Connect with us

iMusic

Virus Grindcore Pencegah Diabetes: Kapsul Kolaborasi “Noxa” X “Shining Bright” Bertajuk “GRIND AND SHINE”.

Published

on

iMusic – Shining Bright, sebuah brand apparel yang berfokus pada gaya hidup dan mode kasual anak muda sejak 2012 kembali bergerak secara sosial, menebar jala kemanusiaan dengan merilis satu lagi produk kolaborasi yang diberi tajuk GRIND AND SHINE. Kali ini bersama kuartet ganas grindcore asal Jakarta, Noxa yang telah berkecimpung di dunia ekstrem metal selama 18 tahun, menghasilkan empat album penuh dan sebuah album mini, serta pernah tiga kali melancong ke Eropa untuk tampil di festival metal bergengsi Tuska Open Air (Finlandia) dan Obscene Extreme (Republik Ceko). dan beberapa kali di Jepang untuk Asakusa Death Fest dan Everloud.

Bertemunya Shining Bright dan Noxa dalam garis tengah dilakukan sebagai bentuk kepedulian mereka terhadap para penderita penyakit diabetes di seluruh Indonesia, sekaligus menularkan pencegahannya lewat kampanye pola hidup sehat; dengan mengurangi konsumsi gula, sering minum air putih, olahraga rutin, berhenti merokok dan jangan kebanyakan duduk.

“Seperti kita tahu para musisi hidupnya cenderung berantakan, tidak sehat, entah suka begadang, entah merokok atau minum alkohol. Di sini kami ingin menyiarkan sesuatu yang positif,” sebut vokalis Noxa, Diegoshefa.

Kesadaran tersebut secara kebetulan dipicu pula oleh peristiwa duka yang merundung Noxa di akhir tahun 2020 ini, setelah mantan vokalis mereka, Tonny Pangemanan, meninggal dunia akibat diabetes tepat sehari sebelum bergulirnya Hari Diabetes Internasional yang jatuh setiap tanggal 14 November. Sebuah penghormatan pun didedikasikan kepada beliau.

Di sisi lain, gerogotan penyakit mematikan ini juga sudah sampai pada tahap yang mengkhawatirkan, khususnya di Indonesia, seperti dilansir menurut data World Health Organization (WHO) bahwa negara kita menempati urutan ke-6 dari sepuluh negara dengan jumlah pengidap diabetes tertinggi. Terdapat sekitar 10,3 juta pasien per tahun 2017 dan diperkirakan bakal meningkat sebesar 16,7 juta pasien di tahun 2045 mendatang.

Bagi Shining Bright sendiri, kampanye GRIND AND SHINE dianggap sejalan dengan semangat mereka sebagai brand apparel yang fokus pada perkembangan fesyen dan gaya hidup, tapi juga turut ambil bagian dalam banyak hal soal kepedulian sosial. Untuk itu Shining Bright mendirikan sebuah yayasan bernama Shining Life Foundation.

Beberapa kolaborasi lain yang pernah dijalankan Shining Bright antara lain adalah BAGIMU NEGERI JIWA RAGA KAMI dan LEAP OF FAITH bersama seniman Hari Merdeka demi membantu perang melawan pandemi Covid-19 dengan membagikan alat pelindung diri, dan kaus MARIJUANA VS EVERYBODY untuk mendukung riset Budaya Ganja Nusantara yang diinisiasi oleh Yayasan Sativa Nusantara hasil kerja sama dengan gerakan Lingkar Ganja Nusantara (LGN).

Fiyan Sastro, selaku Founder Shining life by Shining Bright yang mempunyai slogan “For A Better Life” mengatakan langkah tersebut melalui analogi semiotika brand-nya yang berlogo lilin: “Itulah identitas kami. Filosofi sebatang lilin yang menyala dengan api terangnya, dan menjadi pelita kehidupan di saat gelap. Memberi cahaya bagi sekitar dengan mengorbankan dirinya.”

Tribut GRIND AND SHINE menghadirkan kapsul kolaborasi yang hanya diproduksi terbatas. Koleksi autentik berdesain unik dari pernak-pernik merchandise Noxa seperti t-shirt, hoodie sepatu slip-on, topi, gantungan kunci, pin dan pick gitar. Dengan kisaran harga Rp. 35.000 – Rp. 450.000. Pembelian bisa dilakukan mulai hari Jumat, 4 November 2020 secara eksklusif di Shining Bright Shopee Mall. Sebagian keuntungan penjualannya, tentu saja akan didonasikan oleh Shining Life Foundation ke sejumlah lembaga diabetes terkait dan keluarga mendiang Tonny Pangemanan.

Diegoshefa, “Sekali lagi, kolaborasi ini merupakan wadah kami untuk menyebarkan semangat positif dengan cara mengampanyekan pola hidup sehat sebagai kebutuhan yang primal hari ini. Ayo lawan diabetes!” (FE)

iMusic

Neona ikut menulis lagu di EP ‘Pretty Girl Rock’

Published

on

iMusic,idNeona alias Neona Ayu kembali hadir di industri musik nasional dengan sebuah mini album berjudul Pretty Girl Rock’. Mini album yang di produksi oleh Trinity Optima Production dengan Yonathan Nugroho sebagai eksekutif produser dan Tatsuro Miller sebagai produser ini berisikan 5 tracklist lagu yang playfull, fun dan penuh warna.

Bercerita tentang proses pembuatannya, Neona bersyukur bisa ikut langsung dalam proses pembuatan lagu-lagu di mini album ini termasuk proses penulisan lagunya. Dia bahkan sampai membuat workshop khusus untuk menulis lagu-lagu tersebut sebagai hal yang pertama kali ia lakukan sebagai musisi.

Workshop dilakukan selama lima haridan dibantu oleh Tatsuro Miller produser asal Malaysia dan Simhala Avadana A&R Trinty Optima Production, Neona mencurahkan apa yang dia ingin utarakan lewat lagu-lagunya. Dia juga mengaku sebagian besar dari inspirasi lagu-lagu di mini album ini berdasarkan dari kisah pribadinya dan juga dari cerita sahabat terdekatnya yang memiliki unsur love life di dalamnya.

“Menyenangkan sih kolaborasi bersama Neona ini,” ungkap Simhala Avadana yang juga terlibat langsung dalam proses pembuatannya.

“Di umur yang masih sangat muda, dia banyak banget menyumbangkan ide dan dia bahkan tahu apa yang dia mau, in terms of lyrics, beats, dan lain sebagainya. Jadi, mengerjakan album ini sangat fun, saya berharap bahwa album ini bisa jadi starting point Neona untuk menjadi penyanyi yang mumpuni untuk terus berkembang”, tambah Simhala.

“Awalnya aku tidak pede diikutsertakan dalam proses penulisan lagu, namun bersama Tatsuro dan Om Mhala, setelah mendengarkan hasilnya, aku bangga dengan diri aku sendiri, dan aku sangat puas akan hasilnya, aku berharap pesan-pesan dari lagu ini tersampaikan dengan baik, dan yang mendengarkan enjoy,” tutup Neona.

Sebelum merilis mini album ‘Pretty Girl Rock’, Neona sempat mengadakan dance camp pada tanggal 28, 29, 30 Juni 2024 silam di Salihara Art, dimana sebelumnya dirinya mengaudisi dancer-dancer secara online. Para peserta diwajibkan untuk mengunggah video mereka melakukan koreografi lagu ‘Yes You Do, No I Don’t’ di TikTok atau Instagram.

Setelahnya, terpilihlah sepuluh dancers yang keseluruhan seleksinya dilakukan langsung oleh Neona dan sang Ibu, Nola. Sepuluh dancers tersebut bahkan ada pula yang berasal dari luar Jakarta, yaitu Bandung, Jogja, Kebumen bahkan Pontianak.

“Dance camp-nya seru banget, senang bisa bertemu dan dibantu oleh teman teman dancer yang keren banget,” kata Neona menceritakan proses dance campyang dia adakan.

“Dancer yang aku pilih secara online juga bisa melakukan koreografinya dengan baik banget walaupun hanya latihan dalam dua hari dan menjadi pengalaman yang memorable untuk aku,” lanjut musisi yang kini telah berusia 15 tahun ini.

Mini album ‘Pretty Girl Rock’ dari Neona mempersembahkan 5 lagu yaitu : “Pretty Girl Rock, Yes You Do – No I Dont, Y So Serious?, Should I Go/Stay” dan “I Think..”.

Simak karya terbaru Neona, sebuah mini album dan fokus track “Pretty Girl Rock” di seluruh digital streaming platform.

Continue Reading

iMusic

Suara Kayu luncurkan album ‘Banyak Canda Tapi Serius’

Published

on

iMusic.id – Grup pop-folk Suara Kayu yang mempopulerkan lagu “Kembali Pulang” bersama Feby Putri akhirnya mengeluarkan album terbaru mereka. Album yang diberi judul ‘Banyak Canda Tapi Serius’ merupakan album studio mereka setelah mengeluarkan beberapa mini album sebelumnya.

‘Banyak Canda, Tapi Serius’ memiliki 7 lagu dengan 2 lagu yang sudah dirilis sebelumnya di awal tahun yakni “Jutaan Salah Milyaran Maaf” dan “Buaya”. Album ini memiliki banyak warna baru baik dari aransemen hingga liriknya.

“Di album ini, kami menuangkan banyak keresahan dari banyak sisi kehidupan, percintaan, masalah sosial, sampai keluarga yang tetap dikemas dengan penulisan lirik yang ringan dan lucu. Seperti lagu-lagu kami, banyak bercandanya, tapi percayalah, Suara Kayu yang paling serius ingin membahagiakan kamu,” ujar Ingrid Tamara vokalis Suara Kayu dalam siaran pers tertulis, Jumat 12 Juli 2024.

Dewangga gitaris Suara Kayu menambahkan, lagu-lagu album ini memakan waktu produksi sekitar 4 bulan. Kemudian dilanjutkan dengan pengambilan gambar di negara favorit keduanya yaitu Jepang.

“Total kurang lebih produksi sekitar 3-4 bulan dari demo lagu sampai master jadi. Serunya kita juga coba explore sound baru dengan drum full set yang mana kita jarang banget sebenernya take memakai live drum set,” kata Dewangga.

Sebelum resmi dirilis di seluruh digital streaming platforms, Suara Kayu yang terdiri dari Ingrid Tamara, vokalis, dan Audree Dewangga, gitaris, mengajak fans mereka untuk mendapatkan kesempatan eksklusif mendengar seluruh lagu di dalam album. Dikenal dengan sebutan Kawan Suara Kayu, mereka yang hadir adalah penggemar terpilih yang sudah lebih dulu membuat konten dari potongan audio di Tiktok. Beberapa di antaranya bahkan berasal dari luar kota seperti Solo, Pekanbaru, dan Bandung.

“Kami merasa sangat berterima kasih kepada Kawan Suara Kayu yang sudah mendukung kami sejak hari pertama kami berkarya. Karena itu kami undang mereka secara khusus untuk bisa mencuri dengar lebih dulu karya di ‘Banyak Canda Tapi Serius. Suara Kayu itu ya Suara Kamu,” ujar Ingrid Tamara dalam acara hearing session di Jakarta, Kamis, 4 Juli 2024.

Album terbaru Suara Kayu ‘Banyak Canda Tapi Serius’ bisa didengarkan di seluruh digital streaming platforms di. Official Music Video ‘Kamu + Aku’ dan visualizer masing-masing lagu juga dapat ditonton di kanal youtube Suara Kayu.

“Semoga album ini bisa menemani kamu berjalan seiring beranjak dewasa, perjalanan yang gak mudah, tapi bisa tetap bisa dijalani dengan bahagia, meski sesekali menangis, tapi ujung-ujungnya pasti bahagia. Semoga lagu-lagu kami selalu bisa mengingatkan kamu untuk senantiasa jangan lupa Bahagia,”kata mereka.

Continue Reading

iMusic

Kylie Minogue kolaborasi dengan Bebe Rexha and Tove Lo di single “My Oh My”

Published

on

iMusic.id – Setelah seminggu ditunggu para penggemarnya, kini para fans bisa menikmati single “My Oh My” yang sudah dirilis secara global kemarin. Refrain ‘la la la’ dari Kylie Minogue yang khas, dentuman bass yang berdebar kencang, lirik yang lucu dan diproduksi oleh produser yang legendaris, Steve Mac yang pernah memproduseri Calvin Harris, Little Mix, The Saturdays, Ed Sheeran, One Direction, P!nk dan lain – lain, “My Oh My” ditakdirkan untuk menjadi favorit lantai dansa musim panas.

Kylie Minogue akan memainkan pertunjukan live pertamanya di Inggris tahun ini saat ia kembali ke London untuk menjadi headline BST Hyde Park pada hari Sabtu 13 Juli besok. Pertunjukan tersebut menjanjikan malam yang benar-benar istimewa dan spektakuler, yang akan menampilkan lagu-lagu Kylie yang luar biasa sepanjang karir bermusiknya.

Tahun 2023 dilalui Kylie Minogue dengan luar biasa melalui perilisan album Nomor 1, ‘Tension’ dan lagu “Padam Padam” yang sukses besar secara global. Tahun 2024 pun terbukti sama sibuknya bagi Kylie. Tahun ini Kylie membawa pulang the Global Icon Award di BRITs, memenangkan Grammy for Best Pop Dance Recording untuk “Padam Padam”, menghadiri Met Gala, menyelesaikan Residensi Las Vegas perdananya, tampil di WeHo Pride dan merilis “Midnight Ride” bersama Orville Peck dan Diplo.

Karier Kylie Minogue yang gemerlap telah menghasilkan penjualan lebih dari 80 juta rekaman di seluruh dunia, lima miliar streaming, dan sembilan album Nomor 1 Inggris. Berbagai penghargaannya termasuk empat penghargaan BRIT, dua Grammy, dan dua penghargaan MTV. Kylie adalah satu[1]satunya artis wanita yang mencetak album Nomor 1 dan single Top 10 dalam lima dekade berturut[1]turut di Inggris.

Di lagu “My Oh My”, Kylie Minogue melibatkan dua Bintang tamu yang diajak berkolaborasi yaitu Bebe Rexha and Tove Lo.

Tove Lo adalah penyanyi, penulis lagu, dan artis kelahiran LA kelahiran Swedia yang terkenal secara internasional dan pertama kali membuat heboh dunia dengan debut penuhnya yang bersertifikat platinum pada tahun 2014, “Queen of the Clouds”. Dia merilis album studio kelimanya, “Dirt Femme”, pada tahun 2022. Artis nominasi Grammy dan Golden Globe ini telah berkolaborasi dengan berbagai artis termasuk Coldplay, Charli XCX, Alesso, Martin Garrix, Sean Paul dan Major Lazer, dan telah menulis musik untuk berbagai artis dari Lorde hingga Zara Larsson. Bulan lalu dia merilis EP dance kolaboratif barunya, “Heat”, dengan SG Lewis.

Bebe Rexha adalah artis multi-platinum dan peraih beberapa nominasi Grammy. Pada bulan Mei dia merilis single barunya, ‘Chase It (Mmm Da Da Da)’ yang dia tampilkan bulan sebelumnya di atas panggung di Coachell. Single ini mengikuti perilisan album studio ketiganya, “Bebe”, tahun lalu dengan lagu hit kolaborasinya bersama David Guetta dalam ‘I’m Good (Blue)’ yang membuatnya mendapatkan nominasi untuk Best Dance/Electronic Recording di Grammy. Dia bekerja sama dengan Guetta lagi untuk lagu ‘One In A Million’ yang dirilis musim panas lalu. Lagu ini berhasil membuat mereka mendapatkan nominasi Grammy lagi.

Continue Reading