“Teater Koma” Rayakan Hari Jadi Dengan “FESTIVAL 44”.

“Teater Koma” Rayakan Hari Jadi Dengan “FESTIVAL 44”.

iMusic – Dalam rangka merayakan hari jadi yang ke-44, tepatnya pada 1 Maret 2021 kemarin, Teater Koma didukung oleh Bakti Budaya Djarum Foundation mempersembahkan FESTIVAL 44. Festival yang akan berlangsung dari bulan Maret hingga Juni 2021 ini, akan diselenggarakan secara virtual.

“Selama 44 tahun mewarnai dunia seni pertunjukan di Indonesia, tentunya kami telah melalui berbagai suka dan duka. Tapi berbagai rintangan yang ada, justru mendorong kami untuk terus berkreasi dan berinovasi dalam menyajikan pementasan yang tak hanya menarik namun juga menginspirasi.

Setelah menghadirkan #DigitalisasiKoma, sebagai upaya kami untuk terus berkarya di tengah pandemi tahun 2020, di tahun 2021 ini, kami kembali berinovasi dengan menghadirkan tayangan-tayangan daring karya Teater Koma, terdiri dari dokumentasi lakon-lakon yang sudah pernah dipentaskan, dan juga pementasan baru dalam FESTIVAL 44 ini. Semoga festival yang akan berlangsung selama 4 bulan ini, dapat diterima dengan baik oleh masyarakat, terutama generasi muda,” ujar Ratna Riantiarno, Pimpinan Produksi Teater Koma.

FESTIVAL 44 akan dibuka dengan program #NontonTeaterKomaDiRumah yang menampilkan dokumentasi pentas-pentas lama seperti OPERA PRIMADONA, IBU, dan J.JSAMPAH-SAMPAH KOTA”  yang akan ditayangkan dalam waktu terbatas mulai Kamis (4/3) hingga Minggu (21/3) di kanal YouTube Teater Koma. Setelah menyaksikan dokumentasi dari pementasan-pementasan lama, penikmat seni juga dapat menyaksikan pementasan baru dari Teater Koma yang bertajuk #SAVITRI, sebuah pementasan baru berskala menengah yang akan ditayangkan mulai Kamis (25/3) hingga Rabu (31/3) di kanal yang sama.

Penikmat seni juga dapat menyaksikan dokumentasi pementasan-pementasan lama dari Teater Koma di website dan aplikasi Karya Karsa dengan tiket seharga Rp. 10.000/tayangan.  Dalam program #TeaterKoma x KaryaKarsa yang diselenggarakan mulai bulan April hingga Juni 2021 ini, akan menampilkan  rekaman pementasan:

  • April 2021: MAAF. MAAF. MAAF, REPUBLIK PETRUK, REPUBLIK CANGIK, SEMAR GUGAT
  • Mei 2021: KUNJUNGAN CINTA, KENAPA LEONARDO, ANTIGONEO, INSPEKTUR JENDRAL
  • Juni 2021: SIE JIN KWIE 1, SIE JIN KWIE 2, SIE JIN KWIE 3, OPERA ULAR PUTIH

Mulai pertengahan bulan April, Teater Koma juga menyajikan pementasan-pementasan baru dalam #TeaterKomaPentasDiSanggar yang bertajuk SUARA-SUARA (14/4), CALON (28/4), KORUPSI (5/5), dan IMAJINASI (19/5) di kanal YouTube Teater Koma, tanpa batasan waktu. Sebagai penutup FESTIVAL 44, penikmat seni akan dihibur dengan program #MonologTeaterKoma, sebuah tiga  pentas monolog baru bertajuk PULANG, PENARI, dan OH, DOKTOR yang direkam di sanggar Teater Koma, dan akan ditayangkan di kanal YouTube Teater Koma secara serentak pada (6/6), tanpa batasan waktu. Selain menjadi penutup, ketiga  pentas monolog baru yang  bercerita tentang pendiri Teater Koma ini, juga dilaksanakan untuk memperingati hari ulang tahun N. Riantiarno.

“Semangat dan konsistensi yang dilakukan Teater Koma untuk terus berinovasi dalam menghibur dan menyajikan pementasan yang berkualitas bagi para penikmat seni di rumah merupakan pelajaran dan nilai  positif yang harus terus kita dukung dan apresiasi.

Selama 44 tahun, Teater Koma kerap menginspirasi serta menambah wawasan masyarakat dengan isu-isu sosial yang mereka angkat. Kami harap, berbagai program menarik dalam FESTIVAL 44 yaitu #NontonTeaterKomaDiRumah, #SAVITRI, #TeaterKoma X KaryaKarsa, #TeaterKomaPentasDiSanggar, dan #MonologTeaterKoma ini dapat menghibur, dan mengedukasi para penikmat seni di rumah,” ujar Renitasari Adrian, Program Director Bakti Budaya Djarum Foundation.

Sekilas tentang BAKTI BUDAYA DJARUM FOUNDATION:

Sebagai salah satu produsen rokok terbesar di Indonesia yang berasal dari Kudus, Jawa Tengah, Indonesia, PT Djarum memiliki komitmen untuk menjadi perusahaan yang turut berperan serta dalam memajukan bangsa dengan cara meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan mempertahankan kelestarian sumber daya alam Indonesia.

Berangkat dari komitmen tersebut, PT Djarum telah melakukan berbagai program dan pemberdayaan sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) di masyarakat dan lingkungan selama kurun waktu 60 tahun.

Pelaksanaan CSR ini dilaksanakan oleh Djarum Foundation yang didirikan sejak 30 April 1986, dengan misi untuk memajukan Indonesia menjadi negara digdaya yang seutuhnya melalui 5 bakti, antara lain Bakti Sosial, Bakti Olahraga, Bakti Lingkungan, Bakti Pendidikan, dan Bakti Budaya. Semua program dari Djarum Foundation adalah bentuk konsistensi Bakti Pada Negeri, demi terwujudnya kualitas hidup Indonesia di masa depan yang lebih baik dan bermartabat.

Dalam hal Bakti Budaya Djarum Foundation, sejak tahun 1992 konsisten menjaga kelestarian dan kekayaan budaya dengan melakukan pemberdayaan, dan mendukung insan budaya di lebih dari 3.500 kegiatan budaya. Beberapa tahun terakhir ini, Bakti Budaya Djarum Foundation melakukan inovasi melalui media digital, memberikan informasi mengenai kekayaan dan keragaman budaya Indonesia melalui sebuah situs interaktif yang dapat diakses oleh masyarakat luas melalui www.indonesiakaya.com.

Kemudian membangun dan meluncurkan “Galeri Indonesia Kaya” di Grand Indonesia, Jakarta pada 10 Oktober 2013. Ini adalah ruang publik pertama dan satu-satunya di Indonesia yang memadukan konsep edukasi dan multimedia digital untuk memperkenalkan kebudayaan Indonesia agar seluruh masyarakat bisa lebih mudah memperoleh akses mendapatkan informasi dan referensi mengenai kebudayaan Indonesia dengan cara yang menyenangkan dan tanpa dipungut biaya.

Bakti Budaya Djarum Foundation bekerja sama dengan Pemerintah Kota Semarang mempersembahkan “Taman Indonesia Kaya” di Semarang sebagai ruang publik yang didedikasikan untuk masyarakat dan dunia seni pertunjukan yang diresmikan pada 10 Oktober 2018, bertepatan dengan ulang tahun Galeri Indonesia Kaya ke-5. Taman Indonesia Kaya merupakan taman dengan panggung seni pertunjukan terbuka pertama di Jawa Tengah yang memberikan warna baru bagi Kota Semarang dan dapat menjadi rumah bagi para seniman Jawa Tengah yang bisa digunakan untuk berbagai macam kegiatan dan pertunjukan seni budaya secara gratis.

Bakti Budaya Djarum Foundation juga melakukan pemberdayaan masyarakat dan rutin memberikan pelatihan membatik kepada para ibu dan remaja sejak 2011. Hal ini dilatarbelakangi kelangkaan dan penurunan produksi Batik Kudus akibat banyaknya para pembatik yang beralih profesi. Untuk itu, Bakti Budaya Djarum Foundation melakukan pembinaan dalam rangka peningkatan keterampilan dan keahlian membatik kepada masyarakat Kudus agar tetap hadir sebagai warisan bangsa Indonesia dan mampu mengikuti perkembangan jaman tanpa menghilangkan ciri khasnya. Lebih lanjut informasi mengenai Bakti Budaya Djarum Foundation dapat mengakses www.djarumfoundation.org, www.indonesiakaya.com. (FE)


Related Articles

Pee Wee Gaskins Dan D’Masiv Menggebrak Panggung JAKCLOTH LEBARAN 2017

iLive – Jakcloth memang selalu memberi kejutan selain Pameran Brand tapi juga selalu menampilkan Band Papan atas dan Malam ini 

5.555 Penari Kecak Pecahkan Rekor MURI

iLive – Indonesia adalah Negara yang kaya akan budaya, hal tersebut tercermin dengan adanya aksi memukau yang menampilkan 5.555 ribu

Bondan Prakoso kembali nge-funk di lagu “What The F?!”

iMusic – Bondan Prakoso kembali merilis single terbaru dengan judul “What The F?!”, lagu ini dibuat dan di rekam hanya dalam