anak dari Abbey lbrahim, Kesya Salim Plus Keyne Stars & Nayla D. Purnama 

Published

on

iMusic – Harus diakui, produksi lagu anak-anak di Tanah Air tidak sebanyak produksi lagu untuk orang dewasa. Meski masih ada yang memproduksi lagu anak-anak atau album anak-anak, gaungnya tidak seheboh album jenis lain. NAGASWARA boleh jadi sedikit di antara label musik yang masih tetap memproduksi

lagu anak-anak atau album anak-anak setiap tahun. Hal ini tentu saja menjadi komitmen NAGASWARA agar anak-anak tidak kehilangan role model untuk dijadikan panutan. Apalagi, di masa sekarang, penggunaan teknologi dan media sosmed sudah menguasai keseharian kita, termasuk anak-anak. Musik atau lagu menjadi salah satu elemen yang akrab diakses anak-anak.

Tahun 2019 ini. NAGASWARA merangkum 4 karya penyanyi cilik NAGASWARA dalam agenda launching dan konperensi pers bertajuk “Cerita Masa Kecil… untuk Sahabatku“. Empat penyanyi cilik tersebut adalah Abbey lbrahim, Kesya Salim, Keyne Stars dan Nayla. Lewat karya karya terbaru. mereka seakan hendak berbagi cerita tentang indahnya masa kanak-kanak.

Abbey lbrahim (2 Single)

Bertepatan dengan perayaan Hari Anak Nasional yang jatuh pada 23 Juli 2019, penyanyi cilik Abbey lbrahim kembali merilis single terbarunya berjudul “Adikku Tersayang”. Lagu tersebut diciptakan oleh sang ayah, Baim (personil band The Dance Company), sementara liriknya ditulis oleh ibundanya. Artika Sari Devi. Lagu anak-anak ini terinspirasi dari hubungan yang tulus serta penuh kasih sayang antara kakak (Abbey Ibrahim) dan adiknya (Zoe lbrahim). Baim dan Artika kemudian menuangkannya menjadi musik dan lirik-lirik yang indah.

Menyanyi bukan hal baru bagi Abbey. Apalagi. ayahnya seorang musisi. Sejak kecil, Abbey dan adiknya Zoe sudah diperkenalkan dengan musik. Bertepatan dengan perayaan Hari Kemerdekaan Republik lndonesia yang ke 74 th, Abbey lbrahim kembali hadir merilis ulang single terbarunya berjudul “Melati Suci” ciptaan (Guruh Sukarno Putra dan di aransemen ulang oleh Baim.

Lagu “Melati Suci” adalah sebuah lagu yang dipersembahkan bagi almarhum [bu Fatmawati, “The / Lady” dari sebuah Republik yang baru lahir, pada tanggal 17 Agustus 1945. Lagu ini sebelumnya telah di populerkan Tika Bisono di era tahun 1980-an, Kemudian pada opening Asian Games 2018 Joe Alexander Pianis berbakat lndonesia tampil bersama penyanyi sopran Tanah Air Putri Ayu unjuk kebolehan membawakan lagu “Melati Suci”, dan setelah itu mendapat sambutan yang luar biasa dari Warganet. sehingga menjadi trending topic peringkat ke empat di Twitter dan kini. Abbey menyanyikan ulang lagu tersebut dengan musik yang diaransemen oleh Baim.

Menarik ini, musiknya memang jika didengar sedikit berbeda dengan aransemen terdahulunya yang sarat dengan keindahan orkestrasi, namun kali ini Baim membuatnya jauh lebih simple. 4 pieces intrument bass, drums, piano. dan akustik gitar yang menjadi sesuatu yang berbeda menyesuaikan karakter vokal dari Abbey Sebelumnya. bertepatan dengan Hari Anak Nasional pada tanggal 23 Juli 2019 Abbey.

Kesya Salim

Setelah sukses mengeluarkan single “Dag Dig Dug” ciptaan Rizal Latief pada awal tahun 2018 lalu, Kini gadis remaja Kesya Salim atau biasa dipanggil Kesya, merilis kembali sebuah single baru berjudul “Petuah Bijak” ciptaan Andi merpati dan diaransemen oleh Roel Swara

Lagu “Petuah Bijak” sesuai dengan liriknya menceritakan perjalanan masa transisi seorang anak remaja menuju dewasa. Di dalam pencarian jati dirinya, peran orang tua dalam membekali pendidikan dan mendampingi serta melindungi anaknya dalam menanamkan nilai-nilai positif dengan segala petuah bijaknya. akan menjadi landasan kuat untuk menjadikan anaknya orang yang selalu berbuat baik kepada sesamanya. Si anak juga akan menjadi orang yang berguna bagi kedua orang tua. lingkungan, nusa, bangsa dan agamanya.

Berkonsep musik yang simple dan sederhana, dengan nuansa gitar dan piano serta dikasih sentuhan string yang mengalun mellow, serta proses recording atau take vokal yang berjalan lancar, membuat’single “Petuah Bijak” ini, menjadi milik Kesya, dan siap untuk dirilis untuk dipersembahkan kepada masyarakat indonesia di manapun berada.

Penyanyi Kesya Salim sangat berbakat dalam bernyanyi. Aura bintang sudah mulai tampak di usia remaja menuju dewasa seperti sekarang ini. Tentunya, akan lebih baik lagi dimasa yang akan datang sebagai penyanyi yang gemilang. Kesya merupakan gadis kelahiran Pangkal Pinang, Bangka Belitung, 02 Januari 2005.

Keyne Stars & Nayla D. Purnama

Sukses sebelumnya menggandeng seorang anak cowok ganteng Selebgram Musically peringkat 20 besar dunia, Devan Benaya dengan single berjudul Bokay ciptaan Roel Swara. Kini Keyne Stars kembali hadir menggandeng Nayla D. Purnama dengan single terbarunya bertajuk “Lagu Untuk Sahabat”.

Single barunya “Lagu Untuk Sahabat” bercerita tentang kisah nyata persahabatan antara Keyne Stars dan Nayla D. Purnama, dimana mereka berteman dari kecil, hingga menjelang dewasa dan semoga persahabatannya abadi sampai dewasa.

Lagu ini diciptakan oleh Andi Merpati. dan musik diaransemen oleh RoelSwara dengan genre Pop alternatif, sehingga musiknya enak didengar. Pembagian vocalnya, masing-masing mendapatkan porsi yang sama, hanya Keyne di arahkan ke vokal yang lebih tinggi.

Konsep yang di tampilkan merupakan perpaduan dua suara yang berbeda dan konsep lagu yang cocok untuk kalangan praremaja menjadikan lagu ini easy listening untuk di dengar untuk kalangan anak-anak dan remaja, dipadu dengan konsep video klip yang full colour.

Keyne dan Nayla waktu kecil sama-sama satu bidang di dunia modeling dan akting. Keyne sama seumuran dengan Kayla. Yakni kelahiran tahun 2007. Namun, Nayla terus di akting dan hijrah ke Jakarta. Dan Keyne sendiri sudah bergabung di NAGASWARA sedari kecil.

Berawal dari pertemuan-pertemuan yang terjalin diantara kedua sahabat ini ketika Nayla sering ke Bandung, ia suka mampir bertemu dengan Keyne, akhirnya terbentuklah ide untuk nyanyi bareng. Sehingga ide itu akhirnya terwujud. dan kini mereka berkolaborasi mempersembahkan sebuah single terbaru ini kepada para pecinta musik Indonesia dimanapun berada. (FE)

iMusic

Pagi Nyanyi luncurkan single easy listening berjudul “Pastikan Dia Untukku”

Published

on

iMusic.id – Kota Bandung tidak pernah kekurangan talenta – talenta yang bagus dalam urusan tarik suara, terbukti selalu saja ada pendatang baru yang hadir menunjukan kreatifitasnya lewat perilisan single atau mini album ataupun full album seperti trio vokal ‘Pagi Nyanyi’ yang baru saja merilis single ketiga berjudul “Pastikan Dia Untukku”.

Di produksi oleh trio ‘Pagi Nyanyi’ dan di produseri oleh mereka bersama Erik Suhendri dan Adi Prisada, trio Nonnie, Uchi dan Renjana memperkenalkan single yang nge pop dan easy listening pada aransemen musiknya yang ditangani oleh pencipta dan penulis lagunya langsung yaitu Suci Rahayu Dewi yang dibantu juga oleh Erik Suhendri.

Trio ‘Pagi Nyanyi’ yang terbentuk di tahun 2020 dikarenakan hobi yang sama dalam berolahraga pagi dan bernyanyi ini sebelumnya sudah merilis dua single yaitu : “Untukku Kamu Mati” dan “Womens’s Always Right”. Dua lagu tersebut masih bernuansa pop, namun single kedua yang berjudul “Womens’s Always Right” tercatat lebih up beat daripada single pertama mereka “Untukku Kamu Mati” dan single ketiga “Pastikan Dia Untukku” agak – agak mirip dengan single pertama mereka yang lebih easy listening.

Single ketiga ‘Pagi Nyanyi’ berjudul “Pastikan Dia Untukku” ini mengangkat tema cinta yang sederhana, yang bercerita tentang bagaimana orang yang sedang jatuh cinta dengan rasa sedih dan gembira yang bercampur aduk. Melalui single “Pastikan Dia Untukku” ini, ‘Pagi Nyanyi’ berharap dapat diterima dan dinikmati oleh seluruh pecinta musik  dimanapun berada dan turut mewarnai dunia musik Indonesia.

Single ‘Pagi Nyanyi’ – Pastikan Dia Untuku” sudah bisa disimak di seluruh Digital Store Platform kesayangan teman – teman pecinta musik nasional ya.

Continue Reading

iMusic

Ras Gito sebarkan “Hal Baik” di debut karirnya

Published

on

iMusic.id – Bulan ini industri musik Indonesia kembali diwarnai penyanyi pendatang baru, ialah Ras Gito yang akan baru saja merilis single pertamanya berjudul “Hal Baik”. Menyimak lagu debut dari Ras Gito ini mengingatkan kita akan lagu – lagu pop ala Kerispatih namun Ras Gito mempunyai karakter tersendiri yang mampu membuat lagu ini menjadi terasa dalam.

Lagu yang ditulis dan diproduseri oleh Nanda Wijoyo ini mengusung tema melanjutkan hidup, menemukan kedamaian dan sembuh dari luka hati. Menggandeng musisi berbakat tanah air yaitu, Afif Gifano sebagai Music Director yang berperan penuh dalam hal aransemen dan produksi musik, lagu ini siap menggugah hati yang mendengarnya.

“Lagu ini nggak cuma sangat personal bagi saya, tapi saya juga yakin bahwa apa yang akan saya sampaikan di lagu ini bisa relate dengan banyak orang, terutama mereka yang sudah pernah melalui beratnya masa-masa perjuangan after breakup atau hal-hal menyakitkan lainnya. Saya senang punya kesempatan berkolaborasi dengan teman-teman saya untuk karya pertama saya ini dan saya tidak sabar membagikan ‘Hal Baik’ kepada dunia”, ujar Ras.

Debut Ras Gito ‘Hal Baik’ sudah bisa dinikmati di berbagai platform musik streaming sejak 21 Juni 2024.

Continue Reading

iMusic

Hubungan penuh keraguan Mudhofar di single baru “Jalan Buntu”

Published

on

iMusic.id – Setelah merilis single “Peran Utama”, Mudhofar melanjutkan perjalanannya menuju album perdananya. Setelah sekian lama bermain-main dengan perasaan, akhirnya Mudhofar berhasil jatuh cinta lagi. Tetapi, kisah cinta sang Peran Utama justru harus berakhir di “Jalan Buntu”. Karakter ‘Redflag’ yang ia ciptakan saat ini, membuatnya tidak ingin pusing dengan drama dalam satu hubungan, apalagi drama yang tidak penting.

“Jalan Buntu” merupakan sebuah lagu yang menceritakan tentang hubungan yang selalu penuh keraguan. Pasangannya yang haus akan validasi, membuat Mudhofar lelah dan semakin hilang perasaannya. Menurutnya, hubungan yang dewasa adalah hubungan yang yakin satu sama lain tanpa harus mempertanyakan perasaan sayangnya. Jika terus menerus mempertanyakan hal yang sama, artinya tidak ada rasa yakin dan lebih baik diakhiri.

“Semakin lama semakin jelas, kalo gue gak ngelihat orang ini ada di masa depan gue.”, jelas Mudhofar.

Selain itu, Mudhofar juga merasa jika di hubungannya pada saat itu tidak membuat dirinya berkembang karena pasangannya terlalu menjadi penghambat. Dengan nuansa musik Pop/Rock, solois 24 tahun ini berharap dapat memuaskan para pendengar musik dari berbagai kalangan serta dapat memberikan kontribusi positif terhadap industri musik tanah air.

Tentang Mudhofar

Mudhofar sebelumnya tidak menyangka akan menjatuhkan pilihan hidupnya di musik. Sebelumnya, ia hanya hobi menulis puisi, sajak, dan semacamnya. Memulai debutnya di single “Hilang Diri” (2020), Mudhofar kecanduan di musik dengan merilis 6 single, dan 2 EP. Singer-songwriter kelahiran tahun 2000 ini, telah menjadi musisi independen sampai saat ini dengan total 13 lagu di DSP.

Continue Reading