Connect with us

iMusic

“Cassandra”, Rilis Single “Mengalah” Yang Menjadi Penutup “Diary of Cassandra: Pada Suatu Hati”.

Published

on

iMusic – Mengalah menjadi sikap paling bijak yang kerap dilakukan kala bertengkar dengan pasangan. Mengalah bukan berarti kalah, tapi meredam ego agar menyikapi sesuatu dengan kedewasaan.

Untuk itu, Cassandra yang digawangi oleh Ana (vokal), Inos (gitar), dan Choki (bass) menghadirkan lagu berjudul “Mengalah” yang merupakan penutup rangkaian cerita cinta “Diary of Cassandra: Pada Suatu Hati”.

Sebuah Pesan Pendewasaan Diri, “Mengalah” masih berhubungan dengan empat lagu sebelumnya dari “Diary of Cassandra: Pada Suatu Hari”, yaitu “Aku Janji”, “Terbelah Tujuh”, “Sakit”, dan “Porak Poranda”. Sebelumnya, “Porak Poranda” rilis pada bulan lalu, tepatnya 26 Juni 2020.

“Lagu ini merupakan sikap akhir dari serangkaian lagu sebelumnya. Setelah dikhianati, disakiti, dan merasakan porak-poranda, lagu “Mengalah” merupakan sikap akhir dari serangkaian perasaan tersebut,” kata Choki yang penulis dari lagu tersebut.

Seperti lagu lainnya, lewat lagu “Mengalah”, Cassandra ingin memberikan pesan yang baik dalam menjalani percintaan. Kali ini pesan yang ingin disampaikan adalah, sesakit apapun patah hati yang dirasakan, akan lebih baik jika kita juga bisa memaafkan.

“Karena jika terus menerus mengikuti ego sendiri, maunya harus menang sendiri, kita justru enggak akan menemukan kebahagiaan. Dalam lagu ini, saya ingin pendengar musik kami bisa mencintai diri sendiri dengan menekan ego mereka. Mengalah,” jelas Choki.

Untuk aransemen lagu “Mengalah”, Cassandra bekerja sama dengan Zack the Jackman, keyboardist Seventeen yang juga salah satu orang yang selamat dari bencana tsunami, Banten pada tahun 2018. Bersama Zack, “Mengalah” diaransemen sedemikian rupa menjadi lagu ballad untuk para pendengarnya.

“Jujur, untuk lagu ini proses pembuatannya tidak serepot biasanya. Karena tema besarnya sendiri pop ballad akustik dan di lagu ini juga, kami bisa berkolaborasi dengan orang-orang terbaik. Jadi, semua berjalan lancar,” ungkap Choki.

Lewat lagu ini, Cassandra Band berharap banyak hati yang terwakilkan. Tak hanya “Mengalah”, tapi juga lagu-lagu lain dalam rangkaian “Diary of Cassandra: Pada Suatu Hari”.  Cassandra juga berharap agar lagu-lagu tersebut bisa menjadi inspirasi dalam kondisi apapun.

Untuk melengkapi lagu ini, video musiknya sudah bisa disimak di akun Youtube Trinity Optima Production. Lagunya pun sudah tersedia di digital streaming platform seperti Apple Music, Spotify, Joox, Deezer, LangitMusik, iTunes, YouTube Music, dan Resso, serta bisa di-request di radio. (FE)

iMusic

Mengeksplorasi Kedalaman Cinta, “Jibs” Rilis Single Terbaru “Twisted”.

Published

on

iMusic.id – sebuah lagu yang menawan. Melodi yang menyelidiki kompleksitas cinta di tengah latar belakang gaya hidup yang tidak konvensional. Terinspirasi oleh pengalaman dan observasi Penyanyi-penulis lagu Indonesia, Jibs, akan merilis single terbarunya, “Twisted,”, “Twisted” menceritakan kisah jatuh cinta pada seorang gadis yang hidupnya jauh dari kata biasa.

Dalam balada yang penuh emosi ini, Jibs berbagi narasi yang melampaui batas romansa konvensional. “Twisted” mengungkap kisah pertemuan kebetulan antara dua jiwa dari dunia yang berbeda. Sang protagonis mendapati dirinya tertarik pada seorang gadis misterius yang memiliki gaya hidup bertentangan dengan norma-norma masyarakat.

Pilihannya yang tidak biasa dan aura misteriusnya membuat dia penasaran, memicu romansa angin puyuh yang penuh dengan gairah dan ketidakpastian. Seiring perkembangan lagu, pendengar dibawa pada perjalanan melewati suka dan duka kisah cinta yang tidak biasa.

Vokal Jib yang penuh perasaan dan lirik yang pedih dengan indah menangkap intensitas emosi yang dialami oleh sang protagonis saat ia menavigasi kompleksitas dalam mencintai seseorang. dengan gaya hidup yang “memutar”. Terlepas dari tantangan dan ketidakpastian yang muncul, sang protagonis menemukan pelipur lara dalam keaslian hubungan mereka, merangkul keindahan dalam perbedaan mereka.

Melalui “Twisted”, Jibs mengajak pendengar untuk mengeksplorasi kedalaman cinta yang melampaui tradisi batasan. Lagu ini menjadi bukti kekuatan transformatif dari pelukan individualitas dan merayakan perjalanan cinta yang unik, tidak peduli betapa tidak lazimnya hal itu terlihat.

“Twisted” siap memikat penonton dengan penyampaian cerita yang menggugah dan melodi yang memukau. Dengan liriknya yang tajam dan penyampaiannya yang menyentuh hati, lagu ini menjanjikan akan beresonansi pendengar yang pernah merasakan rollercoaster cinta yang menggembirakan dengan segala kerumitannya.

Lahir Di Surabaya & Besar di Ibu Kota Jakarta “Jibs” Mengkategorikan Dirinya sebagai Rapper/Vokalis dengan kombinasi Hip Hop Mixed dengan sedikit saus melodi Pop & RnB dan getaran Alternatif. Zona nyaman untuk menyerah & cerita untuk diceritakan Jibs juga seorang penulis lagu.

Di dunia yang penuh kekacauan dan kebingungan, Jibs mengambil langkah mundur dan mengunci diri dalam membuat album tentang hal tersebut hal-hal yang dia lalui. Dia memiliki kemampuan unik untuk menyalurkan pikiran dan emosi terdalamnya ke dalam melodi yang indah dan lirik yang menyentuh hati.

Saat dia memulai perjalanan diri ini refleksi, cinta, dan penemuan diri, Jibs telah meluncurkan beberapa single dan 1 Album yang tersedia di semua Platform Streaming Digital dan terus dalam misi besarnya untuk meluncurkan lebih banyak lagi di masa depan. (FE)

Continue Reading

iMusic

“Sasa Puspa” Rilis Debut Single-nya “Menunggu di Batas Rindu”.

Published

on

iMusic.idSasa Puspa merilis debut Single-nya yang berjudul “Menunggu di Batas Rindu”. Single debut ini bercerita tentang kerinduan dan menunggu seseorang yang tidak ada secara fisik, tetapi ingatannya selalu ada dalam pikiran.

Ekspresi emosi kerinduan, gelisah, dan perjuangan untuk tetap berharap dan sabar saat menantikan kedatangan mereka. Liriknya juga menggambarkan perasaan hangat dan nyaman dalam mengenang momen-momen bersama orang tersebut, meskipun dihadapkan pada tantangan jarak dan waktu.

Produksi Single ini melibatkan Sasa Puspa (vocal), Theja Fatassena (Writer dan Composer) dan Asback (Arranger). Musik dengan vibes melankolis ini didampingi oleh artwork dari Lulu Khansa dan Indrayadi Ganefi.

Shot with OldRoll Classic M.

Tentang Sasa Puspa

Seorang solois berbasis di Jakarta Selatan, Sasa Puspa memancarkan suara lembut. Sasa menginterpretasikan lagu dengan yang penuh emosi, mempersembahkan setiap lirik dengan kelembutan.

Dengan akar musik yang kaya dari Indonesia, Sasa menggabungkan elemen-elemen folk, indie, dan R&B untuk menciptakan suara yang memikat dan otentik. (FE)

Continue Reading

iMusic

Luncurkan Album Kedua, “Everlast”, “Fabio Asher” Mengeksplorasi Perasaan.

Published

on

iMusic.idFabio Asher, salah seorang musisi yang tak asing lagi di dunia musik, akan meluncurkan album keduanya yang sudah sangat dinantikan bertajuk “Everlast“. Dalam pernyataannya, Fabio menyampaikan bahwa album ini menjadi sebuah manifestasi dari harapannya untuk menciptakan suatu karya yang abadi, sebuah karya yang dapat dikenang selamanya.

Dengan mengangkat single “Mahir Memberi Luka” secara fokus single, kali ini Fabio Asher juga memberikan sebuah jembatan yang manis menuju album Everlast yang menjadi rumah juga bagi single ini

“Everlast” tidak sekadar menjadi judul album, tetapi juga menjadi inti dari pesan yang ingin disampaikannya. Ada 10 lagu yang sudah dipersiapkan, setiap lagu memiliki ciri khasnya sendiri, mulai dari aransemen yang menawan, tema lagu yang mendalam, hingga genre yang beragam, yang belum pernah ditunjukkan oleh Fabio sebelumnya.

Fabio berharap agar setiap Lagu yang ditulis dan dinyanyikannya menjadi sebuah pesan yang tak akan pernah pudar, melainkan akan terus hidup dan dikenang di masa depan. Ia percaya bahwa musik memiliki kekuatan untuk menghubungkan manusia dengan berbagai cerita kehidupan, dan album ini merupakan upayanya untuk menjadi bagian dari suatu kenangan yang abadi bagi para pendengarnya.

Melalui album ini, pendengar akan diantar melalui perjalanan emosional yang mendalam, dari lantunan melodi yang menggetarkan hati hingga lirik yang mendalam.

Setiap lagu dalam “Everlast” bukan hanya sekedar rangkaian nada dan lirik, tetapi juga memiliki cerita yang akan meresap ke dalam ruang hati pendengar, siap untuk menemani mereka dalam setiap fase kehidupan.

Fabio mengajak para pendengar untuk meluapkan perasaan mereka melalui karyanya. Ia berharap bahwa album ini akan menjadi bagian dari perjalanan hidup mereka, menjadi sebuah jawaban dan penghiburan yang abadi. Seperti hal nya lagu “Mahir Memberi Luka” yang menjadi single andalan di album ini, yang juga memberi sebuah cerita yang berbeda dalam album ini.

Lagu “Mahir Memberi Luka” dari album “Everlast” ini sudah bisa didengarkan secara serentak di seluruh platform musik digital. Semoga kalian semua bisa suka dengan lagu-lagunya dan tiap lagu bisa mewakili berbagai perasaan kalian. Selamat mendengarkan ! (FE)

Continue Reading