Connect with us

iMovies

Novel “Ranah 3 Warna” Karya Ahmad Fuadi Di Angkat Ke Layar Lebar

Published

on

iMusic – MNC Pictures akan mempersembahkan film Ranah 3 Warna. Setelah Negeri 5 Menara difilmkan pada 2012 lalu, novel karangan Ahmad Fuadi selanjutnya yakni Ranah 3 Warna akan diangkat ke layar lebar. Kali ini, MNC Pictures akan menjadi rumah produksi untuk film adaptasi novel yang segera dirilis tersebut.

“Barang siapa yang bersabar, dia akan beruntung.” Itu adalah kutipan dari salah satu novel karangan Ahmad Fuadi yang segera diangkat menjadi karya film oleh MNC Pictures. Kutipan itulah yang menggambarkan proses dan perjalanan panjang hingga akhirnya film adaptasi novel berjudul Ranah 3 Warna ini segera diproduksi.

Hal tersebut diungkapkan Director MNC Pictures Titan Hermawan saat acara syukuran mulainya produksi film Ranah 3 Warna

“Sebenarnya MNC Pictures minta novel ini untuk difilmkan sudah lama, tapi tak dikasih sama Mas Fuadi. Akhirnya kita coba terus, kita kejar, dan meyakinkan Mas Fuadi. Hingga alhamdulilah, beliau akhirnya setuju kalau Ranah 3 Warna difilmkan,” tutur Titan Hermawan usai ditemui di acara syukuran di MNC Pictures, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Selasa.

Dia mengatakan, MNC Pictures sangat tertarik dengan novel ini karena ceritanya yang sangat menginspirasi. Hal itu terlihat dari motto besar dalam novelnya, yakni ‘Man Shabara Zhafira‘ yang memiliki arti, barang siapa bersabar, dia akan beruntung.

“Jadi, Ranah 3 Warna adalah sambungan dari Negeri 5 Menara. Di novel itu mottonya, siapa yang bersungguh-sungguh, dia akan berhasil. Tetapi ternyata, ada suatu kejadian yang mana sudah bersungguh-sungguh, tapi belum berhasil. Jadi, kesungguhan nggak menjamin keberhasilan. Ada ruang antara kesungguhan dan keberhasilan, yaitu kesabaran,” kata sang penulis, Ahmad Fuadi yang hadir dalam acara syukuran kali ini.

Dia berharap, film adaptasi dari novel Ranah 3 Warna ini akan menjadi motivasi dan inspirasi bagi anak-anak muda Indonesia yang menontonnya.

“Semoga bisa kolerasi pada generasi milenial. Bahwa untuk mencapai keberhasilan, harus dilengkapi dengan sabar dan konsisten. Jadi, terima kasih pada MNC Pictures yang mencoba menggambarkan 430 halaman menjadi sebuah karya film,” tutur Ahmad Fuadi.

Ranah 3 Warna ini menceritakan tentang sosok pemuda gigih bernama Alif dan perjuangannya dalam menimba ilmu hingga ke benua seberang. Diangkat dari salah satu buku dari trilogi best seller karya Ahmad Fuadi, film ini dibintangi oleh Arbani Yasiz, Amanda Rawles dan Teuku Rasya.

Demi mengangkat novel setebal 400 lebih halaman itu dalam karya film, MNC Pictures menggandeng sutradara Guntur Soehardjanto yang sebelumnya menggarap film Ayat-Ayat Cinta 2 (2017).

Selain itu, ada pula pemain-pemain yang lebih senior dalam industri film seperti Lukman Sardi, Maudy Koesnaedi, Asri Welas dan Tanta Ginting.

“Di film ini, saya sebagai Alif. Dia ini orang yang introvert, tapi bisa cheerful juga dan gigih untuk mencapai cita-citanya,” kata Arbani

Sementara Amanda, yang menjadi lawan main Arbani, sangat antusias dengan proses awal produksi film ini karena latar ceritanya di era 1990-an. Selain itu, lokasi syutingnya juga dilakukan di beberapa tempat di Indonesia dan luar negeri.

“Syutingnya di Bandung, Padang, Cikarang, dan luar negeri juga ada, tapi belum boleh bocorin,” tutur Amanda yang berperan sebagai Raisa.

Sementara itu, sang penulis, Ahmad Fuadi berharap film ini dapat menjadi motivasi dan inspirasi bagi anak muda di Indonesia. Selain Arbani, Amanda dan Rasya, film adaptasi novel Ranah 3 Warna ini juga dibintangi oleh Tanta Ginting, Miqdad Addausy, David Chalik, Hans De Kreker, Neneng Risma, Jordan Haag, Alvin Smith, Ucup Anfa, Donny Alamsyah, dan Lukman Sardi. (FE)

iMovies

Film box office Thailand berjudul “My Boo” akan tayang di Indonesia

Published

on

iMusic.id SHEN Entertainment, RA Pictures dan A&Z Films mengedarkan sebuah film horor drama komedi asal Thailand yang berjudul “My Boo” di Indonesia. Film yang berdurasi 2 jam 5 menit ini kabarnya merupakan film yang berada di 5 besar film – film terlaris di negeri gajah putih tersebut.

Fransen Susanto yang bertindak sebagai distributor menjelaskan bahwa “My Boo” akan ditayangkan di bioskop – bioskop Indonesia mulai tanggal 19 Juni 2024. Film yang diproduksi oleh Jungka Studio tersebut dipilih karena saat ini film tersebut sangat sukses dan masuk dalam daftar film box office dengan pendapatan yang tinggi.

Sejak teaser pertamanya dirilis, “My Boo” atau yang dikenal juga dengan judul “Anong” ini di Thailand sudah menerima banyak sorotan karena sutradara, pemain, dan alur ceritanya yang unik dan meraup sukses saat dirilis di Thailand dan masuk dalam daftar film box office menggeser dominasi film-film Hollywood di Thailand.

“My Boo” menerima banyak perhatian karena menjadi proyek kembalinya S. Khomkrit Treewimol sebagai sutradara. Selain itu, deretan pemain yang digandeng oleh S Khomkrit juga merupakan para artis papan atas Thailand.

Film “My Boo” di bintangi oleh Maylada Susri sebagai Anong, Sutthirak Subvijitra sebagai Jo,  Chalermpol Thikampornteerawong sebagai Thong Gon, Tatchaya Supatanyasatit sebagai Thong Yib,  Dharmthai Plangsilp sebagai Kong, Punyawee Jungcharoen sebagai Soda, Narttida Pitakwararat sebagai Owen dan Phuang Kaewprasert sebagai Uncle Pom.

My Broo bercerita tentang Joe, seorang gamer, mewarisi rumah tua yang ternyata berhantu beserta hantu penghuninya. Namun, baik manusia maupun hantu tidak mau pergi dari rumah itu. Akhirnya Joe dan para hantu memutuskan untuk bekerjasama untuk menjalankan wahana rumah berhantu untuk menarik pengunjung demi mendapatkan uang. Seiring berjalannya waktu Joe mendapati hantu-hantu yang ada di sana sangat menawan, terutama Anong, yang membuatnya tertarik. Akankah dua orang dari dua dunia yang berbeda ini bisa mengatasi perbedaan mereka dan bisa bersama?

Film “My Boo” merupakan film yang secara visual, CGi, alur cerita dan akting para pemerannya termasuk lumayan baik. Walaupun pada 15 menit awal terasa agak membosankan namun beberapa kelucuan yang dibangun di film ini mampu membuat kita tertarik untuk mengikuti sampai akhir dan ingin tahu gimana ending film ini akan berakhir. Para undangan dan wartawan yang menyaksikan screening film “My Boo” di CGV Grand Indonesia, Jakarta pada Jumat 14/06/2024 nampak cukup puas dan merasa terhibur dengan film ini. Saksikan penayangan perdana film “My Boo” pada tanggal 19 Juni 2024 mendatang ya!!

Continue Reading

iMovies

“Catatan Harian Menantu Sinting” siap tayang 18 Juli 2024

Published

on

iMusic,id Soraya Intercine Films mempersembahkan film berjudul “Catatan Harian Menantu Sinting“. Film ini diangkat berdasarkan novel karya Rosi L. Simamora.

Sunil Soraya selaku produser dan juga sutradara film “Catatan Harian Menantu Sinting” sangat serius dalam menggarap film ini. Butuh waktu lebih dari 5 tahun untuk merampungkan cerita ini karena tidak mudah menterjemahkan cerita novel yang diangkat ke dalam suatu visual film dimana setiap inci suatu adegan sangat diperhitungkan.

Bagi Sunil Soraya membuat suatu film harus melihat dari seluruh aspek dan dari hati sehingga menghasilkan suatu maha karya, seperti sebelumnya film 5 cm dan terbukti diterima oleh masyarakat yang ditandai dengan meraih jutaan penonton. 

Catatan Harian Menantu Sinting merupakan cerita yang sangat dekat dalam kehidupan kita terutama di masyarakat Batak. Kejelian Sunil Soraya melihat cerita ini membuat semangat menggebu-gebu untuk mengangkatnya ke layar lebar. Dari mulai membedah skenario, pemilihan pemain sampai sutradara pun dilakukan sendiri karena Sunil Soraya tidak ingin melewatkan setiap jengkal dari proses film ini.

Film “Catatan Harian Menantu Sinting” akan segera tayang di bioskop kesayangan Anda mulai 18 Juli 2024.

Sinopsis

Aku Minar. Ini cerita cintaku dan Sahat (dan Mamak Mertua). Ditambah latar belakang keluarga besar Batak yang penuh drama. Seru. Ngeselin. Gemesin. Bikin pengen nyakar aspal.

Aku dan Mama Mertua punya kepercayaan berbeda tentang cinta.

Buatku cinta adalah quality time dan komunikasi. Sedangkan buat Mamak Mertua, cinta adalah kehadiran anak laki-laki di tengah pernikahan sebagai penerus marga.

Karena itu, sejak awal pernikahan, Mamak Mertua tidak pernah bosan menagihku untuk memberikan seorang cucu laki-laki.

Dan karena belum punya cukup uang, terpaksa aku dan Sahat tinggal di rumah Mamak Mertua dan dihadiahi ranjang peninggalan Opungnya Sahat.

Ranjang itu disebut ‘Ranjang Keramat’ oleh Mamak Mertua, karena satu minggu tidur di ranjang itu dia langsung hamil Monang, anak pertamanya.

Aku punya sebuah agenda. Aku mau mengajak Sahat keluar dari rumah Mamak Mertua. Aku mau memiliki rumah sendiri, tanpa campur tangan Mamak Mertua.

Tapi, apa mungkin Mamak Mertua mengijinkan aku dan Sahat keluar dari rumahnya sebelum kami memberikan Mamak Mertua seorang cucu laki-laki?

https://youtu.be/_a7TF8xPjBs?si=akH3EH4EYteasVq_

Continue Reading

iMovies

“Sehati Semati” siap tayang di MAXStream 28 Juni 2024

Published

on

iMusic.id Sinemaku Pictures mempersembahkan karya segar terbarunya melalui serial bergenre misteri-thriller-drama “Sehati Semati” yang menjadi Original Series MAXStream, disutradarai oleh sutradara muda Yusuf Jacka Ardana. Serial “Sehati Semati” tayang di MAXStream mulai 28 Juni 2024.

Dalam serial berjumlah enam episode ini, akan mengikuti kisah tentang Lima sahabat Sheila, Tio, Fina, Rega, dan Acel terjebak dalam sebuah permainan papan (gameboard) kuno yang misterius bernama SURRA. Tanpa mengetahui asal-usul dan tata cara bermain SURRA, kelimanya mendapat teror yang mengancam nyawa dan terjebak dalam dunia paralel. Tio mengalami koma setelah memainkan SURRA. Mereka berusaha mencari pemain sebelumnya untuk mengungkapkan misteri permainan tersebut.

Serial “Sehati Semati” dibintangi oleh Yasamin Jasem sebagai Sinta, Megan Domani sebagai Sheila, Abun Sungkar sebagai Tio, Dianda Sabrina sebagai Fina, Ciccio Manassero sebagai Rega, dan Ashira Zamita sebagai Acel. Selain mereka, “Sehati Semati” juga dibintangi oleh Imelda Therinne, Johan Morgan, Tegar Satrya, dan Bizael Tanasale.

Yahni Damayanti, Prilly Latuconsina, dan Umay Shahab menjadi produser eksekutif untuk serial “Sehati Semati.” Serial “Sehati Semati” menjadi original series pertama pada 2024 yang diproduksi Sinemaku Pictures bersama MAXStream. Disutradarai Yusuf Jacka Ardana, serial “Sehati Semati” juga menjadi bentuk komitmen Sinemaku Pictures untuk terus memberikan ruang berkarya bagi para sineas muda. Jacka sebelumnya telah menggarap beberapa film pendek. Beberapa karyanya menjadi official selection dan ditayangkan di beberapa festival film nasional dan internasional, seperti Minikino Film Week, Jakarta Film Week, dan Festival Film Dokumenter.

“Serial “Sehati Semati” merupakan original series pertama kami tahun ini bersama MAXStream. Setelah merilis film horor “Temurun” kami melanjutkan kesuksesan dan semakin mendalami genre ini melalui “Sehati Semati” yang akan memberikan penonton tayangan yang penuh menegangkan dengan teka-teki misteri dari sebuah gameboard kuno yang misterius bernama SURRA. Di game ini, akan ada beberapa peraturan yang akan berpengaruh ke pemainnya. Dengan alur cerita yang menarik, ini akan membuat penonton mengikuti pertualangan lima sahabat yang terjebak teror sampai mengetahui akhirnya,” kata Produser Eksekutif “Sehati Semati” Prilly Latuconsina.

“Saya merasa bersyukur dan terima kasih untuk Sinemaku Pictures karena telah mempercayakan saya untuk mengerjakan “Sehati Semati.” Ini menjadi proses belajar yang penting dan berarti bagi saya. Syuting bersama kru dan cast terasa menyenangkan. Semoga penonton Indonesia bisa menikmatinya mulai 28 Juni 2024 di MAXStream,” tambah Sutradara “Sehati Semati” Yusuf Jacka.

Ikuti terus perkembangan terbaru tentang MAXStream Original Series “Sehati Semati” yang diproduksi Sinemaku Pictures di akun Instagram resmi @sinemaku.pictures dan @maxstream.tv. “Sehati Semati” tayang di MAXstream mulai 28 Juni 2024.

Continue Reading